bidadari surga – ustad jeffry al buchori

Setiap manusia punya rasa cinta,
yang mesti dijaga kesuciaanya
namun ada kala insan tak berdaya,
saat dusta mampir bertahta

Kuinginkan dia,
yang punya setia.
Yang mampu menjaga kemurniaanya.
Saat ku tak ada,
ku jauh darinya,
amanah pun jadi penjaganya

*
Hatimu tempat berlindungku,
dari kejahatan syahwatku
Tuhanku merestui itu,
dijadikan engkau istriku

Engkaulah…..
Bidadari Surgaku

Tiada yang memahami,
sgala kekuranganku
kecuali kamu,
bidadariku

Maafkanlah aku
dengan kebodohanku
yang tak bisa membimbing dirimu

*
Hatimu tempat berlindungku,
dari kejahatan syahwatku
Tuhanku merestui itu,
dijadikan engkau istriku

Engkaulah…..
Bidadari Surgaku

297365_447125725331744_1595818780_n

*Subhanalloh….liriknya begitu indah n penuh makna, istri mana yg ga bakalan ‘meleleh’ hatinya denger syair yg begitu indah ini…semoga aku pun mampu menjadi bidadari surga untuk suamiku, aamiin*

2 months

@29 nov 2013  wildan 2 bulan

@29 nov 2013 wildan 2 bulan

Alhamdulillah baby Wildan dah 2 bulan…berarti bentar lg dah harus kembali ngantor. Ga kerasa dah 2,5bulan cuti n hari Senin dah harus kembali kerja..untungnya masih ada eyang uti nya di rumah jadi ga perlu drama dulu mau ninggal kerja…

Umur 2 bulan BB nya dah 6,1kg makin mantap gendhongannya…hari ini juga dah imunisasi Dpt+Hepatitis B, jangan rewel y sayang…tadinya mau suntik skalian pake Tetrac Hib biar ga bolak balik suntik ternyata stoknya kosong di bidan dkt rumah..akhirnya coba di bidan lain, tanya2 katanya ada n ga perlu pesen dan yg lebih kaget lg harganya cm 30rb..sempet curiga jg kok murah amat, padahal di bidan dkt rumah hrs pesen dl n harganya 300rb. Dan ternyata bnr si mbk ini ga mudeng dikira aq tanya Dpt+HB pdhl aq maunya yg skalian sm Hib nya…udah terlanjur dtg ke situ ya udah lah suntik Dpt+HB dl aja Hib nya tar nyusul pesen dl, untuk Hib nya sendiri harganya sekitar 250rb..

Umur 2 bulan ini Wildan dah mulai bersuara selain nangis udah mulai teriak2 n ngoceh2 apalagi kl dia tau lg sendirian n ga dgr ada suara di dktnya, hehehe lucuuuu…mg sehat2 trs ya anak ganteng, aamiin..

bakat turunan

Bakat turunan….bukan…bukan bakat seni, aq ga bakat nyanyi, nari apalagi ngelukis… Soalnya emang ga ada sih turunan bakat itu di keluargaku… Ga tau kenapa aq ini dptnya bakat turunan kok ya yg jelek2, tapi ga smua sih buktinya dpt bakat turunan cantik dr ibu..*yaeyalah cewek masa ganteng* Tapi bukan bakat itu sih yg mau aq ceritain di sini…

Kalo dari bapak bakat turunan ini urusan gigi..jd gigiku ini tergolong rapuh, kalo kata dokter mcm kurang kalsium. Jadi selain emang ada turunan dari bapak, dulu waktu ibuku hamil aq beliau kurang konsumsi kalsiumnya. Kata dokter gigi tempat aq periksa sih gt penjelasan beliaunya. Jadinya waktu SMA gigiku itu banyak banget yg berlubang meskipun belum pernah ngerasain sakit gigi sih… Sampai akhirnya setelah melahirkan dan menyusui Keysha, anak pertamaku gigi gerahamku pecah..ternyata sakit gigi itu ga enaaaak, sakitnya sampe rasanya kepala mau pecah. Dan kejadian gigi geraham pecah ini ga sekali dua kali tapi sampai 3x, sampai akhirnya aq harus merelakan 2 gigi gerahamku, 1 kanan, 1 kiri dicabut dan 1 lagi msh bs rawat n diselamatkan meskipun cm tinggal separuh. Itupun gara2 aq udah ga kuat nahan sakitnya.. Padahal selama hamil aq rajin konsumsi kalsium, minum susu dan doyan banget sama keju tapi ternyata tidak terselamatkan juga..

