refreshing murah meriah (3)

Udah part 3 nih, alternatif refreshing murah meriah di Surabaya. Kali ini adalah…
Hutan Mangrove Wonorejo

Hutan mangrove, Wonorejo

Hutan mangrove, Wonorejo

2

Sebenarnya sudah lama punya niat ngajak anak2 ke sini, cuma ada saja acara yang akhirnya bikin gagal rencana. Sampai akhirnya, karena bingung mau ngajak anak2 main kemana lagi..ke mall juga bosen..akhirnya suami ngajak main ke hutan mangrove. Meskipun sempat nyasar juga, karena dikira suami ada jalan alternatif selain lewat kampus Stikom. Sebenarnya ada, cuma kitanya yang ga tau jalan tembusnya yang mana, waktu tanya orang jualan di pinggir jalan ternyata harus putar balik. Kami udah kejauhan kalau mau lewat jalan tembusannya. Daripada putar balik mending balik ke Merr aja deh lewat Stikom aja… Kalau lewat Merr dan kampus Stikom memang lebih banyak petunjuknya. Cuma yang agak bingung malah dekat2 lokasi karena dibangun perumahan juga, jadi bingung akses jalannya yang mana. Untung saja ada mobil di depan kami yang sepertinya juga sama2 bingung cari lokasinya..jadi berasa punya teman berpetualang…hahaha

Dan sampailah kami di sini…

Welcome to mangrove forest...

Welcome to mangrove forest…

Di sini terbagi 2 lokasi, yang satu jalan papan tempat yang cocok buat foto2 narsis.. 😀

ayah bunda narsis dulu ya nak.. :)

ayah bunda narsis dulu ya nak.. 🙂

5

Lokasi yang lain adalah dermaga tempat antri untuk naik perahu yang akan membawa kita ke hutan bakau di tepi laut. Berasa bukan di Surabaya.. Karena benar2 menikmati pemandangan kanan kiri dari atas perahu jadi lupa mau foto2..

Jalan menuju dermaga

Jalan menuju dermaga

Dermaga..nunggu penumpang, buat naik perahu..

Dermaga..nunggu penumpang, buat naik perahu..

Untuk naik perahu, harga tiketnya untuk dewasa @Rp 25.000, anak2 @Rp 15.000 dan balita free…

yang hepi...diajakin naik perahu...

yang hepi…diajakin naik perahu…

Turun dari perahu kita lanjut jalan melewati hutan bakau.. Tapi sayangnya sepanjang perjalanan di hutan bakau ini menuju ke gazebo tepi laut sangat ga nyaman. Banyak sampah di kiri kanan, jalanan dari bambu yang mulai rapuh dan sepi pastinya. Emang paling enak kalau ke sini rame2, jadi seru… Dan jangan lupa bawa makanan dan minuman kalau ga mau kehausan dan kelaparan. Karena di area ini ga ada orang jualan, tapi jangan lupa sampahnya jangan asal buang. Di gazebo ada tempat sampah kok. Untungnya sih toilet di sini masih bersih, kalau ga… bisa gawat urusan buang hajat ini, karena lokasinya jauh di tepi laut..

jalanan menuju gazebo, kiri kanan banyak sampah...

jalanan menuju gazebo, kiri kanan banyak sampah…

Gazebo..tempat menikmati angin laut...

Gazebo..tempat menikmati angin laut…

Kalau ke sini sih mending pagi sekalian jadi siang udah bisa pulang, karena kalau udah siang panasnya mulai menyengat. Dan lokasi ini cuma dibuka sampai jam 5 sore, karena belum terlalu ramai pengunjung sepertinya cuma dibuka waktu weekend saja. Kalau mau ke sini sih saranku cari teman yang banyak, kalau ga rombongan alias ramai2 ke sini kurang seru apalagi lokasi setelah turun dari perahu menuju gazebo, sepiiii…

Yang belum punya acara buat weekendnya dan bosen mau main ke mall yuuuuk mari dicoba jalan2 ke sini…

