bess resort & waterpark

20140808_133323

Liburan ituuu..emang slalu bikin nagih ya… Dan ternyata slesai cuti bersama lebaran lanjut ambil cuti tahunan itu bikin males pasca cutinya hahahaha…

Karena biasanya kalo suami pulang slalu ditinggal kerja karena slalu ga bisa ambil cuti karena ada tanggungan kerjaan..akhirnya kemarin sukses juga ambil cuti…Setelah slesai cuti bersama lebaran, masuk buat halal bihalal besoknya libur lagi donk dan masuk senin minggu depannya….

Emang udah niat mau ngajak anak2 jalan2, nyari tempat yg ga terlalu jauh, yg nyaman..yg ga perlu2 kemana2 pun di penginapan udah cukup fasilitas buat anak2 main dan ayah bundanya juga bisa nyante2 momongnya…

Akhirnya setelah cari2…dapatlah Bess Resort & Waterpark, lokasinya di Lawang-Malang…ini masih di kabupaten Malang, seberangnya Bakpo Telo.. Cukup mudah kok nyari lokasinya banyak penunjuk jalannya.. Lokasinya sendiri ada di kawasan perumahan Malang Anggun Sejahtera.. Tempatnya sih kami suka masih hijau seger…apalagi pas masuk kamar trus buka pintu teras belakang…huaaaaa bisa denger suara aliran sungai dari kamar…

Cottage jati

Cottage jati

Hip...hip...horeeeee....

Hip…hip…horeeeee….

Ambil kamar family triple, dengan 3 twin bed…2 twin bed yuuuk mari kita geser biar lega..maklum pasukannya 3 krucil dan yg 1 masih baby kalo bed nya kecil bisa terjun bebas anak lanangku..hahaha

Gara2 deket parkir mobil lobi anak2 udah liat waterpark…
Langsung aja begitu masuk kamar udah ngerengek minta main air…oia untuk masuk waterparknya free..jadi bisa main air sepuasnya…

Di sebelah waterpark tempat main anak2 juga ada kolam renang buat dewasa, view nya kereeen…pengen nyebur juga sih tapi gara2 baju renang ga dibawa masih di tas dan karena bawa Wildan juga takut ribet kalo mau bilas2nya..ya sudahlah harus rela main air aja di pinggir kolam…

Ini pertama kalinya ngajak Wildan berenang dan sukses meluncur nyemplung ke air sama ayahnya..hahaha gara2 ban yg dinaiki malah keguling pas meluncur…

Dan ternyata urusan main air ini anak2 ga puas cuma main sore harinya..padahal udah mandi pagi…main di playground dan lanjut sarapan…eh lah kok minta nyebur lagi… Bertiga aja deh si ndhuk sama ayah, bunda e mau leyeh2 aja di kamar sama si tole…soalnya itu jam bobo nya Wildan juga daripada rewel…

Pool view

Pool view

Waterpark

Waterpark

Meluncur...

Meluncur…

Playground

Playground

Tadinya abis dari sini mau lanjut Batu, pengen ke museum angkut..tapi gara2 macetnya dari kluar hotel sampe Singosari masih aja padat merayap…pilih puter balik aja deh daripada nyampe Batu kesiangan dan ga puas main2nya…

Mending kita ke Suroboyo Carnival aja lagi….Udah mirip BNS di Batu kok… Belum sempet posting juga, masih kumpulin foto2nya…Ga ada foto2 itu jadi bikin malas mau posting ternyata…hahaha

refreshing murah meriah (2)

Setelah posting refreshing murah meriah part 1 maka ini ada part 2 nya…
Karena minggu kemarin hari kerjanya serasa balita yg lagi sekolah di play group, sehari masuk sehari libur..jadilah ini the krucils udah ngerengek aja minta jalan2 padahal kan itu tanggal tua, yess

Jadi yuuuk mari kita jalan2nya ke taman aja… Kali ini pilihan kami ke taman prestasi..

collon_20140529103944

Karena pertama kali ke sini waktu Keysha sama Alea lomba mewarnai dan kolase, dan abis lomba udah males mau keliling karena udah capek dan bawa baby Wildan yang udah mulai ngerengek di gendongan mau bobo.. Setelah beberapa kali ngebujuk si ndhuk, akhirnya mereka luluh juga setelah kami janjiin untuk ke sini lagi di kemudian hari..

