dasar wong jowo

3 tahun yg lalu, kira2 bulan Februari *lupa pastinya tapi seingetku sih awal tahun* dan masih musim hujan juga.. Dapet undangan nikahan dari sepupunya teman kantor, karena sepupunya ini juga sempet jadi tenaga kontrak di kantor jadinya kenal meskipun ga dekat. Acaranya malam dan jauh pula lokasi gedungnya di Perak sana…Tadinya udah mau batalin datang aja karena kok hujan dari sore ga reda dan baru reda sekitar jam 7 malam. Tapi karena penasaran pengen tau gimana acara nikahan tradisi Arab yang konon katanya glamour… ๐Ÿ™‚ Rencana awal yang tadinya mau bawa anak2, waktu itu Alea masih baby terpaksa dibatalkan… Takutnya di jalan hujan malah ribet dan untungnya waktu itu masih ART di rumah jadinya masih bisa nitip anak2 sebentar lagian juga anak2 masih sore udah pada tidur. Berangkatlah berdua sama suami naik motor dan ga lupa bawa 2 jas hujan, padahal juga biasanya bawa 1 aja buat berdua… ๐Ÿ™‚ ย 

Nasib pengendara motor, waktu udah dekat sama lokasi tanya2 penduduk sekitar situ ternyata kalo motor harus lewat jalan yg beda sama mobil…suami sih tau kalo jalannya untuk mobil tapi kalo motor ga tau. Setelah beberapa kali tanya2 akhirnya ketemu juga jalan masuknya dan ternyata seeeppppiiiii… ๐Ÿ˜ฆ Dari sini udah ngerasa ga enak, mana lampu jalannya juga remang2 dan abis hujan pula…pengendara motor lain pun nyaris ga ada yg lewat… Di jalan suami udah bilang, gedung di sini kok acaranya malam sih…kan kasian yg naik motor *macam kita* Jalanan sepi gini kan rawan, nanti jangan lama2 ya di sana biar pulangnya ga malam2.. Waktu di jembatan atas jalan tol suami sempet bunyiin bel beberapa kali dan berdua udah komat kamit sendiri ngerapal doa…asli deg2an… ย 

Begitu ketemu gedungnya, nyampe sana udah lumayan rame…acara juga udah dimulai. Mau masuk tapi kasian suami karena di dalam tamu cowok dan cewek dipisah, akhirnya nunggu ada teman dulu ajalah mau masuk..sementara di luar dulu sama suami. Setelah ada teman yg dateng dan mungkin itu satu2nya tamu yg aq kenal akhirnya kami masuk.. Ga lama setelah selesai makan aq langsung pamit, karena kepikiran sama pesan suami dan ingat jalanan sepi yg harus kami lewati untuk pulang… ย  ย 

Nyampe parkiran motor ternyata ujan lagi, cuma gerimis sih tapi kan kalo perjalanan jauh lumayan basah. Akhirnya kami berdua pake jas hujan yg udah kami bawa dari rumah, dua2nya jas hujan kelelawar. Karena aq juga biasa pake jas hujan, karena biasa pake 1 untuk berdua. Jadilah jas hujan itu aq pake dan yg belakang ga aq duduki melainkan aq biarkan tergerai. Aq sih ga kepikiran kalo ternyata itu jas hujan lumayan panjang, karena itu jas hujan doreng macam punya tentara gitu. Keluar gedung sampe jalanan mau jembatan sih aman, begitu mau naik jembatan diingetin lagi sama suami…pegangan ya yank, belum sempet jawab lah kok tau berasa ada yg narik kepalaku ke bawah.. Breeeeet….tau2 badanku udah di jalan aja dan kepala udah dekat sama roda belakang motor. Teriak2 panggil2 suami, untungnya suami langsung berhenti dan kaget liat aq udah ga di atas motor. Astaghfirulloh…yank kenapa? Ini jas hujannya masuk roda belakang, ini jawab udah sama nangis ๐Ÿ˜ฆ ย 

Cukup lama saya dan suami panik, karena ga bisa ngelepas jas hujan yg saya pakai. Suami mau bantuin ga ada yg pegangin motor, kalo motornya digeser badanku yg ketarik dan kesalahan kedua ku adalah aq pake ponco kepalanya jadinya ini bikin aq lebih susah mau ngelepas jas hujannya karena kepala terlalu mepet sama roda. Satu2nya cara adalah minta tolong orang untuk pegangin motor biar suami bisa bantu aq ngelepas jas hujan. Dan parahnya nunggu orang lewat kok ga ada, sampai akhirnya ada pengendara motor lewat dan dimintai tolong sama suami untuk pegangin motor dia ga mau…ya kami tau sih di situ mungkin rawan dan si pengendara motor ini juga takut kami hanya pura2 dan ada niat jahat sama mereka. Dan si pengendara motor cuma bilang saya cariin orang di sana sebentar ya buat bantuin, sambil berlalu.. Kemudian datang pengendara motor kedua, kali ini mereka boncengan 2 orang. Dan lagi2 ini si pengendara motor mau kabur dan berhasil di tahan sama suami. Pak, tolong…pegangi aja motor saya…saya mau bantuin istri saya ini jatuh kelilit jas hujan. Sampai akhirnya si Bapak ini mau juga bantu pegangi motor dan ga pake turun dari motornya… Iya kami tau, kalian pun pasti takut kami cuma pura2 dan ada niat jahat sama kalian..*poor us* ย 