Kl dari ibu ada bakat turunan alergi, dari nenek yg alergi debu n dingin..sampai ibuku yg alergi seafood..kalo nenekku tiap pagi bersin2, ga tahan kl hrs beberes rumah terutama urusan nyapu n ganti sprei beliau pasti mnt bantuan orang lain. Sedangkan ibuku harus merelakan kulit mulus kakinya hitam2 gara gatal kl abis mkn seafood, catet ya cm kakinya..*gatel kok ya milih2 tempatnya* Dan ternyata aq pun dapet juga bakat yg 1 ini. Aq punya riwayat alergi seafood, dulu waktu msh SD tiap kl abis mkn seafood kulit ku lgsg gatal n merah2 di tangan n kaki. Tapi bukannya menghindarinya aq malah ga pernah jadiin seafood sbg pantangan, hajaaar trs..maklum rumah daerah pesisir pastinya tiap hr ketemunya sm ikan, udang n tmn2nya..sampai akhirnya sembuh dengan sendirinya *dah kebal kaya’nya*

Dari ketiga anakku kaya’nya cm Alea yg dpt warisan bakat alergi ini, waktu bayi tiap kl aq abis makan seafood kulit dia langsung merah2. Dan lagi2 aq ga mau seafood jd pantangan *dah cinta mati, jd ga rela*. Jadi kl kulit Alea lg merah2 aq stop makan seafood sampai dia sembuh, begitu sembuh hajar lg..begitu trs sampai akhirnya dia kebal. Tapi makin gedhe alerginya sepertinya pindah haluan, sekarang ini Alea kl kebanyakan minum es/dingin n kondisinya kurang fit langsung flu/pilek…berasa penyakit langganan saking seringnya. Yang satu ini pun aq terapkan hal yg sama ky seafood, kl sembuh hajar lagi biar kebal..sekarang sih mendingan ga terlalu sering pileknya biarpun sering minum es/dingin. Semoga nantinya jg bs kebal y ndhuk…

Dan setelah berpuluh2 tahun ga ketemu sama alergi ini, lah kok abis lairan kemarin dateng lg tuh alergi…Awalnya bingung kenapa kaki ku tiba2 gatal n merah2, pdhl biasanya makan seafood jg ga apa2. Aq kira apa karena ini kulit abis melar apa ya jd gatal gini, soalnya kl hamil emang kulit kakiku sering gatal..kl orang hamil biasanya gatal di perut karena kulitnya melar, kl aq di kaki..*yg hamil perut apa kaki, kaki membesar seiring dg perut* Dan ternyata usut punya usut si biang keroknya sepertinya param..Soalnya area yg gatal cm yg abis dibalur param, akhirnya stop deh ga pake lagi tapi kok ya sampai sekarang msh muncul merah2nya n bekas yg lama jdnya hitam2 di kulit, ampuuun Setelah iritasi di perut gara2 tapel dan bekasnya pun belum ilang skrg urusan param pun ga kelar2..Karena ga tahan kl gatalnya pas datang dan takut juga nanti makin kemana2 efeknya, berangkat juga akhirnya ke dokter… Dan bener ternyata karena emang punya riwayat alergi jdny kena alergen/pencetus alergi lgsg deh muncul lagi dan efeknya emang lama meskipun pemakaian dah dihentikan, kalo kata dokternya sih paling 3 bulan ini kulit bs normal lg. Semoga obat yg dikasih ini bs bantu proses penyembuhan lbh cepat, aamiin…

bahagia itu sederhana

Kadang kita berpikir terlalu detil untuk hidup bahagia, bagi sebagian orang mungkin akan bahagia kalo liat buku tabungan ada saldo 10 digit nominalnya, ato mungkin bisa punya gadget keluaran terbaru, ato mungkin punya rumah di sini, di sana dan di sana, ato mungkin bs liburan sekeluarga berkali2 dalam setahun, ato mungkin bisa pergi umroh tiap tahun *kl yg ini aq juga pengen ya Alloh*

