2014 in review

Asisten statistik WordPress.com menyiapkan laporan tahunan 2014 untuk blog ini.

Klik di sini untuk melihat laporan lengkap.

udah di penghujung tahun aja, dan udah bbrp bulan ini sepi postingan…mulai dari sinyal yg ga bersahabat, si sulung yg lagi ngadepin ujian pertamanya di SD, si bontot yg udah butuh pengawasan ekstra karena baru bisa jalan dan si tengah yg ga mau kalah cari2 perhatian bundanya..*lap keringet* dan ditambah adaptasi ada si mbak baru di rumah yg lumayan meringankan tugas rumah..*alhamdulillah*

Tahun baru, seperti biasa ga kemana2..di rumah aja nonton tivi sambil nunggu kembang api bertebaran di langit..itupun kalo ga keduluan tidur hahaha.. Tapi udah siap kembang api sendiri sih yg siap dinyalain sebelum anak2 tidur dan siapin cemilan buat nonton tivi…aseeeeek..aseeeek….

Welcome 2015

Semoga segalanya jadi lebih baik dari tahun ini, dan yg terpenting doanya paling kenceng ini…semoga suami bisa balik ke Surabaya…Aamiin *dibantu meng-aamiin-i ya…* makasi.. 🙂

Kamulah jodohku

Aamiin…
Judulnya ga mau kalah sama judul tayangan tivi yg siaran live kapan hari.. 😀
Tapi kali ini bukan mau ngomongin tentang cinta2 an, tapi mau ngebahas masalah ART alias asisten rumah tangga.

Jaman sekarang nyari ART yg bisa awet kerja sama kita itu rasanya susaaaah, ibarat kata kaya orang nyari jodoh.. Kalo ga jodoh ya bentar aja udah kabur.. Tapi ada juga yg kerjanya bagus..majikannya cerewet atau digaji ga terlalu mahal tapi si ART awet bener ngabdi sama si majikan.

Jadi inget cerita teman kantor yg ART nya udah ikut dia dari jaman dia kuliah sampai dia nikah dan sekarang anaknya udah umur 7 tahun, aku tanya juga gajinya standart2 aja..dan si ART malah sampai janji kalau pun dia berhenti kerja dari si majikan bukan karena dia mau kerja sama orang lain tapi pasti karena mau pulang kampung aja..
Ada juga si ibu2 yg cerita itu ART nya udah dari jaman anaknya masih kecil sampai sekarang dia punya cucu, itu ART masih ngabdi sama beliau. Dan ketika si ibu ini bentar lagi udah mau pensiun dan si ART ditawari untuk ikut anaknya..eh dia ogah lho.. 😀

Kalau aku….?
Rekor punya ART paling lama cuma bertahan 1 tahun, ini ART ke 2…setelah sebelumnya punya ART ibu2 dan kabur setelah dia mampu ngelunasi hutang2nya…hahaha
Sebenarnya si mbak ART ke 2 ku ini yg paling cocok buat aku, sabar bisa ngemong dan bisa ngajari Keysha. Ini ART emang jaman Kesyha masih bayi, waktu Keysha umur 11 bulan sih lebih tepatnya sampai Alea lahir. Karena dari umur 3 bulan Keysha udah di daycare sampai 11 bulan. Giliran udah cocok sama si mbak ini eh bapaknya donk tiba2 datang ke rumah buat jemput dia.. Sampai si mbak ini nangis2 dan aku pun ikutan mewek.. 😦

Abis itu beberapa kali juga gonta-ganti ART dan ga bertahan lama cuma sekitar 2-4 bulan aja.. Sampai akhirnya balik lagi masuk daycare. Semua emang ada sisi positif dan negatifnya, tapi berhubung ga ada pilihan lain jadi ya terpaksa meminimalkan hal2 negatif aja deh usahanya.. Dan memastikan anak2 diperlakukan dengan baik di sana, caranya… ya baik2in pengasuhnya dan alhamdulillah sih selalu ada salah 1 mbak2 yg anak2ku lengket dan si mbaknya juga care sama anak2…

Setelah sekitar 1 tahun terbebas dari dunia per-daycare-an, karena ada eyang uti di rumah.. Akhirnya sekitar 3 bulanan ini nyemplung lagi.. Kali ini giliran Wildan, karena Keysha udah SD dan Alea udah ga mau di daycare, maunya di rumah aja sama kakaknya… Dan alhamdulillah sekitar 2 bulanan ini Wildan dapat pengasuh yg baik, dan Wildan pun ga mau lepas dari pengasuhnya.. Ditinggal juga ga pake rewel lagi..setelah sebelumnya di awal2 di daycare dia nangis seharian..