15

13

14

batu akik fever

Ada yang ikutan demam ga..? Dimana2 pada rame urusan si batu akik ini, asal ada bapak2 lagi ngumpul pasti pada pamer jari2, pada gosok2 cincinnya ke celana..hahaha
Gara2 demam batu akik ini banyak orang yang memanfaatkan hobinya, yg awalnya cuma kolektor jadi seller. Ga cuma jualan offline alias langsung ketemu tapi udah mulai jualan online juga. Jujur sih kalau urusan belanja online batu akik kok ngeri ya, mulai takut batunya palsu, ditipu seller sampai barang ga diterima entah karena emang ga pernah dikirim atau mungkin ada kurir nakal. Mana kan harga si batu2 ini juga lagi melambung, ga sedikit mesti keluarin uang kalau sampe ditipu kan bikin sakit hati ya…

Apa kabar suami saya…? iya suami juga ikutan kena virusnya, bukan tanpa alasan sih karena memang dari keluarganya pada suka koleksi batu terutama dari almarhumah mama. Jadi sebelum booming batu akik sebetulnya suami sudah punya koleksi beberapa batu2, sebagian besar sih dari dikasih keluarga. Sampai akhirnya ketika si batu2 ini mulai nge-hits langsung deh bongkar brankas nyari batu2nya yang udah lama ga disentuh…

Dan sekarang makin banyak aja koleksinya, gara2 emang teman2nya di daerah banyak jadi seringnya ya tuker2an. Di sana yang murah apa, yang bagus apa minta tolong deh sama temannya untuk beliin. Tapi ntar kalau ada yg suka sama punya dia, ya dijual..lumayan kan kalau laku… Tapi beda urusan kalau yang ngomong saudara ya dikasih aja sama dia..oalaaa suamiku baiknya dirimu… 🙂 Kalau diingetin untuk stop koleksi, stop beli2 bebatuan… Ini dia alasan suami, kalaupun sekarang ga laku yank ini bisa jadi warisan buat anak2 nanti.. Karena nanti makin langka, harganya makin mahal. Batu ga bisa diternak, ga bisa dibudidaya dan ga bakalan mati kaya’ ikan lohan ataupun tanaman gelombang cinta yang dulu juga nge hits dan harganya selangit… Baiklaaaah….

(sebagian) koleksi batu suami

(sebagian) koleksi batu suami

Udah 2 bulan ini kalau suami lagi pulang ke Surabaya kami jadi punya tujuan baru buat jalan2, pasar batu akik.. Kalau ga ke Jl. Kayun pasti mintanya ke daerah pasar turi, belakang kantor PMK. Pengalaman pertama masuk situ, takjub… Ini orang sebanyak ini pada ribut ngurusi batu, mulai potong, poles, transaksi jual beli batu ataupun ikat/ring nya sampai cuma liat2 aja. Dan yang bikin shock waktu suami mau potong sama poles bongkahan bacan, awalnya nanya biaya sama berapa lama prosesnya.. Dibilang cuma 50ribu kurang lebih 3hari..eeeeh lah kok tau itu bongkahan bacan dia galau kasih harga, oww kalau bacan 150ribu pak.. Dan gara2 bongkahannya bisa untuk 2 batu, dia minta 100ribu per batu…Gilaaaaa, ga jadi..yuuuk mari balik kanan maju jalan.. Dari situ coba pindah ke Jl. Kayun, ada sih yang biayanya cuma 50ribu tapi baru selesai sebulan hahaha keburu hilang bacanmu suamiku… Batu oh batu, kamu sukses bikin orang galau… 😀

Sekitar sebulan yang lalu, waktu ga sengaja bongkar laci lemari nyari kuas make up buat rias anak gadis buat lomba eeeh lah kok malah ketemu batu dalam plastik. Sempet bingung juga ini batu darimana karena laci itu juga jarang dibuka isinya juga printilan2 ga penting. Lah kok ada ada bungkusan batu di bawah sendiri..Punya almarhumah mama kok kaya’nya ga mungkin, karena lemari itu udah kami pakai sejak kami nikah dan aku juga sempet beresin isi laci itu. Dan setelah dapat itu batu beberapa hari aku mimpi ga enak, mimpi serem hampir tiap malam sampai 3x. Mimpi yang ga jauh2 dari urusan mati. Sempet tanya sana sini, katanya sih..udah ga usah dipikir berdoa aja, dibuat jadi baik aja mimpinya buruk tapi artinya bagus..di aamiin i aja lah daripada kepikiran…

rubi oh rubi... ini dia batu yg tak bertuan...

rubi oh rubi… ini dia batu yg tak bertuan…

Ada yang juga koleksi batu akik, ikutan kena batu akik fever…? sharing yuuuk pengalaman seru sama si batu akik… mumpung lagi nge-hits..hahaha