Kamulah jodohku

Aamiin…
Judulnya ga mau kalah sama judul tayangan tivi yg siaran live kapan hari.. 😀
Tapi kali ini bukan mau ngomongin tentang cinta2 an, tapi mau ngebahas masalah ART alias asisten rumah tangga.

Jaman sekarang nyari ART yg bisa awet kerja sama kita itu rasanya susaaaah, ibarat kata kaya orang nyari jodoh.. Kalo ga jodoh ya bentar aja udah kabur.. Tapi ada juga yg kerjanya bagus..majikannya cerewet atau digaji ga terlalu mahal tapi si ART awet bener ngabdi sama si majikan.

Jadi inget cerita teman kantor yg ART nya udah ikut dia dari jaman dia kuliah sampai dia nikah dan sekarang anaknya udah umur 7 tahun, aku tanya juga gajinya standart2 aja..dan si ART malah sampai janji kalau pun dia berhenti kerja dari si majikan bukan karena dia mau kerja sama orang lain tapi pasti karena mau pulang kampung aja..
Ada juga si ibu2 yg cerita itu ART nya udah dari jaman anaknya masih kecil sampai sekarang dia punya cucu, itu ART masih ngabdi sama beliau. Dan ketika si ibu ini bentar lagi udah mau pensiun dan si ART ditawari untuk ikut anaknya..eh dia ogah lho.. 😀

Kalau aku….?
Rekor punya ART paling lama cuma bertahan 1 tahun, ini ART ke 2…setelah sebelumnya punya ART ibu2 dan kabur setelah dia mampu ngelunasi hutang2nya…hahaha
Sebenarnya si mbak ART ke 2 ku ini yg paling cocok buat aku, sabar bisa ngemong dan bisa ngajari Keysha. Ini ART emang jaman Kesyha masih bayi, waktu Keysha umur 11 bulan sih lebih tepatnya sampai Alea lahir. Karena dari umur 3 bulan Keysha udah di daycare sampai 11 bulan. Giliran udah cocok sama si mbak ini eh bapaknya donk tiba2 datang ke rumah buat jemput dia.. Sampai si mbak ini nangis2 dan aku pun ikutan mewek.. 😦

Abis itu beberapa kali juga gonta-ganti ART dan ga bertahan lama cuma sekitar 2-4 bulan aja.. Sampai akhirnya balik lagi masuk daycare. Semua emang ada sisi positif dan negatifnya, tapi berhubung ga ada pilihan lain jadi ya terpaksa meminimalkan hal2 negatif aja deh usahanya.. Dan memastikan anak2 diperlakukan dengan baik di sana, caranya… ya baik2in pengasuhnya dan alhamdulillah sih selalu ada salah 1 mbak2 yg anak2ku lengket dan si mbaknya juga care sama anak2…

Setelah sekitar 1 tahun terbebas dari dunia per-daycare-an, karena ada eyang uti di rumah.. Akhirnya sekitar 3 bulanan ini nyemplung lagi.. Kali ini giliran Wildan, karena Keysha udah SD dan Alea udah ga mau di daycare, maunya di rumah aja sama kakaknya… Dan alhamdulillah sekitar 2 bulanan ini Wildan dapat pengasuh yg baik, dan Wildan pun ga mau lepas dari pengasuhnya.. Ditinggal juga ga pake rewel lagi..setelah sebelumnya di awal2 di daycare dia nangis seharian..

