ekspresikan rasamu

Boleh dibilang aq ini orangnya cukup ekspresif, bahagia ya bisa ketawa lepas kalau sedih ya bisa nangis sampai mata bengkak.. *nangis kok bangga* tapi….aq bukan tipe orang yg mampu mengungkapkan isi hati secara gamblang. Kalau lagi marah, sedih ga sreg di hati aq lebih sering memilih untuk diam..iya diam dan ujung2nya kalau sudah ga tahan ya nangis. Begitu juga sama sayang, rasanya kok aneh gitu mau ngomongnya. Entah itu ke suami, orang tua ataupun ke anak2..apalagi di awal2 nikah dan punya anak..  

Dari analisaku sih, kaya’nya karena aq ada di lingkungan orang2 yang emang jarang banget bilang sayang satu sama lain. Kalau diinget2 rasanya ibu sama bapakku ga pernah bilang sayang sama anak2nya, aq tau bukan berarti mereka ga sayang..aq tau mereka sayang sama anak2nya tapi mungkin canggung mau ngomongnya. Dan bisa jadi karena mereka pun ga pernah dengar orang tua mereka (kakek nenek ku) bilang sayang ke mereka..  

Dari situ timbul lah niatan untuk memutus dan buang jauh2 rasa canggung ini, memang ga mudah ya mulai membiasakan hal baru, tapi apa salahnya dicoba.. Awalnya sih mulai memberanikan diri ngomong sayang ke suami, canggung sih..karena suami juga bukan tipe yg suka ngumbar kata2 sayang biarpun sm istrinya..kalau kata suami sih ga perlu banyak kata, yg penting tindakannya.. *baiklaaah* Dan aq masih saja terkesima kl liat teman kantor telpon sama suaminya, tiap kl mau nutup telpon ga lupa bilang “luv u”. Aq sih mikirnya lama2 apa ga hambar ya, jd berasa ga special gt kalimat itu di dengarnya, jadinya kurang greget gitu…  

Setelah hampir 7 tahun menikah, alhamdulillah udah ga canggung lg bilang sayang sama…suami.. *kebangetan kl hampir 7tahun msh aja canggung raaaa*Meskipun emang ga tiap kali nutup telpon lho ya, kan tadi dah bilang takut kurang greget jadinya…Biasanya sih bilang sayang kalau kangen, krn udah lama ga ketemu *modus biar suami cepet pulang* Abis dpt hadiah, dpt tranferan gajian *dan ga lupa bilang makasi donk* Suami lg sakit daaan i’m not beside him… *biar suami merasa istrinya msh perhatian meskipun jauh* Atoooo ya emang lg pengen bilang sayang aja…  

Kalau sama anak2, dari mereka masih di perut aq dah biasain ngajak ngobrol dan bilang sayang..Waktu mereka bayi pun, meski mereka belum bisa ngomong aq tetap aja ga pernah bosen bilang sayang ke mereka…dan tentu saja karena nantinya aq ingin  mereka ga canggung untuk bilang sayang sama bunda dan ayahnya. Dan ternyata kebiasaan ini telah membuahkan hasil, Keysha sama Alea sekarang sudah bisa bilang sayang tanpa aq harus bilang sayang dulu ke mereka… Dan biasanya ini jadi rutinitas kami sebelum tidur, setelah selesai dari kamar mandi, berdoa dan ditutup dg… I Luv U..I Luv U too bunda…cium pipi dan tiduuur. Indahnya….beban seharian langsung hilang kl udah ketemu momen ini…

surat pertama yg ditulis Keysha untuk ayah bundanya @14 Februari 2014. Ayah sama bunda cuma mau lihat surat ini dari sisi positifnya aja ya sayang, berarti sekarang kamu sudah mampu mengungkapkan perasaanmu lewat tulisan

surat pertama yg ditulis Keysha untuk ayah bundanya @14 Februari 2014. Ayah sama bunda cuma mau lihat surat ini dari sisi positifnya aja ya sayang, berarti sekarang kamu sudah mampu mengungkapkan perasaanmu lewat tulisan

hujan debu

SP_A1848

Bangun pagi disambut dengan teras dan halaman yg udah penuh debu…
Karena hujan kemarin sore sampai malam belum reda, bikin kami malas keluar rumah dan memaksa untuk tidur lbh awal, karena hari jumat masuk kantor juga lebih pagi jadinya anak2pun masuk kamar juga lbh awal biar besoknya ga susah dibanguninnya..

Karena tidur lebih awal itu pula yang bikin kami ketinggalan berita, tau2 pagi bangun dan buka pintu teras rumah udah kotor penuh debu. Awalnya sih ngira gara2 abis ujang angin semalam ternyata gara2 efek letusan gunung kelud..

