hijab

Pertama kali memutuskan untuk berhijab di tahun 2003, kalo ditanya tanggal dan bulannya aq ga inget tapi waktu itu bulan syawal..iya selepas ramadhan di tahun itu. Boleh dibilang telat, iya kuliah semester 3 baru berhijab…tapi meskipun sebelumnya aq ga berhijab aq ga suka kok pake baju lengan buntung ato pun celana/rok di atas lutut untuk pergi kluar rumah. Entah kenapa begitu masuk kuliah ngeliat di kampus dan di tempat kos begitu banyak cewek2 berhijab kok jadi pengen..Dan ditambah adanya mentoring di kampus untuk mahasiswa baru, jadi ngerasa diingatkan sama kewajiban yang 1 ini. Tiap kali datang mentoring kan mahasiswi diwajibkan berhijab, entah kenapa kok rasanya nyaman dengan penampilan berhijab. Setelah ngumpulin beberapa hijab dan baju2 panjang..belajar berhijab selama ramadhan dan selepas ramadhan/lebaran memutuskan untuk seterusnya berhijab.  

Sempet ada kekhawatiran sih dari keluarga masalah keputusan ini, karena takutnya dengan berhijab nantinya sulit dapet kerja..Tapi aq pikir, kalo niat kita baik untuk menjalankan salah satu perintah-Nya..masa iya sih bakalan sulit dapet kerja, toh yg ngasih rezeki juga Alloh.. Aq sih cuma bisa berdoa aja mudah2an aq nantinya kerja di tempat yg emang ga mempermasalahkan tentang penampilan, dan lebih menghargai kemampuan serta kinerjaku bukannya pekerjaan yg mewajibkan aq harus tampil sesuai aturan mereka dan hanya menomorsatukan penampilan..  

Setelah lulus kuliah…namanya juga fresh graduate ya, semangat dong nyari kerja masukin lamaran sana sini dan aq ga pernah tertarik sama lowongan2 di bidang IT. Jujur sih sebenarnya minder, mau masukin lamaran untuk bidang itu..karena aq cukup tau diri kok sama kemampuanku..programmer abal2 ini 🙂 Dan lamaran kerja pertama aq masukin ke perusahaan elektronik untuk posisi administrasi, setidaknya ilmu IT ku yg cuma segitu2 aja masih bisa dimanfaatkan pikirku. Dan ternyata dapet panggilan donk… berangkatlah dari Probolinggo ke Surabaya untuk interview, dan ternyata sama bapak supervisor yg nge interview aq malah ditawari untuk posisi teknisi karena beliau liat aq lulusan dari politeknik elektronika. Karena saking pengen tau rasanya kerja, aq nekat aja ambil tawaran itu…aq pikir kalo mau belajar apa sih yg ga bisa..Dan untuk kontrak awal 3 bulan dan gaji masih hitungan harian, perharinya waktu itu sekitar 30rb.  

Pertama kali masuk, aq udah ngerasa ga nyaman…sama rekan kerjanya apalagi sama kerjaannya. Orang yg aq gantiin posisinya sebagai teknisi di situ sama sekali ga mau sharing knowledge yg ada aq dikasih buku dan disuruh baca belajar sendiri. Liat itu rangkaian aja udah bikin mual…gimana belajarnya, aq sama sekali ga ngerti. Dan untuk pertama kalinya aq bongkar hape liat komponen dalamnya, pegang solder, blower pemanas dan pinset..*lap keringet* Baru beberapa minggu di situ ternyata tempat kerja aq sekarang buka rekrutmen gedhe2an, gara2 diajakin suami *calon suami maksudnya, krn dulu sih masih belum nikah* akhirnya ikut aja deh nitip lamarannya karena dia masukin lamaran juga.  

Belum genap sebulan di tempat kerja di perusahaan elektronik, eh lah kok si bapak supervisor manggil ke ruangannya dan ngasih tau kalo aq mau tetap kerja di situ aq harus mau lepas hijab. Karena katanya ada pegawai sebelum aq yg dulu berhijab karena ada aturan itu jadinya dia rela lepas hijab demi pekerjaannya di situ dan waktu liat aq teknisi baru di situ berhijab dia ga terima dan lapor ke atasannya. Lah kan saya masukin lamaran dan interview sudah berhijab kenapa masih diterima kalo emang ada aturan aneh macam ini? Dan ternyata si bapak supervisor ini sebenarnya ga pengen mempermasalahkan aq berhijab ato ga dan dia pikir juga ga masalah kalopun aq berhijab. Untungnya beliaunya ini juga baik, aq masih inget apa yg dia bilang waktu itu.. Istri saya juga berhijab mbak dan saya juga ga nyaranin kamu tetap di sini dengan konsekuensi harus lepas hijab. Saya dapet hidayah untuk berhijab ini jauh lebih susah drpd saya dapet tawaran kerja di sini pak dan saya tidak mungkin menukarnya. Saya pilih keluar aja dari sini, saya mau kuliah lagi sambil nyari kerja di tempat lain…  

Setelah aq cerita ke ortu, eh lah kok ibuku ngerasa ga rela anaknya ngelepas kerjaannya mungkin dipikirnya baru aja dapet kerja udah keluar..Untung aja ada calon suami yg full support jadinya ga ngerasa sendirian ngadepi ujian ini. Dia cuma bilang, mungkin bukan di sini rezekimu dan aq percaya kok ga lama juga kamu bakal dapet kerjaan baru yg jauh lebih baik dari ini. Dan alhamdulillah ternyata doanya terkabul meskipun gara2 kelamaan nunggu proses rekrutmen dan aq udah keburu daftar kuliah lagi. Dan terpaksa harus tertatih menjalani keduanya, pagi kerja sore kuliah..  

Selalu ada hikmah di balik setiap peristiwa, seandainya aja aq tetap di sana dengan resiko lepas hijab mungkin aq ga akan pernah dapet kesempatan kerja di kantor sekarang. Rekan kerja yg menyenangkan, tempat kerja yg nyaman dan tentu saja gaji yg jauh lebih besar. Alhamdulillah yaaaa….

Iklan

11 pemikiran pada “hijab

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s