Dan minggu lalu tanpa sengaja si mbak pengasuh ini menawarkan diri buat ngasuh Wildan di rumah… Berasa dapat angin surga, tapi balik lagi mikir sanggup ga ya bayarnya.. Karena aku mikirnya pengasuh di daycare gitu kan lumayan juga gajinya.. Tapi ternyata ga jauh beda sama SPP Wildan di daycare.. Akhirnya aku suruh aja dia datang ke rumah, mbak ngobrolnya di rumah aja aku ga enak sama pengasuh2 di sini takut ketahuan bawa lari pegawainya..hahaha

Kenapa harus ketemu di daycare sih mbak…lah ternyata si mbak ini kemarin sempet kos di gang belakang rumah, dan sempet nyari2 kerjaan juga yg datang pagi pulang sore..siiip cocok, karena ku emang maunya nyari ART yg pulang aja ga pake nginep..
Dan akhirnya sepakat mulai kerja bulan November ini, yuuuk sama2 pamit.. 🙂
Moga ini rezekinya Wildan dapat pengasuh yg baik selama bundanya kerja, iya ga usah dibahas..aku sudah paham betul emang yg paling baik adalah diasuh ibunya.. Tapi setidaknya bundamu ini berusaha mencari sosok yg baik untuk nemeni kamu selama bunda ga ada ya sayang.. Dan kalo ada si mbak di rumah eyang kung juga ada yg bantu ngawasi kakak2mu..

Moga kita berjodoh ya mbak, moga betah di rumah dan bisa bantuin jaga anak2, aamiin..

gambar diambil dari yayasanbabysitter.wordpress

gambar diambil dari yayasanbabysitter.wordpress

Bhakti Alam

Ga sah kalo belum foto di sini.. :)

Ga sah kalo belum foto di sini.. 🙂

Jalan-jalan lagi…
Kali ini dalam rangka mengisi liburan hari raya Idul Adha, skalian gantinya kado ultah Wildan.. Kalo dulu kakak2nya di ultah pertamanya dirayakan dengan pesta kecil2an, giliran anak bontot..kita jalan2 aja, lagian ayahnya juga ga bisa pulang di hari H nya.. 🙂
Kali ini jalan2nya ga usah jauh2, ke Bhakti Alam aja…cuma 2 jam dari Surabaya, skalian lanjut ke Probolinggo buat jemput eyang kung sama uti karena mau berangkat ke Bali jadi transit Surabaya dulu…

Ini kunjungan pertama kami ke sini, hanya mengandalkan petunjuk di jalan sama koneksi internet…alhamdulillah sampai juga, dan ga susah kok nyari lokasinya.. Bhakti Alam ini lokasinya di Kota Pasuruan, tapi lumayan sejuk tempatnya… buka tiap hari kecuali hari Senin, tapi kalo hari Senin nya hari libur nasional mereka tetap buka.. Tiketnya lumayan murah, weekdays Rp 30.000 weekend Rp 35.000 untuk yg tingginya di atas 85cm wajib bayar tiket masuk…

jembatan pintu masuk

jembatan pintu masuk

Begitu masuk setelah cek tiket, langsung ketemu jembatan yg dibangun di atas jurang…area aslinya sepertinya terpisah dan jembatan ini yg jadi penghubungnya… Setelah melewati jembatan kita langsung diminta nunggu di pos buat nunggu kereta dan pengunjung lain.. Jalan2 ke sini enak hemat tenaga, karena kita kelilingnya pake kereta yg ditarik pake macam mesin traktor.. Jadi kita tinggal duduk manis sambil menikmati pemandangan…

nunggu kereta datang..

nunggu kereta datang..

di atas kereta pun tetap narsis...

di atas kereta pun tetap narsis…

si mas pemandu

si mas pemandu

1 kereta bisa muat sampai kurang lebih 15 penumpang, dan tiap kereta ada 1 pemandu yg akan jelasin ke kita tanaman dan apa aja yg kita temui di sana selama perjalanan…
Pos pertama yg kita lewati adalah pengolahan susu, ada ternak sapi di sini… Dan hasil susunya mereka olah jadi minuman susu, yoghurt, keju, ice cream dan ada juga kerupuk susu… Di sini kita bisa nyicip kejunya gratis tapi kalo olahan yg lainnya harus beli.. 🙂

pose bareng si mooo

pose bareng si mooo

abis nyicip keju, yoghurt sama ice cream minta foto lagi..