Ternyata taman ini cukup luas juga, tapi asri adem.. Tanamannya juga terawat, bersih dan banyak mainannya… Jadi anak2 juga ga bosen berlama2 di sini.. Replika pesawat tempur, ayunan, jungkat jungkit, perosotan, arena outbond dan ada jembatan gantung juga dermaga..lumayan bisa buat tempat foto2..*tetep narsis*

collon_20140529105204

Di sini kita juga bisa cobain keliling sungai naik perahu *ini efek mau naik perahu di pantai kenjeran ato hutan mangrove belum kesampaian*. Dan yang penting naik perahu di sini murmer, tiketnya cuma Rp 4.000,- aja per orang..di bawah 2 tahun masih gratis…asyik..asyik…
Jadi kita ga perlu jauh2 ke pantai Losari lagi ya ndhuk untuk naik perahu kaya’ gini.. Soalnya pertama kali naik perahu di pantai Losari dan si ndhuk ga mau balik minta naik terus… 🙂

collon_20140529104510

Dermaganya bagus terbuat dari papan dan tempat duduknya lucu, dari kayu2 kecil yg diikat dan yg penting tempatnya bersih.. Satu kali angkut lumayan banyak ini penumpangnya bisa sampe 20 an orang dewasa, kalo sama anak2 bisa sampe 30 orang deh kaya’nya.. Sungainya lumayan bersih meskipun airnya ga jernih. Dan pemandangan sepanjang aliran sungai ini lumayan bikin segar mata.. Karena sepanjang aliran sungai ini juga dibuat taman2 kecil, ada juga patung suro dan boyo..

Dan lagi2 giliran mau pulang si ndhuk ogah, karena mereka maunya jalan dari ujung sampai ujung… Tapi ini si anak bontot udah mulai rewel lapar campur ngantuk kaya’nya.. Lah abisnya disuapin sebelum berangkat dia ogah… Yuk mari jurus rayuannya dikeluarkan, kapan2 kita ke sini lagi ya ndhuk tapi nanti parkirnya di tengah aja jadi kita jalannya ke arah yg lain yg belum kita liat.. Dan ternyata ampuuh…

Yang belum pernah ke sana bisa dicoba main ke taman prestasi, datang lebih pagi biar bisa puas kelilingnya… Alternatif refreshing murah meriah dan yg penting hati senaaang.. Alhamdulillah… 🙂

tips pergi/jalan2 dengan anak/bayi

Mau sok-sok an ah bikin postingan tips ala banni family.. 🙂 Yaaa berhubung kami ART-less jadi kalo mau kemana2 ya pasti rombongan semua krucils ikut..jadi harus kudu wajib smuanya disiapkan sendiri dan dibawa sendiri. Jadi apa yg mau dibawa harus benar2 diliat emang butuh buat dibawa ato ga..daripada buang2 energi buat nyiapin dan bawa tapi ga kepake kan rugi…

Setelah melewati tahap nggendong nggembol (gendong anak dan hamil), nggandeng nggendong (gandeng dan gendong anak) dan lanjut nggandeng nggendong nggembol (gandeng dan gendong anak plus hamil). Rasanya udah pantes lah ya bikin tips2…*sok* hahaha  

Oke, yuuk mari kita bahas satu per satu tips saat pergi/jalan2 bawa anak/bayi…

1. Penting banget untuk tau jam tidur anak/bayi, buat kami ini sebisa mungkin dihindari. Yang pertama karena percuma ngajak anak yg tidur jalan2, mana kadang suka rewel juga kan anak2 itu kalo mau tidur. Daripada bikin mood jalan2nya hilang mending hindari aja jalan2 di jam tidur anak/bayi, kecuali emang ga ada waktu lain buat pergi..ya nassiiib deeh..

