persiapan MPASI

Minggu depan baby Wildan udah mau 6 bulan, iya tanggal 29 Maret nanti anak ganteng ini alhamdulillah bakalan lulus ASIX dan mulai MPASI. Tantangan lagi buat bundanya karena harus nyiapin makanan, karena sebelumnya cuma siapin ASI aja kalo mau ditinggal kerja. Kalo dilihat dari perkembangannya sih, Wildan udah kliatan mulai ada ketertarikan kalo liat orang lain makan, mulutnya kaya ngunyah2 gitu dan apa2 mau dimasukin mulut…

Seperti kakaknya dulu, yang penting dan harus punya di awal MPASI nya si tepung GASOL. Tinggal pilih bahan aja yg mana dan nantinya tinggal campur sama jus buah, sayur ato kaldu… Tapi beberapa minggu terakhir ini sempet baca2 masalah metode BLW (Baby Led Weaning), merupakan salah satu metode pemberian makanan pendamping ASI yang diperkenalkan oleh Gill Rapley dan Tracey Murkett yang awalnya diterapkan di negara bagian Eropa dan Amerika. Tapi mungkin ga full BLW juga sih, sesekali boleh lah ya membiarkan anak2 menikmati makanannya dengan caranya sendiri… 🙂

Coba share di sini aja deh, hasil googling (Source: http://www.babycentre.co.uk/a1007100/baby-led-weaning) yg bisa jadi rekomendasi buat para mommy yg anaknya juga persiapan MPASI. Buat para working mom tampaknya lebih enteng juga tugasnya karena nyiapin MPASI untuk si baby ga seribet sebelumnya, harus blender2 makanan ato saring2 makanan..yuuk mari..

Apa itu baby-led weaning?

Baby-led weaning (BLW) artinya men-skip pemberian MPASI berbentuk puree yang disuapkan pada si kecil, serta memberi kesempatan padanya untuk memegang dan menyuap makanannya sendiri. Banyak orang tua yang ternyata sudah menjalani BLW tanpa disadari. Biasanya terjadi pada anak kedua atau setelahnya. Karena bayi cenderung senang meniru kakaknya, mereka sering mencoba mengambil makanan di piring kakaknya dan makan sendiri seperti yang dilakukan kakaknya.

Bagaimana memulai BLW?

Jika Mama ingin mencoba BLW, tawarkan berbagai jenis finger-foods yang bergizi pada si kecil, sesuai usianya. Waktu terbaik untuk memulainya adalah sewaktu seluruh keluarga berkumpul di meja untuk makan.

Sediakan finger-foods yang mudah dipegang si kecil, misalnya brokoli kukus. Sewaktu si kecil belajar makan makanan padat pertamanya, dia cenderung masih sulit untuk menjumput makanan. Karena itu jangan berikan makanan yang dipotong terlalu kecil.

Awalnya mungkin si kecil hanya akan bermain-main dengan makanannya, dimasukkan ke dalam mulut dan diisap. Tetap tawarkan ASI semaunya di antara waktu makan. Ketika dia mulai makan dengan jumlah yang lebih banyak, konsumsi ASI-nya akan cenderung menurun.

Apa keuntungan BLW?

BLW memberikan kesempatan pada bayi untuk mengeksplor makanannya sendiri. Artinya, mereka akan lebih cepat menerima berbagai jenis tekstur makanan. Para Mama yang sudah mencoba BLW mengatakan bayi mereka tidak pernah menolak makan apa pun yang disediakan. Meskipun demikian, belum banyak riset resmi yang dilakukan mengenai BLW.

Salah satu riset menunjukkan bahwa bayi yang diperbolehkan memegang/menyuap makanannya sendiri lebih mudah untuk diikutsertakan dalam makan bersama sekeluarga dan mereka juga lebih cepat bisa menerima table-food (makanan yang sama dengan yang dimakan oleh keluarga). Bayi yang masih diberikan makanan bertekstur lunak setelah berusia 10 bulan biasanya akan menolak untuk naik tekstur dan mencoba jenis makanan baru.

