punishment and reward

Wajah sumringah dapat hadiah buku diary yg di idam2kan...

Wajah sumringah dapat hadiah buku diary yg di idam2kan…

Udah hampir 2 bulan ini si ndhuk ngidam buku diary…Gara2 sering dapat undangan ulang tahun dari teman2nya jadi sering datang ke toko untuk beli hadiah. Dan ga sengaja ngeliat tumpukan buku diary.. Namanya juga anak2 yang ada ngerengek minta beliin. Kalo dulu jaman anak masih 1 emang ga kelamaan mikirnya mau beli ini itu, tapi sekarang udah 3…Jadinya mau beli apa2 ga bisa sekarang minta sekarang beli. Sebenarnya harga buku diary ini ga mahal dan bisa aja saat itu juga aq beliin buat mereka, tapi mumpung ini anak lagi kepengen banget akhirnya aq bikin perjanjian sama mereka. Kalo mereka berhasil kumpulin 10 bintang mereka boleh tuker sama buku diary… Dan ternyata dinego sama Keysha dengan 15 bintang..hahahahaha belum paham kaya’nya nih anak kalo dia bakalan lebih lama dapatnya tuh hadiah..sebelum si ndhuk berubah pikiran, yuuuk mari kita DEAL dulu *shake hand*

Sebenarnya sih ga ada tujuan lain tentang perjanjian ini, cuma pengen ngajari anak2 bahwa ketika mereka menginginkan sesuatu mereka harus berusaha untuk mewujudkannya…Ga bisa pagi pengen sore udah dapat.. Butuh usaha butuh sabar butuh perjuangan agar apa yg diinginkan terkabul… Jadi gimana dong mereka bisa dapat bintang?? Suka suka bundanya dong, bundanya yg nilai… 🙂 Misal mereka ngajinya, sholatnya ato baca doanya oke baik di sekolah ato di rumah, aq kasih 1 bintang untuk mereka.. Ato kalo mereka mau bantuin bunda jagain dan ngajak main adek, mau mandi ato makan sendiri…ya macam2 lah yg penting bikin hati bundanya senang…Tapi kalo bikin bundanya patah hati jangan salah, mereka bisa juga kehilangan bintang yg udah capek2 mereka kumpulin… 🙂

Alhamdulillah setelah hampir 2 bulan ngumpulin satu demi satu bintang, nyampe juga di angka 15….dan sesuai perjanjian buku diary pun berhak mereka dapatkan… Dan ketika mereka tau bundanya udah beliin mereka hadiah…huaaaa senangnya…. Ini hadiah buat kalian karena udah jadi anak pintar, anak soleh dan bisa kumpulin 15 bintang..SELAMAT YA SAYANG…

Iklan

orang miskin dilarang sakit

Kalo kebanyakan orang lagi booming posting masalah Pileg alias Pemilihan Legislatif, aq mau ngomongin yg lain aja tapi masih ada hubungannya juga sih sama dampak pileg ini..

Jadi kemarin setelah menunaikan hak dan kewajiban untuk datang dan memilih di TPS yg tidak dekat *gara2 KTP masih pake alamat rumah mertua* dan ternyata antriannya juga ga terlalu lama.. Karena masih pagi yasud lah, muter2 bentar ngajak para krucils..daripada ntar balik pulang dan mereka pada ngomel karena libur cuma di rumah aja, akhirnya mampir ke rumah sodara..

Setelah agak lama ngobrol ngalor ngidul, tiba-tiba ada bapak2 dengan muka bingung datang sambil bawa sepeda..

“Bu Puskesmas yg dekat situ tutup ya hari ini?”

“Iya tutup pak, kan hari libur ada pemilu…emangnya kenapa pak?”

“Saya mau minta rujukan, anak saya diare sama muntah2..sekarang sudah di rumah sakit tapi cuma dibiarkan di lorong belum ditangani dan belum boleh masuk karena saya ga punya rujukan untuk jamkesmas saya”

“Kenapa ga bilang aja ke rumah sakitnya kalo puskesmasnya libur biar bisa ditangani dulu, besok baru rujukannya diurus”

“Kalo mau masuk saya disuruh ngasih uang 100ribu dulu buat DP, saya ini nyari pegadaian mau gadai sepeda saya ini…soalnya saya juga baru mau berangkat jualan jadinya belum dapat uang”

Serasa ditampar dengar ucapan si bapak ini, karena hampir 2 mingguan ini Wildan sakit.. sembuh..kambuh..sembuh..kambuh, batuk kok lama bener sembuhnya. Gitu aja udah ngeluh gara2 anak rewel kalo malam, harus beberapa kali bawa ke dokter padahal ke dokter aja ga pake mikir bayarnya, ga pake mikir harga obatnya…*ngapunten Gusti*