2. Pergi/jalan2 saat jam makan anak/bayi.. Ini juga kadang kami hindari apalagi kalo bawa bayi yg masih MPASI..ribet soalnya, nyiapin bubur/puree nya, bawa2 tempat makannya, celemek dan siap2 baju ganti kalo belepotan..Tapi kalo anak udah bisa makan menu dewasa malah enak pergi/jalan2 di jam makan bisa skalian makan di luar..*modus*

3. Pergi/jalan2 dg bayi yg masih minum ASI, ga bakalan seribet bawa bayi yg minum sufor. Itulah salah satu alasan kenapa menyusui itu menyenangkan, terus sayang aku malas kalo kemana2 harus bawa termos dan kontainer susu. Dan yg terpenting buat ibu menyusui, pake baju yg nyaman biar ga ribet kalo mau bertugas.

nursing room @grand city mall

nursing room @grand city mall

4. Penting juga untuk tau kondisi lokasi tujuan..terutama kalo bawa bayi, akan lebih nyaman kalo di lokasi ada nursing room. Di nursing room kita bisa lebih nyaman untuk menyusui ato pun ganti popok bayi. Kalo aku sih untuk nyusui ga terlalu ribet harus ke nursing room biasanya butuhnya kalo mau gantiin popok. Karena kalo ga ada nursing room kasian bayinya kan kalo gantinya di atas washtafle.

5. Jangan lupa bawa barang2 keperluan anak/bayi. Kalo aku biasanya bawanya diapers 1-2 biji ini sih tergantung berapa lama kita pergi/jalan2nya, tisu basah, saputangan, baju ganti dan air putih. Untuk air putih ini biasanya buat kakak2nya kalo kehausan abis lari2an.

Wajib dibawa

Wajib dibawa

Nah itu dia 5 tips dari kami, semoga bermanfaat ya… Ada yg mau nambahin…??

aku cemburu…

collon_20140316031750

Sebenarnya udah lama banget pengen nulis ini, tapi selalu maju mundur takutnya nulis belum kelar keburu persediaan tisu abis buat lap air mata.. *lebay* Punya suami kerjanya jauh itu emang banyak menguras emosi dan air mata, eh tapi bukan karena jauhnya sih tapi emang aq nya aja yg sensi n cengeng. Karena dulu waktu masih kerja di sini aja jg udah gt apalagi jauh…  

Jadi kenapa donk tiba2 pengen nulis masalah C.I.N.T.A alias L.O.V.E ini… Gara2nya kapan hari di kantor ada kejadian istrinya tmn kantor datang ngadep ke bpk manajer buat nanyain suaminya, suaminya masih kerja di sini apa ga soalnya dah 3 bulan ga pulang, apaaaaaah??? Lah kmn juga si bpk ini kalo ga pulang ke rumah, sampai akhirnya jadi hot topic teman satu ruangan dan ada yg bilang kalo si bpk ini pulang ke rumah istri mudanya…    

Langsung kepikiran suami yg nun jauh di sana, yg ga pernah bisa liat dia pulang ke kos apa ga…karena kalo urusan pulang ke rumah kan emang 1-2bulan sekali *tergantung tanggal merah di kalender dan promo tiket pesawat*. Kalo boleh jujur sebenarnya aq ini tipe istri yg hobi cemburu, tapi ga sampe yg possesive..tapi emang ada ya istri yg ga cemburuan…kan katanya cemburu itu tandanya C.I.N.T.A. Apalagi kalo aq lg hamil rasanya kadar sensi ku makin meningkat seiring membesarnya perut, aq jd sering tengah malam tiba2 kebangun sambil nangis sesenggukan gara2 mimpi buruk. Kalo pas ada suami n ditanya kenapa nangis, malu mau jawab..lah wong mimpinya mimpi cemburu sm suami, kalo aq cerita malah diketawain ntar sama suami..ke-ge-er-an ntar dia, jadi ketauan kan kalo istrinya ini cinta mati sama dia.. 🙂

Tapi lama2 aq pikir2 capek juga ya kalo ngikutin pepatah “cemburu itu tanda C.I.N.T.A”. Hidup bawaannya ga tenang, jadinya malah otak isinya prasangka buruk n curiga terus. Rugi…mending mikir gimana caranya bisa nabung biar bisa liburan n senang2 sama suami n anak2..hahaha  

Gara2 LDM an sama suami ini juga, aq jadi sering dpt pertanyaan dari tmn2 “kamu ga takut suami mu pindah ke lain hati?” *amit..amit…gethok2 meja jangan sampe* Sebenarnya sih ini bukan masalah takut ato ga takut, kalo ditanya gitu sebenarnya jawabannya sudah pasti TAKUT, tapi kan menikah itu masalah komitmen..janji hati untuk saling menjaga kepercayaan satu sama lain dan ga main2 janjinya atas nama Alloh. Kalo urusan selingkuh, rasanya ga adil ya kalo jauh dekatnya kita sama pasangan jadi ukurannya.. Yang dekat aja juga banyak yg selingkuh dan yg jauh pun banyak juga yg tetap setia… Kalo emang hobi selingkuh mau dekat ato jauh ya tetap aja selingkuh…  