abis nyicip keju, yoghurt sama ice cream minta foto lagi..

hasil jepretan Keysha, lumayan jadi bisa foto bareng ayah sama bundanya... :)

hasil jepretan Keysha, lumayan jadi bisa foto bareng ayah sama bundanya… 🙂

Pos kedua adalah kebun melon, di sini kita juga bisa nyicip hasil panen melonnya.. kecil2 buahnya tapi manis rasanya..dan Wildan doyan.. 🙂
Buat yg pengen bawa pulang buahnya, boleh tinggal pilih petik sendiri, timbang dan bayar..ya iyalah bayar masa’ minta gratisan..hahaha Harganya per kg Rp 20.000 lumayan mahal ya ternyata..

kebun melon..

kebun melon..

Setelah dari kebun melon, selanjutnya berhenti di kebun bunga dan kita turun di sini untuk perjalanan dengan keretanya..dan lanjut jalan kaki.. Selain kebun bunga area ini juga ada food court dan games area termasuk spot yg bagus buat foto2..
Bunga2 di sini juga ada yg dijual, murah meriah harga mulai dari Rp 5.000. Dan akhirnya tergoda juga buat belanja bunga2.. 🙂

ga bakal kehausan, tekonya segedhe ini..

ga bakal kehausan, tekonya segedhe ini..

hepiii bener nak..

hepiii bener nak..

belanja bunga..

belanja bunga..

Untuk foodcourtnya lumayan banyak pilihan makanannya, rasanya sih biasa aja…sayangnya kita udah capek foto2 pas di foodcourt. Ada live musik juga biarpun lagu2nya banyakan lagu2 dangdut dan lagu2 Jawa berasa di kawinan.. Di foodcourt sini juga tempat kita ambil susu gratis, jadi tiket yg kita beli itu bisa dituker sama susu di sini..

si moooo palsu

si moooo palsu

Dan sepertinya masih penasaran mau ke sini lagi, karena dapat bocoran dari si mas pemandu biasanya musim buahnya sekitar bulan Maret-April.. Penasaran pengen nyicip buah naga, kelengkeng dan durian (buah khas) hasil panen langsung dari pohonnya..
Yuuuuk mari… 🙂

akhirnya bisa foto bareng..

akhirnya bisa foto bareng..

go wesss

Postingan rada basi sih ini sebenarnya, tapi sayang kalo ga di posting.. 🙂
Udah 2 bulanan ini Keysha mahir naik sepeda dan yang bikin bundanya terkesima dia mau belajar sendiri…bundanya taunya dia udah bisa…. Jadi sejak mau lebaran idul fitri, eyangnya alias bapak sama ibuku kan udah balik ke Probolinggo jadi mau ga mau Keysha sama Alea di rumah sama eyang kung alias papanya suami… Dan kalo di rumah eyang kung nya dia banyak teman main dan saudara2 yang sepantaran, maklum anak2 kalo di rumah jarang main di luar rumah… Dan ternyata saudara2 dan teman2nya di sana lagi demam gowes ria…dan mereka udah pada bisa naik sepeda, kecuali anak gadisku…

Aq sih emang belum pernah ngajak Keysha buat belajar sepeda, selain jalanan di rumah itu rame juga sempet tenaga sama waktunya karena bundanya ini juga harus jaga plus nemeni adik2nya… Selama ini sih Keysha sama Alea kalo sepeda an ya di dalam rumah aja, mau di halaman juga tanahnya ga rata merekanya yg ogah…susah ngayuhnya katanya… 😀