Mana si bapak ini bilang kalo anaknya juga masih bayi, masih umur 1than… Dan beliau harus mondar mandir nyari rujukan dan nyari uang buat biayai sakit anaknya dengan naik sepeda. Dan gara2 aq sama sodara ngasih beliau uang buat anaknya biar bisa ditangani dokter selama belum dapat rujukan, beliaunya maksa mau ngasih sepedanya untuk jaminan buat ditinggal di rumah sodaraku.. Ga usah ditinggal pak sepedanya, dibawa aja, kalo itu sepeda bapak tinggal di sini trus bapak nanti mondar mandirnya naik apa..??? Dan akhirnya beliau pergi sambil ga keitung berapa kali ngomong makasinya…

Yaaaah…semoga nantinya bapak ibu yg kepilih jadi wakil rakyat, siapa pun beliau dari partai apa pun…bisa memperjuangkan masalah yg 1 ini…

suara…suara…itu

Sebenarnya udah mau posting cerita ini dari minggu lalu, tapi apa daya anak sakit dan tiap malam rewel bikin mood mau nulis menguap… Karena biasanya aq posting malam2 saat anak2 udah pada bobo, gara2 cerita ini juga bikin mood ku hilang mau posting malam2..mending merem aja biar ga dengar macam2…

Seingetku sih sejak aq hamil Wildan, di trimester 3 udah mau dekat2 lairan..karena kan kalo udah masuk trimester 3 gitu suka susah bobo nyenyak, jadi sering kebangun tengah malam entah mau minum ato ke kamar mandi.. Lupa tepatnya kapan aq mulai dengar suara itu di tengah malam, jadi kl aq kebangun tengah malam gitu aq sering dengar suara kaya kaca di ketok pake koin ato kunci motor..tektektek dan biasanya sih ga lama sekitar 5x aja dan bunyi itu biasanya aq dengar sekitar jam 2 pagi. Karena tiap kali aq dengar biasanya aq langsung liat jam dan slalu sekitaran jam 2 pagi…

Awalnya sih rada takut karena kan kl suami ga pulang, di kamar cuma kami bertiga, aq, Keysha sama Alea kl sekarang sih berempat sama Wildan. Meskipun di luar ada eyangnya anak2 yg nemeni di rumah… Tapi lama2 karena suara itu kedengaran hampir tiap hari dan di jam yg hampir sama tiap dengarnya..jadi aq pikir mungkin itu ada tetangga yg pulang kerjanya malam2..Tapi juga ga pernah denger suara kunci ato pintu dibuka kalo emang itu orang minta bukain pintu… Dan aq juga ga tau itu suara dari rumah yg mana..

Selain itu kadang..iya kalo yg ini jarang, dan baru dengarnya sih seingetku waktu Wildan udah lair.. Jadi kalo malam Wildan bangun dan minta nenen, aq suka denger suara musik..musik dangdut..kaya dangdut2 koplo gitu…Kalo yg ini sih aq ga pernah merhatiin jamnya, karena aq mikirnya ini orang kok ya belum tidur jam segini masih dengerin lagu sekenceng itu sampe kedengeran sayup2 di kamarku. Dan lagi2 mikirnya…ini sapa ya yg nyalain musik sekenceng ini tengah malam, dari rumah yg mana…?

Dan beberapa hari yg lalu, sore2 ada tetangga datang ke rumah buat nagih iuran kampung..biasanya sih pak RT nya sendiri yg nagih dan ini entah kenapa kok si bapak ini yg datang nagih.. Sambil nunggu suami yg masih di kamar mandi akhirnya aq sama bapak & ibu nemeni si bapak ini di ruang tamu. Tiba2 aja beliau membuka pembicaraan dan cukup bikin deg2an juga… Ibu ga pernah dengar suara2 gitu kalo malam bu??? Suara2 apa pak, saya sih biasanya dengar suara jam 2 pagi, kaya suara kaca di ketok pake logam… Ow bukan bu, suara kaya orang dorong gerobak biasanya antara jam 1-2 pagi…eh lah kok ibuku langsung ngomong..iya kalo saya sering dengar pak, kirain itu suara orang jualan kok sampe malam baru pulang.. Emangnya itu jualan apa pak sampe jam segitu baru pulang.. Ga ada bu, ga ada wujudnya cuma suara aja…ow…ow….