Sekarang yg penting adalah gimana caranya aq bisa memantaskan diri untuk jadi seseorang yg berharga di mata suami..supeeer sekali , bapak MT banget ini bahasanya.. Buatku kalo sampe ada suami/istri yg *amit amit* selingkuh ato kecantol cew/cow lain, berarti tuh orang udah ga ngerasa takut kehilangan pasangan dan anak2nya tentunya kalo udah ada anak.. Jadi, rasanya orang macam ini udah ga pantas untuk dijadikan sesuatu yg berharga yg bikin kita takut kehilangan..Kalo tuh orang ga takut kehilangan kita,  ngapain juga kita pusing2 mikirin takut kehilangan dia??? Dan rasanya moto ini lebih tepat untukku “cemburu itu tanda TAK PERCAYA”. Jadi selama aq percaya sama suami maka ga ada alasan untuk cemburu…bukan begitu???

dasar wong jowo

3 tahun yg lalu, kira2 bulan Februari *lupa pastinya tapi seingetku sih awal tahun* dan masih musim hujan juga.. Dapet undangan nikahan dari sepupunya teman kantor, karena sepupunya ini juga sempet jadi tenaga kontrak di kantor jadinya kenal meskipun ga dekat. Acaranya malam dan jauh pula lokasi gedungnya di Perak sana…Tadinya udah mau batalin datang aja karena kok hujan dari sore ga reda dan baru reda sekitar jam 7 malam. Tapi karena penasaran pengen tau gimana acara nikahan tradisi Arab yang konon katanya glamour… 🙂 Rencana awal yang tadinya mau bawa anak2, waktu itu Alea masih baby terpaksa dibatalkan… Takutnya di jalan hujan malah ribet dan untungnya waktu itu masih ART di rumah jadinya masih bisa nitip anak2 sebentar lagian juga anak2 masih sore udah pada tidur. Berangkatlah berdua sama suami naik motor dan ga lupa bawa 2 jas hujan, padahal juga biasanya bawa 1 aja buat berdua… 🙂  

Nasib pengendara motor, waktu udah dekat sama lokasi tanya2 penduduk sekitar situ ternyata kalo motor harus lewat jalan yg beda sama mobil…suami sih tau kalo jalannya untuk mobil tapi kalo motor ga tau. Setelah beberapa kali tanya2 akhirnya ketemu juga jalan masuknya dan ternyata seeeppppiiiii… 😦 Dari sini udah ngerasa ga enak, mana lampu jalannya juga remang2 dan abis hujan pula…pengendara motor lain pun nyaris ga ada yg lewat… Di jalan suami udah bilang, gedung di sini kok acaranya malam sih…kan kasian yg naik motor *macam kita* Jalanan sepi gini kan rawan, nanti jangan lama2 ya di sana biar pulangnya ga malam2.. Waktu di jembatan atas jalan tol suami sempet bunyiin bel beberapa kali dan berdua udah komat kamit sendiri ngerapal doa…asli deg2an…  

Begitu ketemu gedungnya, nyampe sana udah lumayan rame…acara juga udah dimulai. Mau masuk tapi kasian suami karena di dalam tamu cowok dan cewek dipisah, akhirnya nunggu ada teman dulu ajalah mau masuk..sementara di luar dulu sama suami. Setelah ada teman yg dateng dan mungkin itu satu2nya tamu yg aq kenal akhirnya kami masuk.. Ga lama setelah selesai makan aq langsung pamit, karena kepikiran sama pesan suami dan ingat jalanan sepi yg harus kami lewati untuk pulang…    