Selain itu, BLW juga menghemat waktu, karena mama tidak perlu menyediakan puree.

Apa sisi negatif dari BLW?

-Semua Mama yang mencoba BLW pasti setuju bahwa proses ini sangat berantakan dan akan banyak makanan yang terbuang.
-Bayi Mama mungkin akan menemukan kesulitan untuk mengunyah beberapa jenis makanan, apalagi ketika belum tumbuh gigi. Misalnya daging merah, yang sesungguhnya adalah sumber zat besi. Sejak umur 6 bulan, bayi Mama mulai membutuhkan zat besi dari asupan makanannya, karena kandungan zat besi dari ASI sudah tidak mencukupi.
-Lebih mudah untuk mengetahui berapa banyak makanan yang masuk ketika Mama menyuapi si kecil.

Saran terbaik adalah mengombinasikan pemberian MPASI dengan puree sekaligus memberikan finger-foods kepada bayi.

Apakah bayi akan tersedak?

Bisa dimaklumi jika Mama khawatir tentang bahaya tersedak (choking). Para pelaku BLW mengatakan bahwa selama bayi sudah bisa duduk tegak, mereka tidak akan tersedak. Ketika bayi bisa mengontrol jumlah makanan yang masuk ke dalam mulut dan menelannya, artinya resiko tersedak menjadi minimal. Tentu harus mama ingat, jangan tinggalkan bayi makan tanpa diawasi.

Apakah ada kondisi khusus mengapa Mama sebaiknya tidak mencoba BLW?

Sebaiknya Mama konsultasikan dengan dokter anak sebelum memutuskan untuk mencoba BLW, jika kondisinya:

-Ada sejarah alergi, masalah pencernaan atau tidak bisa menolerir jenis makanan tertentu
-Bayi mama memiliki kebutuhan khusus dan tidak bisa mengunyah makanan dengan baik atau kesulitan mengambil dan menaruh makanan ke dalam mulutnya
-Bayi mama prematur

baby food grinder dan fresh food feeder

baby food grinder dan fresh food feeder

Dan sepertinya harus punya 2 barang ini… ada yg mau beliin??? 🙂

Tukang Tipu-Tipu

Sapa bilang kejahatan mengancam kita hanya saat kita di luar rumah ato di jalan?? Hari gini, emang wajib..harus..waspada setiap saat. Bahkan saat kita lagi nyante duduk2 di ruangan kantor sambil nunggu jam pulang pun masih ada orang yg berniat jahat sama kita, hanya lewat telpon…Alat yg harusnya membawa banyak manfaat untuk komunikasi jarak jauh malah disalahgunakan untuk tipu2..

Jadi ceritanya kemarin sore menjelang jam pulang kantor seisi ruangan pada heboh, gara2 ada salah satu ibu2 teman seruangan kena tipu lewat HP. Beliau ini dapet telpon, begitu diangkat kata Beliau adalah suara anaknya yg nangis minta tolong karena udah dijebak temannya dan sekarang kena razia dari kepolisian.. Karena ditelpon anaknya pesan supaya ibu ini ga cerita sama teman2 kantornya dan sambil terus nangis2 minta ibunya segera bayar tebusan buat dia karena diancam mau dijebloskan ke penjara..yang ada ibu ini makin panik dan langsung aja ke luar ruangan lari ke ATM yg ada di kantor sambil telpon masih tetap on karena ga boleh dimatikan sama si penelpon. Untungnya ada teman yg duduk di sebelahnya curiga sama tingkah si ibu ini, jadinya dia langsung buntuti ibu tadi ke ATM.