Alhasil karena teman2nya udah pada bisa naik sepeda…tertantang juga ini si anak gadis buat belajar…hampir tiap hari dia pinjam sepeda sepupunya, karena sepeda sepupunya ini kecil jadi kakinya bisa nyampe.. Sedangkan sepeda Keysha di rumah lebih gedhe dan masih terpasang roda di kanan kirinya.. Emang sengaja sih dulu beliin sepedanya skalian..Aku soalnya ga suka sepeda2 plastik yg roda 3 trus ada besi yg buat dorong2 plus ada tombol2 musiknya itu… karena aku mikirnya pasti cuma bentar aja kepakai nya…begitu anaknya udah bisa jalan pasti ogah suruh naik.. Jadilah waktu ulang tahun ke 3 nya Keysha kami belikan sepeda… Dasar emak irit ga mau rugi, belinya skalian biar bisa dipake sampai umur 6-7tahun hahaha… Lah kan mumpung anaknya belum bisa protes… Begitupun waktu beliin sepeda buat Alea, kami sih memang beli sepeda roda 3 tapi yg bahannya dari besi biar awet dan bener aja sampe sekarang masih kuat bahkan dinaiki berdua sama Keysha & Alea…

collon_20140924143850

Kembali ke cerita belajar sepeda…saking semangatnya ini anak belajar sepeda tiap hari pulang ke rumah bilang kakinya capek dan pas dicek udah pada biru2 lebam kakinya…oalaaa ndhuk semangat bener belajarmu… Dan ternyata ga butuh waktu lama, cuma seminggu aja dia udah bisa… Bunda besok sepedanya dibawa ke rumah kung ya, aku mau sepedaan di sana tapi rodanya ini dilepas aku udah bisa… Bundanya sih rada2 ga percaya pas denger ceritanya, tapi setelah tanya kung nya ternyata beneran udah bisa, widiiih ikutan girang dengarnya…maklum bundanya baru bisa naik sepeda pas kelas 5 SD..hahaha

Kalo sekarang sih bundanya udah berani ngijinin sepedaan di jalan sebelah rumah tapi cuma pagi sama sore aja, malahan kadang juga naik sepedanya di halaman depan rumah.. biarpun banyak halang rintangnya…Soalnya udah mahir biar pun jalannya ga mulus…

collon_20140924133949

ku blacklist kau dengan bismillah

Sadis banget ya judulnya… 😀
Sebenarnya aku bukan tipe pendendam, tapi kan kalo ada orang yang entah sengaja atau ga sengaja memanfaatkan kebaikan orang kan bikin kesel ya…emang ada ya di sini yang ga kesel kalo ternyata kebaikan kita cuma dimanfaatin aja sama seseorang…*kirim jempol 2*

Jadi ceritanya minggu lalu, hari Sabtu malam2 lagi enak2nya selonjoran karena anak2 udah pada bobo..tiba2 hape bunyi ada panggilan dari no yang aku ga kenal..Awalnya cuma misscall ya udah aku cuekin aja, eh terus telpon lagi.. Akhirnya aku terima.. Suara perempuan.. Dia bilang, dia teman sekolahku waktu SD..setelah sebutkan nama, dan aku ingat nama itu tapi jujur kalo ditanya sekarang ketemu pasti aku udah lupa mukanya..

Lanjut deh dia tanya2 kabar sampai akhirnya dia cerita kalo anaknya yang masih umur 3 tahun habis jatuh waktu naik motor sama ayahnya. Dan ada pembekuan darah di otaknya, lanjut cerita kalo anaknya harus operasi dan dia ga punya biaya.. Dia bilang, dia sampai keliling datang ke rumah teman2 jaman sekolah dulu untuk minta bantuan, termasuk datang ke rumahku tapi kebetulan di rumah lagi ga ada orang dan dia ketemu sama saudaraku sebelah rumah sampai akhirnya dia dapat no hape ku.

Awalnya sih dia bilang mau pinjam uang, dengan alasan mau nebus obat anaknya karena anaknya harus minum obat dan harus kontrol seminggu 3x. Dia juga cerita sudah datang ke rumah temanku yang dokter untuk minta pertimbangan gimana seandainya kalo anaknya ga dioperasi… Yaaa namanya teman lagi susah mana tega ya kita mau kasih pinjaman, kalo ada ya maunya kita kasih aja semampu kita…Jadi dianya juga ga kepikiran buat balikin duit kita..