Nyampe parkiran motor ternyata ujan lagi, cuma gerimis sih tapi kan kalo perjalanan jauh lumayan basah. Akhirnya kami berdua pake jas hujan yg udah kami bawa dari rumah, dua2nya jas hujan kelelawar. Karena aq juga biasa pake jas hujan, karena biasa pake 1 untuk berdua. Jadilah jas hujan itu aq pake dan yg belakang ga aq duduki melainkan aq biarkan tergerai. Aq sih ga kepikiran kalo ternyata itu jas hujan lumayan panjang, karena itu jas hujan doreng macam punya tentara gitu. Keluar gedung sampe jalanan mau jembatan sih aman, begitu mau naik jembatan diingetin lagi sama suami…pegangan ya yank, belum sempet jawab lah kok tau berasa ada yg narik kepalaku ke bawah.. Breeeeet….tau2 badanku udah di jalan aja dan kepala udah dekat sama roda belakang motor. Teriak2 panggil2 suami, untungnya suami langsung berhenti dan kaget liat aq udah ga di atas motor. Astaghfirulloh…yank kenapa? Ini jas hujannya masuk roda belakang, ini jawab udah sama nangis 😦  

Cukup lama saya dan suami panik, karena ga bisa ngelepas jas hujan yg saya pakai. Suami mau bantuin ga ada yg pegangin motor, kalo motornya digeser badanku yg ketarik dan kesalahan kedua ku adalah aq pake ponco kepalanya jadinya ini bikin aq lebih susah mau ngelepas jas hujannya karena kepala terlalu mepet sama roda. Satu2nya cara adalah minta tolong orang untuk pegangin motor biar suami bisa bantu aq ngelepas jas hujan. Dan parahnya nunggu orang lewat kok ga ada, sampai akhirnya ada pengendara motor lewat dan dimintai tolong sama suami untuk pegangin motor dia ga mau…ya kami tau sih di situ mungkin rawan dan si pengendara motor ini juga takut kami hanya pura2 dan ada niat jahat sama mereka. Dan si pengendara motor cuma bilang saya cariin orang di sana sebentar ya buat bantuin, sambil berlalu.. Kemudian datang pengendara motor kedua, kali ini mereka boncengan 2 orang. Dan lagi2 ini si pengendara motor mau kabur dan berhasil di tahan sama suami. Pak, tolong…pegangi aja motor saya…saya mau bantuin istri saya ini jatuh kelilit jas hujan. Sampai akhirnya si Bapak ini mau juga bantu pegangi motor dan ga pake turun dari motornya… Iya kami tau, kalian pun pasti takut kami cuma pura2 dan ada niat jahat sama kalian..*poor us*  

Setelah di bantu suami, terlepas juga akhirnya lilitan jas hujan di leher. Dan si pengendara motor pun langsung pergi *siapa pun Anda terimakasih bantuannya, semoga Alloh membalas kebaikan Bapak*. Akhirnya dibantu suami untuk ke tepi jalan. Berkali2 ditanya suami, mana yg sakit, kamu beneran gpp, kita langsung ke RS aja ya… Tambah mewek di pinggir jalan, kalo dibilang sakit sih lumayan sakit di beberapa bagian,terutama  di pinggang sama kaki dan bener aja sandalku sampe putus tali2nya…makin nyesek rasanya soalnya itu kan sandal pemberian suami untuk peningset waktu nikahan. Sandal mah ga usah dipikir, nanti beli lagi…yang penting kamu ga kenapa2. Rasanya itu kata2 suami yg terakhir aq dengar sebelum akhirnya kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan pulang. Pulang dengan 1 jas hujan dan tanpa alas kaki…tapi tetap aja biarpun udah putus semua tali2nya itu sandal aq bawa pulang, padahal sebelumnya udah mau ditinggal sama suami.. 🙂  

Hikmahnya… harus lebih berhati2 naik motor dengan memakai jas hujan,  untungnya anak2 ga jadi dibawa dan dan untungnya lagi jatuhnya di tempat sepi…coba kalo di tempat rame *jalanan daerah perak kan banyak truk2 gedhe*, ngeriii bayanginnya…  

*dasar wong jowo, apes pun masih bisa bilang untung*

sumber : reviewofreligions.blogspot.com

sumber : reviewofreligions.blogspot.com

ekspresikan rasamu

Boleh dibilang aq ini orangnya cukup ekspresif, bahagia ya bisa ketawa lepas kalau sedih ya bisa nangis sampai mata bengkak.. *nangis kok bangga* tapi….aq bukan tipe orang yg mampu mengungkapkan isi hati secara gamblang. Kalau lagi marah, sedih ga sreg di hati aq lebih sering memilih untuk diam..iya diam dan ujung2nya kalau sudah ga tahan ya nangis. Begitu juga sama sayang, rasanya kok aneh gitu mau ngomongnya. Entah itu ke suami, orang tua ataupun ke anak2..apalagi di awal2 nikah dan punya anak..  

