ku blacklist kau dengan bismillah

Sadis banget ya judulnya… 😀
Sebenarnya aku bukan tipe pendendam, tapi kan kalo ada orang yang entah sengaja atau ga sengaja memanfaatkan kebaikan orang kan bikin kesel ya…emang ada ya di sini yang ga kesel kalo ternyata kebaikan kita cuma dimanfaatin aja sama seseorang…*kirim jempol 2*

Jadi ceritanya minggu lalu, hari Sabtu malam2 lagi enak2nya selonjoran karena anak2 udah pada bobo..tiba2 hape bunyi ada panggilan dari no yang aku ga kenal..Awalnya cuma misscall ya udah aku cuekin aja, eh terus telpon lagi.. Akhirnya aku terima.. Suara perempuan.. Dia bilang, dia teman sekolahku waktu SD..setelah sebutkan nama, dan aku ingat nama itu tapi jujur kalo ditanya sekarang ketemu pasti aku udah lupa mukanya..

Lanjut deh dia tanya2 kabar sampai akhirnya dia cerita kalo anaknya yang masih umur 3 tahun habis jatuh waktu naik motor sama ayahnya. Dan ada pembekuan darah di otaknya, lanjut cerita kalo anaknya harus operasi dan dia ga punya biaya.. Dia bilang, dia sampai keliling datang ke rumah teman2 jaman sekolah dulu untuk minta bantuan, termasuk datang ke rumahku tapi kebetulan di rumah lagi ga ada orang dan dia ketemu sama saudaraku sebelah rumah sampai akhirnya dia dapat no hape ku.

Awalnya sih dia bilang mau pinjam uang, dengan alasan mau nebus obat anaknya karena anaknya harus minum obat dan harus kontrol seminggu 3x. Dia juga cerita sudah datang ke rumah temanku yang dokter untuk minta pertimbangan gimana seandainya kalo anaknya ga dioperasi… Yaaa namanya teman lagi susah mana tega ya kita mau kasih pinjaman, kalo ada ya maunya kita kasih aja semampu kita…Jadi dianya juga ga kepikiran buat balikin duit kita..

Kalo operasi pastinya butuh dana ga sedikit dong, dan pastinya kalo ga operasi anaknya juga ga mungkin sembuh. Soalnya aku punya sepupu, nah anaknya sama kasusnya sama yang diceritain temenku ini.. Di otaknya ada pembekuan darah akibat benturan dan anaknya jadi sering kejang sampai akhirnya anaknya harus operasi dan sekarang alhamdulillah udah sehat. Sampai akhirnya aku bilang, oke deh aku bantu..Coba aku koordinir aja barangkali ada teman2 yang lain bisa ikutan bantuin kamu..

Setelah aku konfirmasi ke salah satu teman yang dia bilang sempet ditelpon juga, dan ternyata teman yang aku konfirmasi meng-iya-kan kalo dia juga dicurhatin akhirnya aku broadcast ke beberapa group dan teman untuk koordinir bantuan dari mereka.. Tapi kok aku jadi curiga ya soalnya no rekening yang dia kasih bukan atas nama dia, dia sih bilangnya pinjam no rekening saudaranya.. Dan sempet diingetin juga sama suami, niat kamu baik…cuma hati2 aja, karena itu ada amanah uang dari teman2mu..

Cari aman akhirnya uang aku tranfer ke rekening ibu, biar nanti minta tolong ibu buat nyari rumahnya dan serahkan langsung ke yang bersangkutan. Kalo ketemu langsung kan bisa memastikan juga kondisi anaknya, dan ternyata anaknya baik2 saja…keliatannya sih sehat kata ibuku tapiiii emang dia hidupnya kekurangan, tempat tinggalnya ga layak.. Dan ternyata waktu ditawari ibuku untuk nganter anaknya kontrol ke dokter, dia nolak.. Sampai akhirnya dia telpon bilang, kalo anaknya emang sakit tapi 4 bulan yang lalu dan sempet dirawat, biaya perawatannya dia hutang dari saudaranya dan sekarang dia butuh uang buat bayar hutang ke saudaranya itu…Dan anaknya sekarang cuma disuruh dokter untuk minum vitamin ajah…

Keseeeeel, bukan..bukan karena aku ga ikhlas karena ngebantu dia…karena nyatanya dia emang butuh bantuan, emang kekurangan… Tapi ada uang teman2 yang lain, yang akhirnya mereka rela mengulurkan tangan karena ceritaku.. Mungkin dia cuma berbohong sama aku, tapi aku… Dan buat aku alasan dia kekurangan dan butuh bantuan ga bisa dijadiin alasan juga buat dia ngarang cerita macam ini…Ga harus gini juga kan caramu meminta bantuan, pake bawa2 anak sakit dan butuh dana buat operasi…:(

Akhirnya uang yang sudah terlanjur terkumpul itu aku minta ibuku untuk kasih buat dia separuh tunai dan separuh yang awalnya mau buat ngajak anaknya kontrol ke dokter *tapi dianya ga mau dengan alasan anaknya udah sehat* aku minta ibuku untuk belanjain keperluan anak2nya..

Aku pikir cukup sampai di situ, eh tapi kok dia jadi sering2 telpon..hampir tiap hari, kalo ada yg penting sih gpp nah ini ngobrol ga penting..Selain akunya juga ga ada waktu buat ngeladeni dia *rempooong cin di rumah ngurus anak 3 sendirian* aku kan juga mikir ngapain sih telpon2 ngabisin pulsa… Dan hari ini dong dia sms lagi bilang mau pinjem uang lagi… Maaf ya… sekali lagi maaf, bismillah dengan terpaksa aku masukin namamu ke blacklist number, aku cuma ga bisa terima kalo ada orang yang memanfaatkan kebaikan orang lain…bohong dengan berbagai alasan, termasuk itu alasan kepepet… *usir cantik aja teman macam ini huuuussss sanaaaaaa…*

Iklan

23 pemikiran pada “ku blacklist kau dengan bismillah

    • sebelumnya udah sempet aku blacklist, sampai akhirnya ada bbrp kali no dia masuk di log panggilan…kok ga tega akhirnya aku hapus dari list blacklist..tapi kok dianya makin ngelunjak…ya udah deh yuuuuk lanjut blacklist lagi aja… 😀

    • iya dan hari ini sudah ada 2 orang lagi teman yg menawarkan bantuannya, tapi terpaksa aku tolak dan aku ceritakan kalo kondisi anaknya baik2 saja…untungnya sih ibuku sempet datang langsung , kalo ga kan ga bakal ketauan kalo anaknya ternyata baik2 aja…

  1. Gw setuju Ra buat ngeblacklist dia. Kalo misalkan dia emang butuh duit kenapa gak dengan nawarin apapun hasil usahanya dia ato nawarin jasanya bantu-bantu de esbe de esbe… Semoga dia bisa segera sadar ya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s