Setelah di bantu suami, terlepas juga akhirnya lilitan jas hujan di leher. Dan si pengendara motor pun langsung pergi *siapa pun Anda terimakasih bantuannya, semoga Alloh membalas kebaikan Bapak*. Akhirnya dibantu suami untuk ke tepi jalan. Berkali2 ditanya suami, mana yg sakit, kamu beneran gpp, kita langsung ke RS aja ya… Tambah mewek di pinggir jalan, kalo dibilang sakit sih lumayan sakit di beberapa bagian,terutama ย di pinggang sama kaki dan bener aja sandalku sampe putus tali2nya…makin nyesek rasanya soalnya itu kan sandal pemberian suami untuk peningset waktu nikahan. Sandal mah ga usah dipikir, nanti beli lagi…yang penting kamu ga kenapa2. Rasanya itu kata2 suami yg terakhir aq dengar sebelum akhirnya kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan pulang. Pulang dengan 1 jas hujan dan tanpa alas kaki…tapi tetap aja biarpun udah putus semua tali2nya itu sandal aq bawa pulang, padahal sebelumnya udah mau ditinggal sama suami.. ๐Ÿ™‚ ย 

Hikmahnya… harus lebih berhati2 naik motor dengan memakai jas hujan, ย untungnya anak2 ga jadi dibawa dan dan untungnya lagi jatuhnya di tempat sepi…coba kalo di tempat rame *jalanan daerah perak kan banyak truk2 gedhe*, ngeriii bayanginnya… ย 

*dasar wong jowo, apes pun masih bisa bilang untung*

sumber : reviewofreligions.blogspot.com

sumber : reviewofreligions.blogspot.com

Iklan

21 pemikiran pada “dasar wong jowo

  1. kalau jas hujan yang lebar itu emang sebaiknya belakangnya didudukin. biar aman dan nggak kelilit roda belakang.

    emang masih ada untungnya, kan mbak ๐Ÿ™‚

  2. Yaampuuuun Ra…. Mbayangke kok ya miriiis ya waktu itu. Alhamdulillaah gak kenapa-kenapa dan ga ada luka serius. Aseli serem ngebayangin situasinya..

  3. Alhamdulillah masih untung cuma jatuh saja mbak, tetangga saya sampai masuk rumah sakit untuk operasi akibat gegar otak. Kejadiannya sama, karena jatuh dari motor akibat bajunya menjuntai ke bawah dan tersangkut rantai.

    Mungkin lain kali ada baiknya untu memakai raincoat saja bukan jas hujan model ponco karena relatif lebih aman ๐Ÿ˜€

    • iya bener mas…dan dikira suami jas hujan belakangku udah diduduki makanya dia kaget, kok tiba2 berasa berat motornya..ternyata istrinya dah tergeletak di jalan. untung cepet ketauan jadi ga sampe keseret lama2..
      sekarang lebih seneng pake jas hujan murah dari bahan plastik tipis, kalopun kegiles palingan jas hujannya aja yg sobek..kl yg dulu itu jas hujannya tebel jadinya orangnya yg kalah.. ๐Ÿ™‚

  4. Iiihhh, banyak loh Ra. Kejadian begini, makanya bener tuh kata mas Rizki, kalo pk jas hujan, bagian belakangnya dilipet trus didudukkin. Eh, rada sebel juga ih, sm orang yg dimintai tolong malah ketakutan kalian ini mau ngejebak macem penjahat. Kalo mau ngerampok pake cara lain kaliiiii, nggak pake ngejatuhin istri segala. Coba ya, paaaaakkk!

    • iya itu dia mbak Fit..ga liat apa itu muka suamiku udah panik..tapi jalanan situ emang sepi sih ya dan orang yg ngeloyor pergi itu sendirian jadinya takut mungkin…
      aq sekarang pake jas hujan murahan aja mbak Fit, kl pun kebelit palingan jus hujannya yg robek.. ๐Ÿ™‚

  5. hehee.. kykna terekam jelas di ingatanmu mb ir kejadian itu.. buktinya dah berlalu 3 taon km masih bs nulis dg kumplit.. smg ga ada kejadian serupa lagi yaa ๐Ÿ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s