Dari analisaku sih, kaya’nya karena aq ada di lingkungan orang2 yang emang jarang banget bilang sayang satu sama lain. Kalau diinget2 rasanya ibu sama bapakku ga pernah bilang sayang sama anak2nya, aq tau bukan berarti mereka ga sayang..aq tau mereka sayang sama anak2nya tapi mungkin canggung mau ngomongnya. Dan bisa jadi karena mereka pun ga pernah dengar orang tua mereka (kakek nenek ku) bilang sayang ke mereka..  

Dari situ timbul lah niatan untuk memutus dan buang jauh2 rasa canggung ini, memang ga mudah ya mulai membiasakan hal baru, tapi apa salahnya dicoba.. Awalnya sih mulai memberanikan diri ngomong sayang ke suami, canggung sih..karena suami juga bukan tipe yg suka ngumbar kata2 sayang biarpun sm istrinya..kalau kata suami sih ga perlu banyak kata, yg penting tindakannya.. *baiklaaah* Dan aq masih saja terkesima kl liat teman kantor telpon sama suaminya, tiap kl mau nutup telpon ga lupa bilang “luv u”. Aq sih mikirnya lama2 apa ga hambar ya, jd berasa ga special gt kalimat itu di dengarnya, jadinya kurang greget gitu…  

Setelah hampir 7 tahun menikah, alhamdulillah udah ga canggung lg bilang sayang sama…suami.. *kebangetan kl hampir 7tahun msh aja canggung raaaa*Meskipun emang ga tiap kali nutup telpon lho ya, kan tadi dah bilang takut kurang greget jadinya…Biasanya sih bilang sayang kalau kangen, krn udah lama ga ketemu *modus biar suami cepet pulang* Abis dpt hadiah, dpt tranferan gajian *dan ga lupa bilang makasi donk* Suami lg sakit daaan i’m not beside him… *biar suami merasa istrinya msh perhatian meskipun jauh* Atoooo ya emang lg pengen bilang sayang aja…  

Kalau sama anak2, dari mereka masih di perut aq dah biasain ngajak ngobrol dan bilang sayang..Waktu mereka bayi pun, meski mereka belum bisa ngomong aq tetap aja ga pernah bosen bilang sayang ke mereka…dan tentu saja karena nantinya aq ingin  mereka ga canggung untuk bilang sayang sama bunda dan ayahnya. Dan ternyata kebiasaan ini telah membuahkan hasil, Keysha sama Alea sekarang sudah bisa bilang sayang tanpa aq harus bilang sayang dulu ke mereka… Dan biasanya ini jadi rutinitas kami sebelum tidur, setelah selesai dari kamar mandi, berdoa dan ditutup dg… I Luv U..I Luv U too bunda…cium pipi dan tiduuur. Indahnya….beban seharian langsung hilang kl udah ketemu momen ini…

surat pertama yg ditulis Keysha untuk ayah bundanya @14 Februari 2014. Ayah sama bunda cuma mau lihat surat ini dari sisi positifnya aja ya sayang, berarti sekarang kamu sudah mampu mengungkapkan perasaanmu lewat tulisan

surat pertama yg ditulis Keysha untuk ayah bundanya @14 Februari 2014. Ayah sama bunda cuma mau lihat surat ini dari sisi positifnya aja ya sayang, berarti sekarang kamu sudah mampu mengungkapkan perasaanmu lewat tulisan

baiti jannati

Rumahku..surgaku…
ya begitu lah pasti inginnya setiap keluarga, rumah jadi tempat yg nyaman untuk ditinggali, tempat berkumpul bersama anggota keluarga, tempat melepas penat, tempat berbagi suka dan duka…

