being breastfeeding mother *again*

“Being breastfeeding mother is not an option, it’s a must”

Mungkin bagi sebagian ibu2 menjadi ibu menyusui adalah sebuah pilihan, tapi buatku menjadi ibu menyusui adalah sebuah keharusan..kewajiban/tugas selanjutnya setelah menyelesaikan masa kehamilan 9 bulan. Sekali lagi ini murni pemikiran diriku saja ya, dan aq tidak mau men-judge para ibu2 yg memilih untuk tidak menyusui bayi karena aq percaya mereka pasti punya alasan tersendiri dan pastinya itu pilihan terbaik yg mereka buat..ya ibu mana sih yg ga mau ngasih yg trbaik untuk anak2nya…yes…??? Yes dooong

Ini untuk ke 3x nya aq menjadi ibu menyusui setelah sekitar 1thn istirahat pasca menyapih Alea. Bukan berarti aq anti sm sufor, soalnya Keysha n Alea pun sempat merasakan sufor waktu bayi. Waktu hamil Keysha jujur pengetahuanku tentang per ASI an ini minim banget, tapi bukan berarti aq ga ada keinginan untuk menyusui lho ya..kl niat itu sudah pasti ada, tapi yg aq lupa adalah i’m working mom yg tidak mungkin standby kapan pun bayi ku haus n laper. Harusnya aq tau bahwa menyiapkan perlengkapan menyusui itu sama PENTING nya dengan menyiapkan perlengkapan bayi lainnya macam popok, bedong, baju dll. Kesalahan berikutnya aq tidak pernah mencari info apakah RS tempat aq nanti melahirkan bs rooming in yg ternyata RS tempat aq melahirkan Keysha, bayi ditaruh di ruang bayi dan di bawa ke kamar cm waktu berkunjung aja. Selain itu pasca persalinan di RS itu, si ibu ga boleh ditunggu semua di handle sm suster emang sih jd nya keluarga ga capek tapi kan ibu yg abis lairan secara SC ky aq gini jd ga bs ngapa2in. Kl yg lairan spontan mgkn msh bisa mondar mandir ke ruang bayi untuk menyusui. Nipple flat adalah tantangan berikutnya setelah pulang dr RS. Kl secara teori sih emang yaaa katanya menyusui itu bukan di nipple tp mulut bayi di aerola, tapi ttp aja kl nipple flat itu susaaaaaah kakaaaaak. *kaya’nya yg bikin teori blm pernah ngalami menyusui dg nipple flat deh* Jadinya tiap mau menyusui Keysha ini mesti nangis dl krn ga pas perlekatannya jadi lepas2 trs nyusunya dan ini terjadi hampir 2bulan pertama usianya. Ga jarang juga kl Keysha nya nangis, aq nya ikutan nangis…kadang mikir, gini aja masa aq ga bisa sih..huaaaa Untung aja pantang menyerah ya bundanya ya anaknya, ayo belajar bareng2 ya sayang..Ahamdulillah bisa menyusui Keysha sampai dia umur 18bulan, meskipun harus campur2 sm sufor. Gimana mau ga dibantu sufor lah wong nyusui cm dr 1 PD, belajar 1 aja susah apalagi mau belajar untuk dua2nya…

Menyapih Keysha pun bukan tanpa alasan, karena pengennya emang sampai dia 2tahun. Tapi ternyata Keysha blm 2thn aq dah hamil anak ke 2. Sebenarnya sih gpp hamil sambil menyusui, tapi berhubung tiap menyusui perutku berasa mules2 macam kontraksi akhirnya ya sudahlah disapih aja drpd kenapa2 sm janin dlm perut…Untuk anak ke 2 aq sudah mulai banyak belajar dah menyiapkan perlengkapan perang untuk menyusui, mulai beli cooler bag, botol ASIP n nursing apron. Dan lagi2 bukan berarti Alea tidak mencicipi sufor, krn lahirannya msh di RS yg sama akhirnya aq pun hrs merelakan untuk tidak menyusui di awal kehidupannya. Tapi aq msh sempet pumping di RS dan mengantarnya ke ruang bayi karena waktu aq dah pulih n mau menyusui langsung ternyata bayi Alea harus di sinar krn jaundice/kuning selama 24jam. Tapi begitu pulang dari RS lgsg aq stop sufornya dan mulai menyusui langsung plus pumping stok ASIP untuk persiapan setelah masa cuti abis dan aq harus kerja lagi. Alhamdulillah meskipun stok ASIP ga banyak cm sekitar 27 botol tapi Alea bisa minum ASI sampai umur 2 tahun 3 bulan.

Stok ASIP untuk baby Wildan, mudah2an cukup dan lancar terus ASI nya. Udah dpt sekitar 50 botol dan botol kosong pun mulai abis..

Stok ASIP untuk baby Wildan, mudah2an cukup dan lancar terus ASI nya. Udah dpt sekitar 50 botol dan botol kosong pun mulai abis..

Untuk anak ke 3 ini, alhamdulillah belum pernah ngerasain sufor..karena di RS tempat lahiran Wildan bisa rooming in dan si ibu boleh dijagain. Ini penting lho karena untuk yg lairan secara SC geraknya juga masih terbatas kl ga ada yg bantu untuk menyusui bayi nya kan susah..Apalagi di RS ini abis proses persalinan bayi langsung diantar ke kamar n bobo sama ibunya. Suster cm bantu2 aja kl emang ibunya minta tolong. Semoga untuk yg kali ini pun aq bisa sukses ASIX sampai Wildan 2tahun, aamiin…
Akhirnya ketemu lagi dengan perlengkapan perang ini..

Perlengkapan menyusui ,penting untuk working mom..

Perlengkapan menyusui ,penting untuk working mom..

Tadinya sih ga minat untuk beli/punya warmer karena biasanya angetin ASIP pake rendam di air panas aja, tapi berhubung dapet kado dari bu MS sayang juga kl ga dipake…makasih lho bu kadonya, ternyata beliau juga peduli n mendukung program pemerintah untuk pemberian ASI. Berarti nanti kl saya ga ada di meja saya, ibu bisa intip di mushola…pasti saya di situ lg pumping, diijinkan kan ya bu..cm 10-15menit aja kok….tapi kl di mushola pun ga ada mending jgn dicari deh bu, soalnya mungkin saya lg di bag lain ngegosip sm tmn, di kantin ato mini market OMI *maklum busui gampang laper*, ato mungkin lg di mall…*kl ini pasti ibu nyari saya di hari jumat jam istirahat*

Iklan

2 pemikiran pada “being breastfeeding mother *again*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s