Lah kok bapak tau kl cuma suara? Soalnya saya sama istri beberapa kali keluar rumah kl dengar suara itu tapi saya tungguin ga ada yg lewat. Kan jam segitu saya sama istri sudah bangun bu buat siap2 mau jualan… Kalo suara itu saya ga pernah dengar pak, tapi kadang saya juga suka dengar ada suara musik dangdut itu darimana ya pak, yg sering nyalain musik malam2 gitu? ow yg itu..itu sama aja bu, tapi udah beberapa minggu ini udah ga ada *iya juga sih* Dulu dari rumah bapak X tapi sekarang kan udah ga kosong udah ada yg nempati rumahnya…

Dan 2 hari yg lalu waktu ngobrol sama suami sampai pagi buta gara2 abis ngopi ga bisa bobo…tiba obrolan terhenti gara2 dengar suara kaca diketok *again* langsung suami reflek buka gorden kamar sambil intip2 ada siapa dan darimana tuh suara, tapi ya ga kliatan apa2 kl dr kamar gara2 ketutup tembok pagar..dan liat jam..jam 2:10 pagi… dan suami pun nanya, kamu percaya sama cerita bapak itu??? Ga tau deh…Kalo aq ga dengar sendiri sih aq udah pasti ga bakalan percaya, tapi karena aq dengar sendiri dan itu sebelum si bapak cerita jadinya ya…*mbuh wes*

Masih dapet pe er sih dari suami untuk tanya pak satpam yg standby tiap malam di depan rumah…emang ada yg sering pulang jam segitu dan ketok2 minta bukain pintu apa ga? Tapi kok ya rasanya ga sanggup dengarnya kalo ternyata si pak satpam nantinya jawab ga ada kok bu…

thanks to…

Sore2….lagi siap2 mau pulang lah kok didatangi pak satpam sambil bawa paket. Perasaan ga ada pesan barang onlen tapi kok ada kiriman… Dan ternyata dari baginda ratu dan setelah dibuka ternyata jreng…jreeeeng…..

20140401_160136

Dibolak balik bungkusannya kok ga ada no hape, mau kasih tau kl paketnya udah nyampe dan mau bilang makasiiiii… buat kirimannya. Dan selanjutnya tongkat estafet untuk posting i’m in nyampe juga ke tanganku…dari bulan kemarin pengen posting kok ragu2, takut ga ada yg komen.. 🙂 soalnya bikin blog juga masih baru beberapa bulan, ato ga usah posting tapi langsung ngirim aja ya ke orang2 yg aq pilih sendiri…sapa yg pengen aq kirimi.. ato langsung aq upload aja barang yg mau aq bagiin dan yg mau bisa langsung komen mau yg mana… *bingung*

Mudah2an bulan ini ato mungkin bulan depan bisa melanjutkan tongkat estafet ini…once again, thank u ya baginda ratu…

6 months

collon_20140331195305

Alhamdulillah, anak lanang ini udah 6 bulan…BB nya belum tau krn belum timbang..terakhir timbang waktu ke dokter gara2 batuk 2 hari dan turun jadi 8,5kg padahal 2 minggu sebelumnya imunisasi timbang udah 8,7kg.. Kalo kira2 sih antara 8,5 – 9kg an.

Bulan ini kok rasanya sakitnya kaya kereta api, batuk.. pilek.. diare penyakit langganan anak2 saat pancaroba. Dan terakhir ke dokter kemarin gara2 batuk pilek, ga tega liat Wildan bobo nya ga nyenyak dan napasnya sampe ngik…ngik… Dan benar aja begitu di dokter di suruh uap, akhirnya kenalan juga sama nebulizer. Untungnya ada sodara yg punya jd bisa dipinjam dan bisa nebul di rumah ga perlu mondar mandir ke RS. Lagi2…thnx to dr. Laksmi, karena beliau msh menunda pemberian antibiotik krn beliau pikir msh belum perlu…

Wildan udah mulai bisa diajak bercanda, udah mulai bisa ngerengek minta ditemani ato di gendhong kl liat ada orang cuma lewat aja tanpa ngajak ngobrol dan godain dia.. Masih belajar duduk, belum bisa duduk tegak tapi udah ga betah tiduran…malah maunya minta berdiri dan kakinya udah kuat nopang badannya..Kalo mandi pun udah ga bisa anteng, bak mandi di tendang2 ampe yg mandiin kewalahan.. 🙂

Kalo untuk makan/MPASI, alhamdulillah makannya lahap..belum nyoba macam2 sih, cuma bubur gasol beras merah campur ASI ato jus buah, biskuit campur ASI ato jus buah, kalo buah udah coba pisang, melon dan pir. Dan stok ASIP pun makin menipis, sisa 20an botol…mudah2an masih cukup sampe kamu 1tahun ya le… Dan alhamdulillah di saat butuh grinder untuk persiapan MPASI ternyata ada yg nawarin grindernya untuk dihibahkan..makasi ya BunDhir 🙂
Nunggu grindernya datang, nanti pengen coba bahan2 lain buat MPASI Wildan..hahaha

Ini dia foto Wildan waktu mulai maem, abaikan celemek/slaber yg dipake..ga suka pake slaber yg biasa karena biasanya ukurannya kecil dan suka ditarik2 sama anaknya..jadinya pake popok garis2 ini aja biar ga bolak balik gantiin baju.. 🙂

collon_20140401080713