Alhamdulillah masih dikasih rezeki sama Alloh untuk bisa tinggal di rumah sendiri, dan hari ini tepat 1 tahun kami menempatinya. Di awal menikah kami masih tinggal sama ortu, ortu suami tepatnya sampai akhirnya waktu hamil Keysha 6 bulan pindah ke rumah mama mertua yg sebelumnya dikontrak orang. Kalo sama rumahnya sendiri sih kami suka, adem dan tenang karena emang di gang kecil yg mobil ga bisa masuk dan pengendara motor pun harus turun.. Enaknya ya itu tadi ga bising, punya anak kecil pun aman mau lari2 keluar rumah…tapi ga enaknya kalo ada keluarga datang bawa mobil bingung mau parkir dimana, kalo pulang bawa barang banyak susah bawanya ke rumah. Untungnya sih rumah kami ga terlalu jauh dr jalan raya jadi kalo pun jalan sebentar juga udah nyampe. Selain itu kami juga ga suka sama lingkungannya, karena rumah2 yg kami lewati kebanyakan rumah yg dibangun seadanya karena emang bukan milik pribadi alias rumah sewa. Jadi penghuni nya pun ga terlalu peduli.

Kami tinggal di sana sekitar 3 tahunan, sampai akhirnya suami memutuskan untuk jual rumah. Setelah terjual kami pun kembali tinggal sama ortu suami sambil menunggu rumah baru selesai di bangun. Rumah baru ini juga dibangun di tanah mama mertua yg emang kata suami, dulu mama pengen banget anaknya bisa bangun rumah dan tinggal di situ. Alhamdulillah…di saat keluarga lain mungkin masih bingung nyari kontrakan ato bingung beli rumah yg mungkin bisa beli dg cicilan sampai berpuluh tahun dan itu pun dapetnya harus melipir agak jauh.. Kami bisa punya rumah yg akses kemana2 dekat dan alhamdulillah cicilan pun ga sampe berpuluh tahun insyaAlloh dah beres..

Rumah ini dibangun sekitar 6bulan, molor 2bulan dari jadwal seharusnya yg ditargetkan cuma 4bulan…Suka dukanya bangun rumah sendiri, sukanya sih kita bisa design sendiri mau seperti apa..bisa milih2 sendiri dan tau kualitas bahan yg digunakan. Dukanya…tiap 2minggu deg2an, iya deg2an brp lagi dana yg harus kami siapkan untuk 2minggu ke depan. Karena kami bangunnya pake jasa kontraktor dg sistem laporan per 2mingguan. Jadi tiap 2 minggu kami dapet laporan dari mereka, apa aja yg udah dikerjakan sisa dana di mereka berapa dan apa aja yg mau mereka kerjakan 2minggu ke depan serta berapa estimasi biaya untuk 2minggu ke depan.

Meski kami harus merogoh kantong dalam2, jual ini itu, pinjam sana sini demi rumah baru kami… Sampe hari ini pun kadang masih ga nyangka ternyata kami bisa, maturnuwun ya Alloh…kami yakin ini pasti karena campur tangan-Mu juga… Meski tidak selesai sepenuhnya, iya sampe hari ini pun rumah ini belum kami cat dan tembok pagar rumah juga masih seadanya..iya gara2 dana buat ngecat rumah terpaksa kami alihkan untuk bikin pagar keliling karena suami ga tenang ninggal istri dan anak2 di rumah tanpa pagar… 🙂 tapi setidaknya kami sudah tidak keujanan dan kepanasan..udah punya tempat berteduh yg nyaman…

Design dan proses pembangunan

Design dan proses pembangunan

20140206_165134

20140206_165320-1

Sukanya rumah ini punya halaman depan yg luas jadi bisa dipake anak2 main di luar dan ga terlalu dekat dg jalan…Soalnya di sini kendaraannya lumayan rame, apalagi rumah pojok macam ini yg dilewati di depan dan samping rumah..Bahkan sampe mlm pun masih ada aja kendaraan yg lewat. Dan untungnya tiap malam ada satpam yg jaga pas di samping rumah, karena ada portal yg hrs dijaga dan ditutup kl mlm…

Tidak ada yg berubah dari sejak awal kami tempati, kecuali halaman depan rumah yg sekarang sudah mulai hijau… Udah ada bunga2 di sana sini, pohon srikaya dan pisang yg ga pernah berhenti berbuah.. pohon pepaya dan rambutan yg belum tau kapan bisa nyicipin buahnya.. Ga sabar pengen liat gimana nanti kl rumah ini sudah di cat.. Ya Alloh mudah2an Engkau beri rezeki biar bisa ngecat rumah sama benerin tembok pagar, malu sih sebenarnya minta2 trs yaa… Tapi kalo bukan Engkau siapa lagi yg harus kami mintai pertolongan…

Semoga rumah kami jadi surga buat kami, Aamiin…