hujan debu

SP_A1848

Bangun pagi disambut dengan teras dan halaman yg udah penuh debu…
Karena hujan kemarin sore sampai malam belum reda, bikin kami malas keluar rumah dan memaksa untuk tidur lbh awal, karena hari jumat masuk kantor juga lebih pagi jadinya anak2pun masuk kamar juga lbh awal biar besoknya ga susah dibanguninnya..

Karena tidur lebih awal itu pula yang bikin kami ketinggalan berita, tau2 pagi bangun dan buka pintu teras rumah udah kotor penuh debu. Awalnya sih ngira gara2 abis ujang angin semalam ternyata gara2 efek letusan gunung kelud..

Anak2 yg sebelumnya udah siap2 mau berangkat sekolah udah selesai ganti baju tinggal sarapan aja, ternyata ada sms dari guru sekolah mereka kalo sekolah diliburkan. Kirain mereka bakalan seneng denger sekolah libur eh lah kok malah protes minta sekolah, katanya mau main sama temen2nya..oala ndhuk bunda aja yg harus masuk males pgn libur aja kok malah yg libur mau masuk..hahaha

Dan rencana untuk ikutan senam perdana di kantor setelah libur senam selama hamil dan melahirkan, GAGAL… yang awalnya udah mau berangkat pake baju olahraga terpaksa balik lagi ke kamar untuk ganti celana biasa aja. Baju yg udah disiapin di tas buat ganti pun ga sempet ngebongkar lagi…biarin deh dibilang salah kostum, lah baju yg dah disiapin warna putih dg kondisi ujan debu ky gini kan pe er banget kl pulang2 kotor smua bajunya… 😦
Perjalanan ke kantor berasa kabut, debu dimana2 bikin mata pedih dan sesak napas..Nyampe kantor jilbab, baju dan tas pun kotor penuh debu.

Ini yg jaraknya jauh dari lokasi aja udah kaya’ gini efeknya apalagi yg dekat sama lokasi.. Ya Alloh mudah2an diberikan ketabahan, kesabaran dan keselamatan untuk saudara2 kami yg sedang dilanda bencana..Aamiin

Iklan

16 pemikiran pada “hujan debu

  1. jumat kelabu lah kemarin itu.
    siapa yang nyangka kelud yg mini bisa se dahsyat itu. tebelnya disini ngalah2in pas merapi. gak kebayang yg di sekitar lokasi.

  2. abunya dah sampai ke jawa barat, di tempatku tadi malam terasanya kalau pas kita jalan naik motor, mata agak pedih, bagaimana pula dengan kampung halamanku di jawa sana ya tentu lebih tebal abunya

  3. sama mbak… saya juga kaget waktu pagi2 keluar rumah, debu2 bertebaran bikin mata pedih… selain itu, jalanan jadi macet karena banyak orang tua yang mengantar anak ke sekolah harus balik lagi untuk jemput anaknya krn sekolah diliburkan.. pegawai kantorpun juga begitu, pada pulang kantor semua…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s