Udah beberapa kali ibu ini dihalangi, diingatkan untuk jangan buru2, jangan panik..coba cek, telpon dulu hape anaknya..tapi tetap aja beliau maksa mau tranfer uang ke si penelpon sejumlah 800rb karena takut anaknya kenapa2. Selain itu si penelpon juga minta pulsa 200rb sama 300rb ke 2 nomor yg berbeda. Si mbak yg buntutin ibu tadi punya adek juga di kepolisian dan maunya si mbak ini minta tolong adeknya, karena kan kondisinya sama2 ga tau itu bener ato cuma aksi tipu-tipu..

Baru si mbak ini telpon adeknya eh lah kok si ibu udah sukses tranfer sama kirim pulsa..langsung aja si mbak yg ada di sebelahnya ngerebut ATM di tangan si ibu soalnya si penelpon ini rupanya minta tranfer lagi dengan jumlah yg lebih gedhe, 3juta…langsung aja si ibu ini diajak balik ke ruangan soalnya ternyata anaknya di telpon lagi ada di kantor ga kemana2…dan tetep lho ibu ini kekeeuh kl yg telpon tadi itu anaknya, itu suara anaknya nangis2 minta tolong..Dan dia belum lega kalo belum ketemu sama anaknya langsung. Ga lama kemudian anaknya sampe dateng ke kantor untuk mastikan ke ibunya kalo dia baik2 aja…

Entah masih kena pengaruh hipnotis ato emang mirip suaranya..tapi ibu mana sih yg ga langsung deg2an dan panik kalo dpt telpon tiba2 langsung dengar suara anaknya nangis2 gitu..Duh Gusti mudah2an dijauhkan dari kejahatan2 macam ini, dan kalopun harus diuji kejadian macam ini..Mudah2an aq bisa tenang dan masih bisa berpikir jernih untuk menyadari bahwa itu hanya aksi tipu-tipu orang2 yg pengen kaya dengan cara instan. Entah dimana otaknya para penipu2 ini yg udah bikin para orang tua parno..dan rasanya mereka emang ga punya otak… 😦

Dan tadi pagi si ibu cerita kl orang yg udah nipu dia sekitar jam 5 sore masih lho sms, ngancam mau nembak kaki anaknya kl ga di tranfer itu duit yg 3jt.. Kalo saja si ibu ini ga dicegah waktu mau tranfer yg 3jt, rasanya si tukang tipu2 ini pun masih bakalan minta duit lagi untuk yg ke 3x nya dan tentunya dengan jumlah yg lebih besar lagi…Untungnya hari ini si ibu udah ceria lagi, udah bisa senyum dan ketawa lagi…Ikutan sedih liat beliau nangis2 dan panik kaya kemarin mikirin nasib anaknya… 😦

sumber : http://islam-update.com/kabar/jelajahi-kemampuan-anak Sorry ya kl gambar ga nyambung sama judul, daripada pake gambar tukang tipu2 di sini mending majang gambar kasih ibu dan anak aja...

sumber : http://islam-update.com/kabar/jelajahi-kemampuan-anak
Sorry ya kl gambar ga nyambung sama judul, daripada pake gambar tukang tipu2 di sini mending majang gambar kasih ibu dan anak aja…

hijab

Pertama kali memutuskan untuk berhijab di tahun 2003, kalo ditanya tanggal dan bulannya aq ga inget tapi waktu itu bulan syawal..iya selepas ramadhan di tahun itu. Boleh dibilang telat, iya kuliah semester 3 baru berhijab…tapi meskipun sebelumnya aq ga berhijab aq ga suka kok pake baju lengan buntung ato pun celana/rok di atas lutut untuk pergi kluar rumah. Entah kenapa begitu masuk kuliah ngeliat di kampus dan di tempat kos begitu banyak cewek2 berhijab kok jadi pengen..Dan ditambah adanya mentoring di kampus untuk mahasiswa baru, jadi ngerasa diingatkan sama kewajiban yang 1 ini. Tiap kali datang mentoring kan mahasiswi diwajibkan berhijab, entah kenapa kok rasanya nyaman dengan penampilan berhijab. Setelah ngumpulin beberapa hijab dan baju2 panjang..belajar berhijab selama ramadhan dan selepas ramadhan/lebaran memutuskan untuk seterusnya berhijab.  