Dan minggu lalu tanpa sengaja si mbak pengasuh ini menawarkan diri buat ngasuh Wildan di rumah… Berasa dapat angin surga, tapi balik lagi mikir sanggup ga ya bayarnya.. Karena aku mikirnya pengasuh di daycare gitu kan lumayan juga gajinya.. Tapi ternyata ga jauh beda sama SPP Wildan di daycare.. Akhirnya aku suruh aja dia datang ke rumah, mbak ngobrolnya di rumah aja aku ga enak sama pengasuh2 di sini takut ketahuan bawa lari pegawainya..hahaha

Kenapa harus ketemu di daycare sih mbak…lah ternyata si mbak ini kemarin sempet kos di gang belakang rumah, dan sempet nyari2 kerjaan juga yg datang pagi pulang sore..siiip cocok, karena ku emang maunya nyari ART yg pulang aja ga pake nginep..
Dan akhirnya sepakat mulai kerja bulan November ini, yuuuk sama2 pamit.. 🙂
Moga ini rezekinya Wildan dapat pengasuh yg baik selama bundanya kerja, iya ga usah dibahas..aku sudah paham betul emang yg paling baik adalah diasuh ibunya.. Tapi setidaknya bundamu ini berusaha mencari sosok yg baik untuk nemeni kamu selama bunda ga ada ya sayang.. Dan kalo ada si mbak di rumah eyang kung juga ada yg bantu ngawasi kakak2mu..

Moga kita berjodoh ya mbak, moga betah di rumah dan bisa bantuin jaga anak2, aamiin..

gambar diambil dari yayasanbabysitter.wordpress

gambar diambil dari yayasanbabysitter.wordpress

ku blacklist kau dengan bismillah

Sadis banget ya judulnya… 😀
Sebenarnya aku bukan tipe pendendam, tapi kan kalo ada orang yang entah sengaja atau ga sengaja memanfaatkan kebaikan orang kan bikin kesel ya…emang ada ya di sini yang ga kesel kalo ternyata kebaikan kita cuma dimanfaatin aja sama seseorang…*kirim jempol 2*

Jadi ceritanya minggu lalu, hari Sabtu malam2 lagi enak2nya selonjoran karena anak2 udah pada bobo..tiba2 hape bunyi ada panggilan dari no yang aku ga kenal..Awalnya cuma misscall ya udah aku cuekin aja, eh terus telpon lagi.. Akhirnya aku terima.. Suara perempuan.. Dia bilang, dia teman sekolahku waktu SD..setelah sebutkan nama, dan aku ingat nama itu tapi jujur kalo ditanya sekarang ketemu pasti aku udah lupa mukanya..

Lanjut deh dia tanya2 kabar sampai akhirnya dia cerita kalo anaknya yang masih umur 3 tahun habis jatuh waktu naik motor sama ayahnya. Dan ada pembekuan darah di otaknya, lanjut cerita kalo anaknya harus operasi dan dia ga punya biaya.. Dia bilang, dia sampai keliling datang ke rumah teman2 jaman sekolah dulu untuk minta bantuan, termasuk datang ke rumahku tapi kebetulan di rumah lagi ga ada orang dan dia ketemu sama saudaraku sebelah rumah sampai akhirnya dia dapat no hape ku.

Awalnya sih dia bilang mau pinjam uang, dengan alasan mau nebus obat anaknya karena anaknya harus minum obat dan harus kontrol seminggu 3x. Dia juga cerita sudah datang ke rumah temanku yang dokter untuk minta pertimbangan gimana seandainya kalo anaknya ga dioperasi… Yaaa namanya teman lagi susah mana tega ya kita mau kasih pinjaman, kalo ada ya maunya kita kasih aja semampu kita…Jadi dianya juga ga kepikiran buat balikin duit kita..

Kalo operasi pastinya butuh dana ga sedikit dong, dan pastinya kalo ga operasi anaknya juga ga mungkin sembuh. Soalnya aku punya sepupu, nah anaknya sama kasusnya sama yang diceritain temenku ini.. Di otaknya ada pembekuan darah akibat benturan dan anaknya jadi sering kejang sampai akhirnya anaknya harus operasi dan sekarang alhamdulillah udah sehat. Sampai akhirnya aku bilang, oke deh aku bantu..Coba aku koordinir aja barangkali ada teman2 yang lain bisa ikutan bantuin kamu..

