batu akik fever

Ada yang ikutan demam ga..? Dimana2 pada rame urusan si batu akik ini, asal ada bapak2 lagi ngumpul pasti pada pamer jari2, pada gosok2 cincinnya ke celana..hahaha
Gara2 demam batu akik ini banyak orang yang memanfaatkan hobinya, yg awalnya cuma kolektor jadi seller. Ga cuma jualan offline alias langsung ketemu tapi udah mulai jualan online juga. Jujur sih kalau urusan belanja online batu akik kok ngeri ya, mulai takut batunya palsu, ditipu seller sampai barang ga diterima entah karena emang ga pernah dikirim atau mungkin ada kurir nakal. Mana kan harga si batu2 ini juga lagi melambung, ga sedikit mesti keluarin uang kalau sampe ditipu kan bikin sakit hati ya…

Apa kabar suami saya…? iya suami juga ikutan kena virusnya, bukan tanpa alasan sih karena memang dari keluarganya pada suka koleksi batu terutama dari almarhumah mama. Jadi sebelum booming batu akik sebetulnya suami sudah punya koleksi beberapa batu2, sebagian besar sih dari dikasih keluarga. Sampai akhirnya ketika si batu2 ini mulai nge-hits langsung deh bongkar brankas nyari batu2nya yang udah lama ga disentuh…

Dan sekarang makin banyak aja koleksinya, gara2 emang teman2nya di daerah banyak jadi seringnya ya tuker2an. Di sana yang murah apa, yang bagus apa minta tolong deh sama temannya untuk beliin. Tapi ntar kalau ada yg suka sama punya dia, ya dijual..lumayan kan kalau laku… Tapi beda urusan kalau yang ngomong saudara ya dikasih aja sama dia..oalaaa suamiku baiknya dirimu… 🙂 Kalau diingetin untuk stop koleksi, stop beli2 bebatuan… Ini dia alasan suami, kalaupun sekarang ga laku yank ini bisa jadi warisan buat anak2 nanti.. Karena nanti makin langka, harganya makin mahal. Batu ga bisa diternak, ga bisa dibudidaya dan ga bakalan mati kaya’ ikan lohan ataupun tanaman gelombang cinta yang dulu juga nge hits dan harganya selangit… Baiklaaaah….

(sebagian) koleksi batu suami

(sebagian) koleksi batu suami

Udah 2 bulan ini kalau suami lagi pulang ke Surabaya kami jadi punya tujuan baru buat jalan2, pasar batu akik.. Kalau ga ke Jl. Kayun pasti mintanya ke daerah pasar turi, belakang kantor PMK. Pengalaman pertama masuk situ, takjub… Ini orang sebanyak ini pada ribut ngurusi batu, mulai potong, poles, transaksi jual beli batu ataupun ikat/ring nya sampai cuma liat2 aja. Dan yang bikin shock waktu suami mau potong sama poles bongkahan bacan, awalnya nanya biaya sama berapa lama prosesnya.. Dibilang cuma 50ribu kurang lebih 3hari..eeeeh lah kok tau itu bongkahan bacan dia galau kasih harga, oww kalau bacan 150ribu pak.. Dan gara2 bongkahannya bisa untuk 2 batu, dia minta 100ribu per batu…Gilaaaaa, ga jadi..yuuuk mari balik kanan maju jalan.. Dari situ coba pindah ke Jl. Kayun, ada sih yang biayanya cuma 50ribu tapi baru selesai sebulan hahaha keburu hilang bacanmu suamiku… Batu oh batu, kamu sukses bikin orang galau… 😀

Sekitar sebulan yang lalu, waktu ga sengaja bongkar laci lemari nyari kuas make up buat rias anak gadis buat lomba eeeh lah kok malah ketemu batu dalam plastik. Sempet bingung juga ini batu darimana karena laci itu juga jarang dibuka isinya juga printilan2 ga penting. Lah kok ada ada bungkusan batu di bawah sendiri..Punya almarhumah mama kok kaya’nya ga mungkin, karena lemari itu udah kami pakai sejak kami nikah dan aku juga sempet beresin isi laci itu. Dan setelah dapat itu batu beberapa hari aku mimpi ga enak, mimpi serem hampir tiap malam sampai 3x. Mimpi yang ga jauh2 dari urusan mati. Sempet tanya sana sini, katanya sih..udah ga usah dipikir berdoa aja, dibuat jadi baik aja mimpinya buruk tapi artinya bagus..di aamiin i aja lah daripada kepikiran…

rubi oh rubi... ini dia batu yg tak bertuan...

rubi oh rubi… ini dia batu yg tak bertuan…

Ada yang juga koleksi batu akik, ikutan kena batu akik fever…? sharing yuuuk pengalaman seru sama si batu akik… mumpung lagi nge-hits..hahaha

Iklan

14 pemikiran pada “batu akik fever

    • iya sama mbk non..dan yang sering bikin aq pengen ngakak, kalo liat bapak2 pake cincinnya lebih dari 1 di 1 tangan.. pasti koleksinya banyak dan ga mau rugi kl ga dipake.. 😀

  1. Wah Ra. Bapak ku dulu kan seneng banget. Nah gegara itu bikin aku gak seneng euy. Hahaha. Pas ditawarin temenku sebongkah batu warma ijo gw iseng nanya harganya. 200 jeti. Wkwkwkwwk.

    • waduuuuh….itu mah aji mumpung bener ya kasih harga segitu…untungnya suami sih masih waras, dia ogah kalo harganya mahal2…kalo orang jaman dulu kan emang suka koleksi ya mas Dan, jadi rata2 pasti punya sebiji 2 biji.. 😀

  2. wah abis ini bisa jualan batu akik nih. hahaha.
    bokap gua dari dulu suka ama batu2an begini. koleksinya banyak banget, gak tau mau diapain 😛

    • bukan Qoni… Bagus malah hampir ga pernah buka laci itu, dia sih ngiranya itu punya mama dulu tapi kok aneh baru ketemu skrg padahal itu lemari udah lama tak pakai dan tiap beres2 ga pernah ada apa2..dan plastiknya msh bagus..

  3. Aku nggak ikutan demam akik, tapi sejak dulu nyimpen kalung orgonite 3 biji. Kalau orgonite termasuk batu akik nggak mbak?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s