Sempet ada kekhawatiran sih dari keluarga masalah keputusan ini, karena takutnya dengan berhijab nantinya sulit dapet kerja..Tapi aq pikir, kalo niat kita baik untuk menjalankan salah satu perintah-Nya..masa iya sih bakalan sulit dapet kerja, toh yg ngasih rezeki juga Alloh.. Aq sih cuma bisa berdoa aja mudah2an aq nantinya kerja di tempat yg emang ga mempermasalahkan tentang penampilan, dan lebih menghargai kemampuan serta kinerjaku bukannya pekerjaan yg mewajibkan aq harus tampil sesuai aturan mereka dan hanya menomorsatukan penampilan..  

Setelah lulus kuliah…namanya juga fresh graduate ya, semangat dong nyari kerja masukin lamaran sana sini dan aq ga pernah tertarik sama lowongan2 di bidang IT. Jujur sih sebenarnya minder, mau masukin lamaran untuk bidang itu..karena aq cukup tau diri kok sama kemampuanku..programmer abal2 ini 🙂 Dan lamaran kerja pertama aq masukin ke perusahaan elektronik untuk posisi administrasi, setidaknya ilmu IT ku yg cuma segitu2 aja masih bisa dimanfaatkan pikirku. Dan ternyata dapet panggilan donk… berangkatlah dari Probolinggo ke Surabaya untuk interview, dan ternyata sama bapak supervisor yg nge interview aq malah ditawari untuk posisi teknisi karena beliau liat aq lulusan dari politeknik elektronika. Karena saking pengen tau rasanya kerja, aq nekat aja ambil tawaran itu…aq pikir kalo mau belajar apa sih yg ga bisa..Dan untuk kontrak awal 3 bulan dan gaji masih hitungan harian, perharinya waktu itu sekitar 30rb.  

Pertama kali masuk, aq udah ngerasa ga nyaman…sama rekan kerjanya apalagi sama kerjaannya. Orang yg aq gantiin posisinya sebagai teknisi di situ sama sekali ga mau sharing knowledge yg ada aq dikasih buku dan disuruh baca belajar sendiri. Liat itu rangkaian aja udah bikin mual…gimana belajarnya, aq sama sekali ga ngerti. Dan untuk pertama kalinya aq bongkar hape liat komponen dalamnya, pegang solder, blower pemanas dan pinset..*lap keringet* Baru beberapa minggu di situ ternyata tempat kerja aq sekarang buka rekrutmen gedhe2an, gara2 diajakin suami *calon suami maksudnya, krn dulu sih masih belum nikah* akhirnya ikut aja deh nitip lamarannya karena dia masukin lamaran juga.  

Belum genap sebulan di tempat kerja di perusahaan elektronik, eh lah kok si bapak supervisor manggil ke ruangannya dan ngasih tau kalo aq mau tetap kerja di situ aq harus mau lepas hijab. Karena katanya ada pegawai sebelum aq yg dulu berhijab karena ada aturan itu jadinya dia rela lepas hijab demi pekerjaannya di situ dan waktu liat aq teknisi baru di situ berhijab dia ga terima dan lapor ke atasannya. Lah kan saya masukin lamaran dan interview sudah berhijab kenapa masih diterima kalo emang ada aturan aneh macam ini? Dan ternyata si bapak supervisor ini sebenarnya ga pengen mempermasalahkan aq berhijab ato ga dan dia pikir juga ga masalah kalopun aq berhijab. Untungnya beliaunya ini juga baik, aq masih inget apa yg dia bilang waktu itu.. Istri saya juga berhijab mbak dan saya juga ga nyaranin kamu tetap di sini dengan konsekuensi harus lepas hijab. Saya dapet hidayah untuk berhijab ini jauh lebih susah drpd saya dapet tawaran kerja di sini pak dan saya tidak mungkin menukarnya. Saya pilih keluar aja dari sini, saya mau kuliah lagi sambil nyari kerja di tempat lain…  