Tapi kadang mereka2 yg sudah merasakan beberapa kriteria di atas ada aja yg masih ngerasa ga bahagia, bahagia itu tergantung dari kita…bagaimana kita memaknai, mensyukuri apa pun yang telah Alloh berikan untuk kita. Jadi inget cerita sepupunya suami, tantenya ini secara ekonomi boleh dibilang di atas rata2. Suami punya jabatan..istrinya pun punya usaha sendiri…tapi suami istri ini belum dikarunia momongan, dan si istri akhir2 ini sakit2an sampai badannya bengkak susah gerak dan sempet dirawat di RS beberapa hari…denger cerita itu langsung mikir, uang banyak harta berlimpah..mereka kerja buat siapa ya, anak ga ada..capek kerja pulang ke rumah biasanya liat anak2 bikin capek ilang trs kl mereka mau bercanda sama siapa? Apalagi sekarang kondisinya lg sakit, jangankan untuk pergi berlibur makan pun pasti sudah hilang nikmatnya…

Alhamdulillah….meskipun saldo tabungan cm numpang lewat aja, liburan hanya sesekali, ga bisa gonta ganti gadget….hati senang, adem ayem liat keluarga sehat, kebutuhan tercukupi, pulang kerja ada hiburan anak2 *dari bikin ketawa sampe bikin emaknya ngomel*…bahagiaku sebagai ibu ituuu kalo ngeliat anak2 bahagia…

Dan ternyata bahagianya anak2 itu sangatlah sederhana…buat anak2ku bahagia itu kalo bundanya jemput ke daycare trs pulang ke rumah naek becak, bahagia itu ikut nemeni bunda belanja ke supermarket, bahagia itu kl tau ayah akan pulang *kl yg ini bundanya pun pasti ikutan happy*, bahagia itu kl maen ke pasar malam trs naek kereta kelinci, bahagia itu kl libur sekolah trs diajak maen ke taman…

It’s so simple, isn’t it?

@24 Nov 2013 Taman Mundu

@24 Nov 2013 Taman Mundu

Mainan favorit si ndhuk kl ke taman

Mainan favorit si ndhuk kl ke taman

Ga pasarmalam ga taman...ga lupa naek kereta kelinci

Ga pasarmalam ga taman…ga lupa naek kereta kelinci

being breastfeeding mother *again*

“Being breastfeeding mother is not an option, it’s a must”

Mungkin bagi sebagian ibu2 menjadi ibu menyusui adalah sebuah pilihan, tapi buatku menjadi ibu menyusui adalah sebuah keharusan..kewajiban/tugas selanjutnya setelah menyelesaikan masa kehamilan 9 bulan. Sekali lagi ini murni pemikiran diriku saja ya, dan aq tidak mau men-judge para ibu2 yg memilih untuk tidak menyusui bayi karena aq percaya mereka pasti punya alasan tersendiri dan pastinya itu pilihan terbaik yg mereka buat..ya ibu mana sih yg ga mau ngasih yg trbaik untuk anak2nya…yes…??? Yes dooong

Ini untuk ke 3x nya aq menjadi ibu menyusui setelah sekitar 1thn istirahat pasca menyapih Alea. Bukan berarti aq anti sm sufor, soalnya Keysha n Alea pun sempat merasakan sufor waktu bayi. Waktu hamil Keysha jujur pengetahuanku tentang per ASI an ini minim banget, tapi bukan berarti aq ga ada keinginan untuk menyusui lho ya..kl niat itu sudah pasti ada, tapi yg aq lupa adalah i’m working mom yg tidak mungkin standby kapan pun bayi ku haus n laper. Harusnya aq tau bahwa menyiapkan perlengkapan menyusui itu sama PENTING nya dengan menyiapkan perlengkapan bayi lainnya macam popok, bedong, baju dll. Kesalahan berikutnya aq tidak pernah mencari info apakah RS tempat aq nanti melahirkan bs rooming in yg ternyata RS tempat aq melahirkan Keysha, bayi ditaruh di ruang bayi dan di bawa ke kamar cm waktu berkunjung aja. Selain itu pasca persalinan di RS itu, si ibu ga boleh ditunggu semua di handle sm suster emang sih jd nya keluarga ga capek tapi kan ibu yg abis lairan secara SC ky aq gini jd ga bs ngapa2in. Kl yg lairan spontan mgkn msh bisa mondar mandir ke ruang bayi untuk menyusui. Nipple flat adalah tantangan berikutnya setelah pulang dr RS. Kl secara teori sih emang yaaa katanya menyusui itu bukan di nipple tp mulut bayi di aerola, tapi ttp aja kl nipple flat itu susaaaaaah kakaaaaak. *kaya’nya yg bikin teori blm pernah ngalami menyusui dg nipple flat deh* Jadinya tiap mau menyusui Keysha ini mesti nangis dl krn ga pas perlekatannya jadi lepas2 trs nyusunya dan ini terjadi hampir 2bulan pertama usianya. Ga jarang juga kl Keysha nya nangis, aq nya ikutan nangis…kadang mikir, gini aja masa aq ga bisa sih..huaaaa Untung aja pantang menyerah ya bundanya ya anaknya, ayo belajar bareng2 ya sayang..Ahamdulillah bisa menyusui Keysha sampai dia umur 18bulan, meskipun harus campur2 sm sufor. Gimana mau ga dibantu sufor lah wong nyusui cm dr 1 PD, belajar 1 aja susah apalagi mau belajar untuk dua2nya…