Anak2 yg sebelumnya udah siap2 mau berangkat sekolah udah selesai ganti baju tinggal sarapan aja, ternyata ada sms dari guru sekolah mereka kalo sekolah diliburkan. Kirain mereka bakalan seneng denger sekolah libur eh lah kok malah protes minta sekolah, katanya mau main sama temen2nya..oala ndhuk bunda aja yg harus masuk males pgn libur aja kok malah yg libur mau masuk..hahaha

Dan rencana untuk ikutan senam perdana di kantor setelah libur senam selama hamil dan melahirkan, GAGAL… yang awalnya udah mau berangkat pake baju olahraga terpaksa balik lagi ke kamar untuk ganti celana biasa aja. Baju yg udah disiapin di tas buat ganti pun ga sempet ngebongkar lagi…biarin deh dibilang salah kostum, lah baju yg dah disiapin warna putih dg kondisi ujan debu ky gini kan pe er banget kl pulang2 kotor smua bajunya… 😦
Perjalanan ke kantor berasa kabut, debu dimana2 bikin mata pedih dan sesak napas..Nyampe kantor jilbab, baju dan tas pun kotor penuh debu.

Ini yg jaraknya jauh dari lokasi aja udah kaya’ gini efeknya apalagi yg dekat sama lokasi.. Ya Alloh mudah2an diberikan ketabahan, kesabaran dan keselamatan untuk saudara2 kami yg sedang dilanda bencana..Aamiin

unforgetable moments

Bukan mau ngomongin masalah nikah ato punya anak sih…meskipun 2 pengalaman itu juga biasanya jadi pengalaman tak terlupakan…tapi terlalu standart karena hampir setiap orang pernah mengalaminya.

Ini pengalaman yg tak terlupakan, yg tidak semua orang pernah mengalaminya..iyaaa mari dikupas satu..satu…

* makan pupuk
kalo ini sih pengalaman konyol yg berbahaya hahahaha… Waktu kecil aq doyan banget nyemilin garam, dan kalo jaman dulu kan masih banyak tuh yg jual garam kasar yg bentuknya kaya bongkahan kecil2.. Sebagai keluarga petani maka udah biasa kalo di rumah itu slalu ada bibit dan pupuk. Aq lupa sih itu pupuk apa namanya tapi bentuknya persis sama garam kasar. Bentuknya bongkahan2 kecil gitu warnanya pun putih. Dan yg ga biasa adalah ada pupuk di teras depan rumah, karena biasanya sih naruhnya di gudang belakang rumah.. Akhirnya ya itu dia sore2 abis bangun tidur liat ada karung isinya garam pupuk.. langsung aja nyomot ga pake nanya2. Untungnya cepet ketauan sama ibu dan dikasih tau kalo itu bukan garam tapi pupuk…pantes ga asin hahahaha aq curiga kaya’nya gara2 itu pupuk deh badan kok subur bener susah kurus… *alibi* 🙂

* liat orang kesetrum
2 pengalaman kok berasa uji nyali, ngeri2… Kalo yg ini ceritanya, malam2 tantenya teman ini nanyain mangga di rumah ada yg berbuah apa ga. Dan akhirnya aq sama teman2 langsung ke halaman belakang rumah, itu sekitar jam 7an gitu. Aq juga heran kok berani ya dl main di halaman belakang malam2 gitu, kl sekarang mah emooooh. Nah di halaman belakang itu ada pagar kawat yg dibuat supaya ayam di belakang rumah ga lari2 sampe ke depan dan ternyata ada kabel yg ga bener di lampu yg dipasang di atas pagar kawat itu. Jadilah teman aq yg maju duluan, pegang pintu kawatnya langsung kesetrum.. paniknya aq sama teman2 yg lain, untungnya kepikiran matiin saklar lampu. Tapi sebelum sempet matiin lampunya udah ada yg matiin saklar sentralnya.. Jadinya leeeep gelap gulita seisi rumah. Alhamdulillah anaknya gpp, kl ditanya gimana rasanya dia bilang kaya liat setan gemetar semua badannya…hahahaha