Setelah aq cerita ke ortu, eh lah kok ibuku ngerasa ga rela anaknya ngelepas kerjaannya mungkin dipikirnya baru aja dapet kerja udah keluar..Untung aja ada calon suami yg full support jadinya ga ngerasa sendirian ngadepi ujian ini. Dia cuma bilang, mungkin bukan di sini rezekimu dan aq percaya kok ga lama juga kamu bakal dapet kerjaan baru yg jauh lebih baik dari ini. Dan alhamdulillah ternyata doanya terkabul meskipun gara2 kelamaan nunggu proses rekrutmen dan aq udah keburu daftar kuliah lagi. Dan terpaksa harus tertatih menjalani keduanya, pagi kerja sore kuliah..  

Selalu ada hikmah di balik setiap peristiwa, seandainya aja aq tetap di sana dengan resiko lepas hijab mungkin aq ga akan pernah dapet kesempatan kerja di kantor sekarang. Rekan kerja yg menyenangkan, tempat kerja yg nyaman dan tentu saja gaji yg jauh lebih besar. Alhamdulillah yaaaa….

dasar wong jowo

3 tahun yg lalu, kira2 bulan Februari *lupa pastinya tapi seingetku sih awal tahun* dan masih musim hujan juga.. Dapet undangan nikahan dari sepupunya teman kantor, karena sepupunya ini juga sempet jadi tenaga kontrak di kantor jadinya kenal meskipun ga dekat. Acaranya malam dan jauh pula lokasi gedungnya di Perak sana…Tadinya udah mau batalin datang aja karena kok hujan dari sore ga reda dan baru reda sekitar jam 7 malam. Tapi karena penasaran pengen tau gimana acara nikahan tradisi Arab yang konon katanya glamour… 🙂 Rencana awal yang tadinya mau bawa anak2, waktu itu Alea masih baby terpaksa dibatalkan… Takutnya di jalan hujan malah ribet dan untungnya waktu itu masih ART di rumah jadinya masih bisa nitip anak2 sebentar lagian juga anak2 masih sore udah pada tidur. Berangkatlah berdua sama suami naik motor dan ga lupa bawa 2 jas hujan, padahal juga biasanya bawa 1 aja buat berdua… 🙂  

Nasib pengendara motor, waktu udah dekat sama lokasi tanya2 penduduk sekitar situ ternyata kalo motor harus lewat jalan yg beda sama mobil…suami sih tau kalo jalannya untuk mobil tapi kalo motor ga tau. Setelah beberapa kali tanya2 akhirnya ketemu juga jalan masuknya dan ternyata seeeppppiiiii… 😦 Dari sini udah ngerasa ga enak, mana lampu jalannya juga remang2 dan abis hujan pula…pengendara motor lain pun nyaris ga ada yg lewat… Di jalan suami udah bilang, gedung di sini kok acaranya malam sih…kan kasian yg naik motor *macam kita* Jalanan sepi gini kan rawan, nanti jangan lama2 ya di sana biar pulangnya ga malam2.. Waktu di jembatan atas jalan tol suami sempet bunyiin bel beberapa kali dan berdua udah komat kamit sendiri ngerapal doa…asli deg2an…  

Begitu ketemu gedungnya, nyampe sana udah lumayan rame…acara juga udah dimulai. Mau masuk tapi kasian suami karena di dalam tamu cowok dan cewek dipisah, akhirnya nunggu ada teman dulu ajalah mau masuk..sementara di luar dulu sama suami. Setelah ada teman yg dateng dan mungkin itu satu2nya tamu yg aq kenal akhirnya kami masuk.. Ga lama setelah selesai makan aq langsung pamit, karena kepikiran sama pesan suami dan ingat jalanan sepi yg harus kami lewati untuk pulang…    