Menyapih Keysha pun bukan tanpa alasan, karena pengennya emang sampai dia 2tahun. Tapi ternyata Keysha blm 2thn aq dah hamil anak ke 2. Sebenarnya sih gpp hamil sambil menyusui, tapi berhubung tiap menyusui perutku berasa mules2 macam kontraksi akhirnya ya sudahlah disapih aja drpd kenapa2 sm janin dlm perut…Untuk anak ke 2 aq sudah mulai banyak belajar dah menyiapkan perlengkapan perang untuk menyusui, mulai beli cooler bag, botol ASIP n nursing apron. Dan lagi2 bukan berarti Alea tidak mencicipi sufor, krn lahirannya msh di RS yg sama akhirnya aq pun hrs merelakan untuk tidak menyusui di awal kehidupannya. Tapi aq msh sempet pumping di RS dan mengantarnya ke ruang bayi karena waktu aq dah pulih n mau menyusui langsung ternyata bayi Alea harus di sinar krn jaundice/kuning selama 24jam. Tapi begitu pulang dari RS lgsg aq stop sufornya dan mulai menyusui langsung plus pumping stok ASIP untuk persiapan setelah masa cuti abis dan aq harus kerja lagi. Alhamdulillah meskipun stok ASIP ga banyak cm sekitar 27 botol tapi Alea bisa minum ASI sampai umur 2 tahun 3 bulan.

Stok ASIP untuk baby Wildan, mudah2an cukup dan lancar terus ASI nya. Udah dpt sekitar 50 botol dan botol kosong pun mulai abis..

Stok ASIP untuk baby Wildan, mudah2an cukup dan lancar terus ASI nya. Udah dpt sekitar 50 botol dan botol kosong pun mulai abis..

Untuk anak ke 3 ini, alhamdulillah belum pernah ngerasain sufor..karena di RS tempat lahiran Wildan bisa rooming in dan si ibu boleh dijagain. Ini penting lho karena untuk yg lairan secara SC geraknya juga masih terbatas kl ga ada yg bantu untuk menyusui bayi nya kan susah..Apalagi di RS ini abis proses persalinan bayi langsung diantar ke kamar n bobo sama ibunya. Suster cm bantu2 aja kl emang ibunya minta tolong. Semoga untuk yg kali ini pun aq bisa sukses ASIX sampai Wildan 2tahun, aamiin…
Akhirnya ketemu lagi dengan perlengkapan perang ini..

Perlengkapan menyusui ,penting untuk working mom..

Perlengkapan menyusui ,penting untuk working mom..

Tadinya sih ga minat untuk beli/punya warmer karena biasanya angetin ASIP pake rendam di air panas aja, tapi berhubung dapet kado dari bu MS sayang juga kl ga dipake…makasih lho bu kadonya, ternyata beliau juga peduli n mendukung program pemerintah untuk pemberian ASI. Berarti nanti kl saya ga ada di meja saya, ibu bisa intip di mushola…pasti saya di situ lg pumping, diijinkan kan ya bu..cm 10-15menit aja kok….tapi kl di mushola pun ga ada mending jgn dicari deh bu, soalnya mungkin saya lg di bag lain ngegosip sm tmn, di kantin ato mini market OMI *maklum busui gampang laper*, ato mungkin lg di mall…*kl ini pasti ibu nyari saya di hari jumat jam istirahat*

celoteh alea

#malam2 di teras, liat ada pesawat lewat
“dadaaah ayaaaah….dadaaaaaah ayaaaaah….” *kebiasaan tiap liat pesawat lewat mesti panggil2 ayahnya,berharap ayahnya pulang* “selamat tinggal ayaaaah… ” lho emangnya ayah mau kemana ndhuk? Tanyaku. “Itu ayah mau ke udara… ” emangnya baloooon

#pulang sekolah
belajar apa tadi di sekolah? “Ndak taaauuu”
ini sapa tadi yg bawa bekal ndhuk? * kl hr jumat ada jadwal bawa bekal ke sekolah untuk makan bersama* “Ndak taauuu”
tadi di sekolah main sama sapa? “Ndak tauuu”
tiap ditanya kenapa sering “ndak tauuu” siiiih ndhuk, sebenarnya km sekolah ga sih tadi sayang..?