* terjebak longsor
Waktu itu liburan sekolah kl ga salah, ada sodara datang dari luar kota sama anak2nya. Akhirnya drpd cm di rumah aja diajaklah mereka main ke Bromo, udah nyampe Bromo karena pake kendaraan pribadi ga boleh turun akhirnya ibu ga mau. Kami langsung putar balik ganti tujuan ke Madakaripura. Area wisata air terjun ini emang sering banget longsor, dan waktu itu cuaca emang udah ga bersahabat. Begitu nyampe pintu masuk, petugas udah langsung kasih tau kalo kami ga diijinkan ke lokasi karena cuacanya ga bagus. Ya sudahlah ya daripada resiko, akhirnya kami putar balik lagi mau pulang dan ternyata jalanan pulang udah ketutup longsor. Dan lokasinya agak jauh dari petugas jaga di pintu masuk Madakaripura. Ada 1 mobil isinya anak2 mahasiswa, mobil mereka keseret longsor sampai tepi jurang. Sampai mereka terpaksa keluar dari jendela karena pintu udah ketutup tanah dan lumpur. Dan mobil kami pun terpaksa balik ke pos petugas jaga sambil ngangkut 1 mahasiswa yg badannya penuh lumpur untuk lapor ke petugas jaga. Akhirnya beberapa jam kemudian kami pulang setelah ada bantuan dari penduduk yg bikin jalan buat orang2. Dan jalan ini yg bikin dag dig dug waktu ngelewatinya. Gimana ga deg2an jalannya merayap di tebing dan di atasnya masih ada mobil dan gundukan tanah yg longsor. Kan ngeri kl ada longsor susulan.. Dan terpaksa bapak, sopir dan mobil harus nginep di situ sekitar 4hari karena nunggu tanah yg longsor dibersihkan..

Itu pengalaman waktu anak2, TK sampai SD yg masih nempel dlm ingatan sampai sekarang.. Kalo yg udah agak gedhe sampai sekarang…mmmm ngumpulin memori dulu, nanti kl dah terkumpul ditulis lagi aja… 🙂

baiti jannati

Rumahku..surgaku…
ya begitu lah pasti inginnya setiap keluarga, rumah jadi tempat yg nyaman untuk ditinggali, tempat berkumpul bersama anggota keluarga, tempat melepas penat, tempat berbagi suka dan duka…

Alhamdulillah masih dikasih rezeki sama Alloh untuk bisa tinggal di rumah sendiri, dan hari ini tepat 1 tahun kami menempatinya. Di awal menikah kami masih tinggal sama ortu, ortu suami tepatnya sampai akhirnya waktu hamil Keysha 6 bulan pindah ke rumah mama mertua yg sebelumnya dikontrak orang. Kalo sama rumahnya sendiri sih kami suka, adem dan tenang karena emang di gang kecil yg mobil ga bisa masuk dan pengendara motor pun harus turun.. Enaknya ya itu tadi ga bising, punya anak kecil pun aman mau lari2 keluar rumah…tapi ga enaknya kalo ada keluarga datang bawa mobil bingung mau parkir dimana, kalo pulang bawa barang banyak susah bawanya ke rumah. Untungnya sih rumah kami ga terlalu jauh dr jalan raya jadi kalo pun jalan sebentar juga udah nyampe. Selain itu kami juga ga suka sama lingkungannya, karena rumah2 yg kami lewati kebanyakan rumah yg dibangun seadanya karena emang bukan milik pribadi alias rumah sewa. Jadi penghuni nya pun ga terlalu peduli.

Kami tinggal di sana sekitar 3 tahunan, sampai akhirnya suami memutuskan untuk jual rumah. Setelah terjual kami pun kembali tinggal sama ortu suami sambil menunggu rumah baru selesai di bangun. Rumah baru ini juga dibangun di tanah mama mertua yg emang kata suami, dulu mama pengen banget anaknya bisa bangun rumah dan tinggal di situ. Alhamdulillah…di saat keluarga lain mungkin masih bingung nyari kontrakan ato bingung beli rumah yg mungkin bisa beli dg cicilan sampai berpuluh tahun dan itu pun dapetnya harus melipir agak jauh.. Kami bisa punya rumah yg akses kemana2 dekat dan alhamdulillah cicilan pun ga sampe berpuluh tahun insyaAlloh dah beres..

Rumah ini dibangun sekitar 6bulan, molor 2bulan dari jadwal seharusnya yg ditargetkan cuma 4bulan…Suka dukanya bangun rumah sendiri, sukanya sih kita bisa design sendiri mau seperti apa..bisa milih2 sendiri dan tau kualitas bahan yg digunakan. Dukanya…tiap 2minggu deg2an, iya deg2an brp lagi dana yg harus kami siapkan untuk 2minggu ke depan. Karena kami bangunnya pake jasa kontraktor dg sistem laporan per 2mingguan. Jadi tiap 2 minggu kami dapet laporan dari mereka, apa aja yg udah dikerjakan sisa dana di mereka berapa dan apa aja yg mau mereka kerjakan 2minggu ke depan serta berapa estimasi biaya untuk 2minggu ke depan.