Nyampe parkiran motor ternyata ujan lagi, cuma gerimis sih tapi kan kalo perjalanan jauh lumayan basah. Akhirnya kami berdua pake jas hujan yg udah kami bawa dari rumah, dua2nya jas hujan kelelawar. Karena aq juga biasa pake jas hujan, karena biasa pake 1 untuk berdua. Jadilah jas hujan itu aq pake dan yg belakang ga aq duduki melainkan aq biarkan tergerai. Aq sih ga kepikiran kalo ternyata itu jas hujan lumayan panjang, karena itu jas hujan doreng macam punya tentara gitu. Keluar gedung sampe jalanan mau jembatan sih aman, begitu mau naik jembatan diingetin lagi sama suami…pegangan ya yank, belum sempet jawab lah kok tau berasa ada yg narik kepalaku ke bawah.. Breeeeet….tau2 badanku udah di jalan aja dan kepala udah dekat sama roda belakang motor. Teriak2 panggil2 suami, untungnya suami langsung berhenti dan kaget liat aq udah ga di atas motor. Astaghfirulloh…yank kenapa? Ini jas hujannya masuk roda belakang, ini jawab udah sama nangis 😦  

Cukup lama saya dan suami panik, karena ga bisa ngelepas jas hujan yg saya pakai. Suami mau bantuin ga ada yg pegangin motor, kalo motornya digeser badanku yg ketarik dan kesalahan kedua ku adalah aq pake ponco kepalanya jadinya ini bikin aq lebih susah mau ngelepas jas hujannya karena kepala terlalu mepet sama roda. Satu2nya cara adalah minta tolong orang untuk pegangin motor biar suami bisa bantu aq ngelepas jas hujan. Dan parahnya nunggu orang lewat kok ga ada, sampai akhirnya ada pengendara motor lewat dan dimintai tolong sama suami untuk pegangin motor dia ga mau…ya kami tau sih di situ mungkin rawan dan si pengendara motor ini juga takut kami hanya pura2 dan ada niat jahat sama mereka. Dan si pengendara motor cuma bilang saya cariin orang di sana sebentar ya buat bantuin, sambil berlalu.. Kemudian datang pengendara motor kedua, kali ini mereka boncengan 2 orang. Dan lagi2 ini si pengendara motor mau kabur dan berhasil di tahan sama suami. Pak, tolong…pegangi aja motor saya…saya mau bantuin istri saya ini jatuh kelilit jas hujan. Sampai akhirnya si Bapak ini mau juga bantu pegangi motor dan ga pake turun dari motornya… Iya kami tau, kalian pun pasti takut kami cuma pura2 dan ada niat jahat sama kalian..*poor us*  

Setelah di bantu suami, terlepas juga akhirnya lilitan jas hujan di leher. Dan si pengendara motor pun langsung pergi *siapa pun Anda terimakasih bantuannya, semoga Alloh membalas kebaikan Bapak*. Akhirnya dibantu suami untuk ke tepi jalan. Berkali2 ditanya suami, mana yg sakit, kamu beneran gpp, kita langsung ke RS aja ya… Tambah mewek di pinggir jalan, kalo dibilang sakit sih lumayan sakit di beberapa bagian,terutama  di pinggang sama kaki dan bener aja sandalku sampe putus tali2nya…makin nyesek rasanya soalnya itu kan sandal pemberian suami untuk peningset waktu nikahan. Sandal mah ga usah dipikir, nanti beli lagi…yang penting kamu ga kenapa2. Rasanya itu kata2 suami yg terakhir aq dengar sebelum akhirnya kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan pulang. Pulang dengan 1 jas hujan dan tanpa alas kaki…tapi tetap aja biarpun udah putus semua tali2nya itu sandal aq bawa pulang, padahal sebelumnya udah mau ditinggal sama suami.. 🙂  