#sepulang sekolah setelah ada acara lomba baca doa di sekolahnya
gimana tadi lombanya sayang lancar baca doa nya? “Suaraku lho tadi hilang..” kok sekarang bisa ngomong? “Sudah ketemu tak ambil lagi” *geleng2 bilang aja kamu ga mau ikutan lomba pake bilang suara hilang sgala*

#masih sepulang sekolah
tadi mau baris kan ndhuk..? *sering dpt laporan kl alea susah disuruh ikutan baris* “aq tadi ndak baris bun, aq nemeni cici duduk2 di belakang..kasian cici ga ada temennya” oaaalaaa ndhuk cici mah blm sekolah ngapain km di belakang nemeni cici….???
*cici ini temen tpa/daycare nya alea tp msh blm sekolah, dan sekolah alea ini gabung kelas n day care. Kelasnya di depan day care nya di belakang*

“Aq tadi mau ikut baris bun..” pinteeer, gitu donk anak bunda..tadi di sekolah belajar manjat jala tali ya, bisa..? “Temen2ku ikut manjat2 tadi bun..” ikut semua sama mbk alea, rame2 ya..? “Ndak…temen2ku aja, aq ga ikut bun cuma liat aja..aq sama bunda Enik tadi” *lah kamu ini muridnya apa asistennya bunda Enik sih?*

#Alea VS Eyang kung
kenapa sih ndhuk kok sama kung suka marah2 gitu, katanya anak sholeh? Kl anak sholeh harusnya sayang sm kung..dan ternyata tiap ditanya n dinasehati beda2 alasannya..
– rambutnya kung lho putih bun… *kung nya sampe jawab, iya nanti di cat item ya sama kung*
– abis kung Juari lho ada kumisnya… *jangan sampai kamu minta kung cukur kumis ndhuk, bunda aja ga pernah liat muka kung tanpa kumis*
– kung Juari lho ketiaknya dalem2 bun… *asli ngakak denger alea ngomong ini waktu liat kungnya leyeh2 cm pake kaos dalem. Ya iyalah dalem, lah wong kung udah tua mn kurus pula*
– kung Juari lho rambutnya dipotong.. *jawaban ini waktu liat kung nya abis potong rambut*

Tapi giliran mau diajak jalan2 aja…baeeek banget sama kung nya, yg digandheng lah, dibantuin pake bajunya..*ada maunya* dan saat dia pulang sekolah cm ada bunda sm adeknya, malah nyariin.. “kung Juari sm uti kemana bun..?” Lah kan udah pamit pulang tho ndhuk, kenapa nyariin sepi ya ga ada yg diajak berantem….? Ato udah kangeeen ya sama kung…? 🙂

Eyang kung & Alea... kalo rukun gini kan seneng liatnya

Eyang kung & Alea…
kalo rukun gini kan seneng liatnya

e-yang

Eyang kung n uti..semoga kalian sehat slalu, betah n bahagia di sini..kumpul sm anak n cucu, aamiin...

Eyang kung n uti..semoga kalian sehat slalu, betah n bahagia di sini..kumpul sm anak n cucu, aamiin…