Kalo operasi pastinya butuh dana ga sedikit dong, dan pastinya kalo ga operasi anaknya juga ga mungkin sembuh. Soalnya aku punya sepupu, nah anaknya sama kasusnya sama yang diceritain temenku ini.. Di otaknya ada pembekuan darah akibat benturan dan anaknya jadi sering kejang sampai akhirnya anaknya harus operasi dan sekarang alhamdulillah udah sehat. Sampai akhirnya aku bilang, oke deh aku bantu..Coba aku koordinir aja barangkali ada teman2 yang lain bisa ikutan bantuin kamu..

Setelah aku konfirmasi ke salah satu teman yang dia bilang sempet ditelpon juga, dan ternyata teman yang aku konfirmasi meng-iya-kan kalo dia juga dicurhatin akhirnya aku broadcast ke beberapa group dan teman untuk koordinir bantuan dari mereka.. Tapi kok aku jadi curiga ya soalnya no rekening yang dia kasih bukan atas nama dia, dia sih bilangnya pinjam no rekening saudaranya.. Dan sempet diingetin juga sama suami, niat kamu baik…cuma hati2 aja, karena itu ada amanah uang dari teman2mu..

Cari aman akhirnya uang aku tranfer ke rekening ibu, biar nanti minta tolong ibu buat nyari rumahnya dan serahkan langsung ke yang bersangkutan. Kalo ketemu langsung kan bisa memastikan juga kondisi anaknya, dan ternyata anaknya baik2 saja…keliatannya sih sehat kata ibuku tapiiii emang dia hidupnya kekurangan, tempat tinggalnya ga layak.. Dan ternyata waktu ditawari ibuku untuk nganter anaknya kontrol ke dokter, dia nolak.. Sampai akhirnya dia telpon bilang, kalo anaknya emang sakit tapi 4 bulan yang lalu dan sempet dirawat, biaya perawatannya dia hutang dari saudaranya dan sekarang dia butuh uang buat bayar hutang ke saudaranya itu…Dan anaknya sekarang cuma disuruh dokter untuk minum vitamin ajah…

Keseeeeel, bukan..bukan karena aku ga ikhlas karena ngebantu dia…karena nyatanya dia emang butuh bantuan, emang kekurangan… Tapi ada uang teman2 yang lain, yang akhirnya mereka rela mengulurkan tangan karena ceritaku.. Mungkin dia cuma berbohong sama aku, tapi aku… Dan buat aku alasan dia kekurangan dan butuh bantuan ga bisa dijadiin alasan juga buat dia ngarang cerita macam ini…Ga harus gini juga kan caramu meminta bantuan, pake bawa2 anak sakit dan butuh dana buat operasi…:(

Akhirnya uang yang sudah terlanjur terkumpul itu aku minta ibuku untuk kasih buat dia separuh tunai dan separuh yang awalnya mau buat ngajak anaknya kontrol ke dokter *tapi dianya ga mau dengan alasan anaknya udah sehat* aku minta ibuku untuk belanjain keperluan anak2nya..

Aku pikir cukup sampai di situ, eh tapi kok dia jadi sering2 telpon..hampir tiap hari, kalo ada yg penting sih gpp nah ini ngobrol ga penting..Selain akunya juga ga ada waktu buat ngeladeni dia *rempooong cin di rumah ngurus anak 3 sendirian* aku kan juga mikir ngapain sih telpon2 ngabisin pulsa… Dan hari ini dong dia sms lagi bilang mau pinjem uang lagi… Maaf ya… sekali lagi maaf, bismillah dengan terpaksa aku masukin namamu ke blacklist number, aku cuma ga bisa terima kalo ada orang yang memanfaatkan kebaikan orang lain…bohong dengan berbagai alasan, termasuk itu alasan kepepet… *usir cantik aja teman macam ini huuuussss sanaaaaaa…*