Setelah aku konfirmasi ke salah satu teman yang dia bilang sempet ditelpon juga, dan ternyata teman yang aku konfirmasi meng-iya-kan kalo dia juga dicurhatin akhirnya aku broadcast ke beberapa group dan teman untuk koordinir bantuan dari mereka.. Tapi kok aku jadi curiga ya soalnya no rekening yang dia kasih bukan atas nama dia, dia sih bilangnya pinjam no rekening saudaranya.. Dan sempet diingetin juga sama suami, niat kamu baik…cuma hati2 aja, karena itu ada amanah uang dari teman2mu..

Cari aman akhirnya uang aku tranfer ke rekening ibu, biar nanti minta tolong ibu buat nyari rumahnya dan serahkan langsung ke yang bersangkutan. Kalo ketemu langsung kan bisa memastikan juga kondisi anaknya, dan ternyata anaknya baik2 saja…keliatannya sih sehat kata ibuku tapiiii emang dia hidupnya kekurangan, tempat tinggalnya ga layak.. Dan ternyata waktu ditawari ibuku untuk nganter anaknya kontrol ke dokter, dia nolak.. Sampai akhirnya dia telpon bilang, kalo anaknya emang sakit tapi 4 bulan yang lalu dan sempet dirawat, biaya perawatannya dia hutang dari saudaranya dan sekarang dia butuh uang buat bayar hutang ke saudaranya itu…Dan anaknya sekarang cuma disuruh dokter untuk minum vitamin ajah…

Keseeeeel, bukan..bukan karena aku ga ikhlas karena ngebantu dia…karena nyatanya dia emang butuh bantuan, emang kekurangan… Tapi ada uang teman2 yang lain, yang akhirnya mereka rela mengulurkan tangan karena ceritaku.. Mungkin dia cuma berbohong sama aku, tapi aku… Dan buat aku alasan dia kekurangan dan butuh bantuan ga bisa dijadiin alasan juga buat dia ngarang cerita macam ini…Ga harus gini juga kan caramu meminta bantuan, pake bawa2 anak sakit dan butuh dana buat operasi…:(

Akhirnya uang yang sudah terlanjur terkumpul itu aku minta ibuku untuk kasih buat dia separuh tunai dan separuh yang awalnya mau buat ngajak anaknya kontrol ke dokter *tapi dianya ga mau dengan alasan anaknya udah sehat* aku minta ibuku untuk belanjain keperluan anak2nya..

Aku pikir cukup sampai di situ, eh tapi kok dia jadi sering2 telpon..hampir tiap hari, kalo ada yg penting sih gpp nah ini ngobrol ga penting..Selain akunya juga ga ada waktu buat ngeladeni dia *rempooong cin di rumah ngurus anak 3 sendirian* aku kan juga mikir ngapain sih telpon2 ngabisin pulsa… Dan hari ini dong dia sms lagi bilang mau pinjem uang lagi… Maaf ya… sekali lagi maaf, bismillah dengan terpaksa aku masukin namamu ke blacklist number, aku cuma ga bisa terima kalo ada orang yang memanfaatkan kebaikan orang lain…bohong dengan berbagai alasan, termasuk itu alasan kepepet… *usir cantik aja teman macam ini huuuussss sanaaaaaa…*

share to care

Ga terasa arisan mahmud aka emak2 rempong ini udah setahun…Dan udah abis juga sampai akhirnya diputuskan buka baru lagi tapi tiap kali narik 1 orang aja..kalo sebelumnya sekali narik 2 orang jadi dapatnya ya separuh tapi enak cepat abisnya…

Para peserta

Para peserta

Karena tujuan arisannya cuma buat kumpul2 aja biar anak2nya juga masih bisa sering ketemu, karena ini arisan walimurid sekolah Keysha & Alea. Jadi sekarang juga udah pada mencar ke SD masing2 kecuali yg anaknya masih di TK atau playgroup macam saya..hahaha

Hari minggu kemarin, akhirnya terlaksana juga niat baik emak2 ini..karena rencana awalnya mau baksos bulan ramadhan dan ternyata jadwalnya ga klop terus, ini emak2 pada sibuk sama acaranya sendiri2…

Dinas Sosial

Dinas Sosial

Tujuan kami adalah Dinas Sosial di Jl wolter monginsidi no 25 Sidoarjo, di sini ada sekitar 50 anak dan balita dengan berbagai latar belakang, dari yg bayi2 dibuang sampai ada yg pihak Dinas Sosial nya yg jemput ke Rumah Sakit karena ditinggal orang tuanya…Sedih…pasti, tau2 mata udah basah… 😦