Hikmahnya… harus lebih berhati2 naik motor dengan memakai jas hujan,  untungnya anak2 ga jadi dibawa dan dan untungnya lagi jatuhnya di tempat sepi…coba kalo di tempat rame *jalanan daerah perak kan banyak truk2 gedhe*, ngeriii bayanginnya…  

*dasar wong jowo, apes pun masih bisa bilang untung*

sumber : reviewofreligions.blogspot.com

sumber : reviewofreligions.blogspot.com

5 months

collon_20140301002052

Karena bulan Februari ga ada tanggal 29 nya tahun ini, jadinya postingan buat anak lanang sampe lewat bulan…Berat badannya di 5 bulan ini sudah 8,6kg alhamdulillah masih naik BB nya padahal abis sakit sekitar 1 minggu. Dan ini juga jadi sakit pertama buat Wildan *moga sehat2 terus ya nak*. Badannya demam, batuk dan muncul merah2 di muka dan dadanya…Setelah di bawa ke dokter ternyata virus roseola. Ga dikasih obat apa2 sih untuk roseola nya, cuma di kasih obat batuk aja karena di rumah obat penurun panas juga masih ada. Dan menurut dr. Laksmi roseola ini akan sembuh dengan sendirinya, cuma takut aja kakak2nya bakal ketularan *untungnya sih ga sampe nular ke kakak2nya*. Senangnya di dr. Laksmi ini dia ga gampang2 kasih antibiotik dan pro ASI, kenapa ga tau dokter ini dari dulu aja sih…bahkan ketika Wildan mau pulang dari RS dl waktu abis lahir dan dia bilang agak kuning dia juga kasih pilihan untuk boleh dibawa pulang asal di rumah di observasi sendiri mimik ASI malas ato ga sambil nunggu jadwal kontrol selanjutnya… Begitu juga waktu kunjungan selanjutnya waktu di cek kuningnya udah sampe perut tetep lho ibu dokter ini ga nyaranin buat sinar, dia bilang kalo disinar jadinya kepisah sama ibunya malah ga bisa kasih ASI nanti ibunya *ketjup bu dokter*. Dan tetep beliau cuma saranin tetep susui bayi dan pagi di jemur, karena BB nya juga waktu itu udah naik berarti anaknya nyusunya cukup. Dibawain pengantar lab, beliau bilang ini dipake kl emang perlu, kalo anaknya lemas dan malas minum susu langsung aja bawa ke lab pake pengantar itu…dan alhamdulillah pengantarnya ga kepake… 🙂

Di 5bulan ini Wildan udah mulai ga bisa anteng, kaki tangannya mulai aktif…udah mulai bisa pegang benda, seneng banget kalo dikasih gigitan. Udah bisa pegang botol ASI nya sendiri, udah bisa narik2 rambut kakaknya..hahaha Kakinya mulai kuat nendang2, kalo digendong udah ga bisa anteng. Udah ga betah gendong kaya bayi, maunya duduk hadap depan ato kalo ga minta di berdiriin nyandar di bahu. Mulai ga betah juga tidur di kasur apalagi kalo ga ada temennya…Maunya duduk dipangku sambil liat kakak2nya main… Makin banyak ngocehnya, ketawanya juga makin kenceng…dan selama seminggu sakit itu dia ga bisa ngoceh sama ketawa..mukanya sedih terus plus rewel..bunda sampe kangen le denger ngoceh sama ketawamu..

Imunisasi DPT dan polio udah lengkap, Hib kurang satu dan jadwalnya bulan depan. Abis itu tinggal nunggu campak di 9bulan.
Stok ASIP sisa 30botol aja, makin hari defisit terus…tiap hari cuma bisa bawa 4botol ternyata Wildan bisa abis sampe 5botol. Mudah2an cukup terus sampe nanti setidaknya kamu 12bulan, dan bisa dibantu UHT, aamiin…

Udah mulai bisa foto bertiga, udah bisa dipanku sama mbak Keysha...

Udah mulai bisa foto bertiga, udah bisa dipanku sama mbak Keysha…