Melihat wajah lelah mereka ingin rasanya mengatakan pd mereka, “sudahlah pak, bu inilah waktu kalian untuk istirahat menikmati setiap waktu kalian, menikmati hasil kerja keras kalian bukannya memikirkan kami, anak2 kalian yg belum mampu membahagiakan kalian, belum mampu membalas kebaikan kalian”. Bapak n ibu adalah sosok sederhana, ga pernah neko2, pekerja keras demi membahagiakan anak2 mereka. Seandainya mereka mau, mereka pasti bisa membeli apa pun yg mereka inginkan..bersenang2 dengan apa yg mereka miliki sekarang tapi mereka lebih memilih untuk mengubur semua itu demi anak2nya. Rumah bpk n ibu adalah rumah tua yg sejak dibangun tahun 1979 sampai sekarang belum pernah di renovasi, perabotnya pun perabot lama dan letaknya hampir tidak pernah berubah karena memang jarang sekali mereka membeli perabot baru kl tidak benar2 butuh bukan karena tidak mampu lagi2 mereka lebih memilih untuk menabung uangnya untuk membeli sepetak sawah. Bapak adalah pensiunan PNS dan ibu adalah ibu rumah tangga, tapi mereka berdua tdk pernah meninggalkan bertani sampai sekarang ini meskipun sekarang ini mereka tinggal mengawasi pekerja yg menggarap lahan mereka. Karena dari situlah mereka dapat membiayai kami anak2nya, menyekolahkan kami ketiga anaknya hingga perguruan tinggi, menabung untuk membeli lahan baru. Aq masih ingat betapa senangnya kl disuruh mengirim makanan untuk pekerja di sawah, ikut makan dengan alas daun pisang…dan lelahnya ketika musim panen tiba, apalagi ketika hujan tiba2 datang saat menjemur padi hasil panen…
Sudah 1,5 bulan ini bapak n ibu tinggal di rumah kami menemaniku n anak2 pasca aq melahirkan akhir September kemarin. Senang rasanya bisa melihat mereka tiap hari di rumah, melihat mereka tertawa terhibur oleh tingkah lucu cucu2nya. Biasanya mereka di rumah hanya berdua, 2 kakakku tinggal di Bali n aq di Surabaya. Rumah sebesar itu hanya mereka tinggali berdua saja, rumah yg ramai hanya ketika lebaran tiba…sudah sering ibu menawarkan untuk membawa salah satu cucunya untuk tinggal bersama mereka, bukannya tidak percaya meninggalkan anak2 bersama eyangnya kami cuma tidak ingin merepotkan kalian. Sudah cukup kalian merawat kami dulu, kami tidak akan merepotkan dan menambah beban kalian dengan merawat anak2 kami.
Hari ini bapak n ibu pamit mau pulang, karena sudah lama juga mereka meninggalkan rumah. Mendengar suara ibu yg parau menahan tangis ketika pamit karena ga tega ninggal cucu2nya, mendengar suara bapak yg gelisah kepikiran gimana nanti cucunya kl aq dah mulai kerja. Yang ada air mata tiba2 aja keluar…hidup adalah pilihan dan inilah pilihan yg harus kami perjuangkan seperti kalian dulu berjuang demi kami, anak2 kalian.
Sudah 3 tahunan ini di rumah ga ada ART, dulu masih ada suami kami bisa bagi2 tugas tapi sejak 2 tahun terakhir ini suami harus kerja jauh, semua terpaksa aq handle sendiri dan kadang dibantu bapak mertua untuk urusan nganter n jemput anak2 sekolah *nasib ga bisa bawa kendaraan sendiri jadinya ngerepoti orang lain*. Selama ini sih semua aman terkendali, ngurus 2 anak cew ternyata tidak sesulit yg dibayangkan sampai akhirnya emang kerasa beratnya waktu aq hamil anak ke 3. Maunya sih semua dikerjain sendiri tapi ternyata tenaganya ga mampu, dan terpaksa urusan cuci setrika dikirim ke laundry saja…entah gimana nanti kalo aq dah mulai masuk kerja dan harus mengurus 3 anak, bukan masalah capeknya… yg aq takutkan justru aq tdk mampu membagi perhatian untuk mereka smua. Karena yg 1 masih bayi otomatis butuh lebih banyak perhatian, daripada 2 kakaknya yg dah mulai mandiri. Aq takut mereka menganggap bundanya ini ga adil, meskipun adil memang tidak harus sama tapi mana mereka paham.. mereka taunya mereka mau diperhatikan kapanpun mereka butuh. Kl Keysha sih sudah mulai ngerti tapi Alea sekarang jadinya tambah sering cari2 perhatian. Sudah sering dikasih pengertian sih tapi ya gitu tetep aja ntar diulangi lagi. Kemarin masih ada eyang nya aja sering rewel n bikin bundanya hilang kesabaran, gimana ini nanti setelah eyangnya pulang. Mau restock sabar sebanyak2nya, sering keabisan soalnya…
Eyang kung, uti…kami dengan senang hati lho kl eyang mau tinggal di sini nemeni cucu2nya, biar bundanya ini masih bisa berpikir jernih dan ga ngomel terus kl stok sabar dah menipis… *katanya ga mau ngrepoti tapi kok…..???*