Meski kami harus merogoh kantong dalam2, jual ini itu, pinjam sana sini demi rumah baru kami… Sampe hari ini pun kadang masih ga nyangka ternyata kami bisa, maturnuwun ya Alloh…kami yakin ini pasti karena campur tangan-Mu juga… Meski tidak selesai sepenuhnya, iya sampe hari ini pun rumah ini belum kami cat dan tembok pagar rumah juga masih seadanya..iya gara2 dana buat ngecat rumah terpaksa kami alihkan untuk bikin pagar keliling karena suami ga tenang ninggal istri dan anak2 di rumah tanpa pagar… 🙂 tapi setidaknya kami sudah tidak keujanan dan kepanasan..udah punya tempat berteduh yg nyaman…

Design dan proses pembangunan

Design dan proses pembangunan

20140206_165134

20140206_165320-1

Sukanya rumah ini punya halaman depan yg luas jadi bisa dipake anak2 main di luar dan ga terlalu dekat dg jalan…Soalnya di sini kendaraannya lumayan rame, apalagi rumah pojok macam ini yg dilewati di depan dan samping rumah..Bahkan sampe mlm pun masih ada aja kendaraan yg lewat. Dan untungnya tiap malam ada satpam yg jaga pas di samping rumah, karena ada portal yg hrs dijaga dan ditutup kl mlm…

Tidak ada yg berubah dari sejak awal kami tempati, kecuali halaman depan rumah yg sekarang sudah mulai hijau… Udah ada bunga2 di sana sini, pohon srikaya dan pisang yg ga pernah berhenti berbuah.. pohon pepaya dan rambutan yg belum tau kapan bisa nyicipin buahnya.. Ga sabar pengen liat gimana nanti kl rumah ini sudah di cat.. Ya Alloh mudah2an Engkau beri rezeki biar bisa ngecat rumah sama benerin tembok pagar, malu sih sebenarnya minta2 trs yaa… Tapi kalo bukan Engkau siapa lagi yg harus kami mintai pertolongan…

Semoga rumah kami jadi surga buat kami, Aamiin…

refreshing murah meriah (1)

Long wiken di tanggal tua itu sungguh menyiksa…di satu sisi pengen ngajak anak2 jalan2 tapi di sisi lain belum gajian..hahaha

Jadi apa mending main di rumah aja sama anak2…Iiih tentu tidak, kasian juga anak2 tiap hari udah bosen lari2an di rumah.. Dan tentu saja ini tantangan buat bundanya, gimana bisa refreshing dapat hiburan hati senang tapi ga keluar biaya banyak…

Dan inilah alternatif hiburan murah meriah ala Banni Family…

* Balai Kota alias Taman Surya
Masuknya gratis, tinggal bawa cemilan aja dari rumah..dan yg penting jangan lupa sampahnya jangan dibuang sembarangan. Kasian tukang kebunnya..
Rasanya main di taman emang pilihan yg tepat saat wiken di tanggal tua. Enaknya punya walikota yg suka taman..jadinya taman2 di Surabaya sekarang nyaman untuk tempat main anak2 dan refreshing untuk keluarga..

Ini dia hasil foto2 di Balai Kota alias Taman Surya, yang beberapa diantaranya hasil jepretan dari Keysha..

collon_20140202220044

collon_20140202220430

collon_20140203030841

collon_20140203030612

* Pantai Ria Kenjeran
Tiket masuk Rp 6000 per orang, di atas 3tahun wajib bayar penuh.
Kalo di sini lebih banyak orang yg jualan, jadi kalo pun ga bawa cemilan dari rumah bisa beli. Dan jajanan nya juga murah meriah kok..

Arena bermain juga banyak, cuma sayangnya dah banyak yg ga terawat. Areanya juga ga terlalu bersih, karena emang banyak rombongan keluarga yg dateng beramai2 sambil bawa bekal makanan dan nggelar tikar buat makan di sana. Dan biasanya kalo udah begini, selesai makan suka lupa bersih2 jadinya ninggalin sampah.. Rasanya emang lebih aman kalo ga diijinkan bawa makanan masuk..biar areanya tetap terawat dan bersih jadi pengunjung nyaman di sana..

Yang pengen nyoba naik perahu, di sini juga bisa, tapi aq ga berani…mana angin juga lumayan kenceng, sumpah kl di suruh naik perahu kecil gitu mana di lautan pula, aq nyerah aja kakaaaaak….

collon_20140203031549

collon_20140203032014

Dan tujuan dari jalan2 sama anak2 tidak lain adalah having quality time..ya maklum sebagai working mom yg sebagian besar waktunya habis di kantor daripada waktu nemeni anak2, jadinya dengan waktu yg tidak banyak ini sebisa mungkin kami manfaatkan sebaik2nya…

collon_20140202212911

collon_20140202214335

Bahagianya melihat senyum dan tawa kalian, sayang..