Data anak

Data anak

Ada beberapa balita yg mengalami keterbelakangan mental/down syndrom dan cacat fisik. Dan rasanya perih batinnya jauh lebih sakit daripada luka fisiknya.. Bahkan kami diminta sebisa mungkin untuk ga gendhong terutama di ruang batita, karena mereka kalo sudah digendhong bakalan nangis kalo diturunkan… Iya kami paham karena tenaga di sini juga ga banyak, kalo harus gendhong semua bayi mereka ga bakalan sanggup.. Jadi mereka harus terbiasa minum susu hanya disanggah bantal, main dan tidur sendiri di boks… 😦

Ini anak ga mau turun dari gendhongan...oalaaa le kamu pasti kangen mama mu... :(

Ini anak ga mau turun dari gendhongan…oalaaa le kamu pasti kangen mama mu… 😦

Tujuan ngajak Keysha sama Alea ke sini, iya…biar mereka bersyukur ada banyak anak2 yg tidak seberuntung mereka…biar mereka bisa berempati berbagi kebahagiaan bersama anak2 yg lain..Mungkin tidak banyak yg kami bawa untuk mereka tapi mudah2an itu bermanfaat buat mereka dan para pengasuh mereka…

Anak2 di sini juga bisa diadopsi untuk jadi anak asuh/anak angkat, tapi ada sejumlah persyaratan yg harus dipenuhi para ortu yg mau mengadopsi salah satunya yg udah banyak anak ga boleh.. 🙂
Miris liat kondisi seperti ini di satu sisi ada banyak pasangan yg ingin punya anak tapi masih belum dikasih di sisi lain mereka yg dikasih amanah malah disia2kan… Dan yg cukup membuat kami terkesima adalah…

Anak cantik dan ganteng ini juga ada di sana...

Anak cantik dan ganteng ini juga ada di sana…

Ada anak secantik dan seganteng mereka di sana, kami aja yg bukan ortunya pengen bawa pulang… Itu anak ganteng kaya bule, putih dan rambutnya kecoklatan..
Semoga kalian semua slalu dalam lindungan Nya, dan semoga suatu saat nanti kalian bertemu keluarga baru yg sayang sama kalian ya nak…

Dan acara hari minggu di tutup dengan rujak dan makan2 lanjut narik arisan, CU next month ya emak2 rempong…

Personel lengkap..

Personel lengkap..

orang miskin dilarang sakit

Kalo kebanyakan orang lagi booming posting masalah Pileg alias Pemilihan Legislatif, aq mau ngomongin yg lain aja tapi masih ada hubungannya juga sih sama dampak pileg ini..

Jadi kemarin setelah menunaikan hak dan kewajiban untuk datang dan memilih di TPS yg tidak dekat *gara2 KTP masih pake alamat rumah mertua* dan ternyata antriannya juga ga terlalu lama.. Karena masih pagi yasud lah, muter2 bentar ngajak para krucils..daripada ntar balik pulang dan mereka pada ngomel karena libur cuma di rumah aja, akhirnya mampir ke rumah sodara..

Setelah agak lama ngobrol ngalor ngidul, tiba-tiba ada bapak2 dengan muka bingung datang sambil bawa sepeda..

“Bu Puskesmas yg dekat situ tutup ya hari ini?”

“Iya tutup pak, kan hari libur ada pemilu…emangnya kenapa pak?”

“Saya mau minta rujukan, anak saya diare sama muntah2..sekarang sudah di rumah sakit tapi cuma dibiarkan di lorong belum ditangani dan belum boleh masuk karena saya ga punya rujukan untuk jamkesmas saya”

“Kenapa ga bilang aja ke rumah sakitnya kalo puskesmasnya libur biar bisa ditangani dulu, besok baru rujukannya diurus”

“Kalo mau masuk saya disuruh ngasih uang 100ribu dulu buat DP, saya ini nyari pegadaian mau gadai sepeda saya ini…soalnya saya juga baru mau berangkat jualan jadinya belum dapat uang”

Serasa ditampar dengar ucapan si bapak ini, karena hampir 2 mingguan ini Wildan sakit.. sembuh..kambuh..sembuh..kambuh, batuk kok lama bener sembuhnya. Gitu aja udah ngeluh gara2 anak rewel kalo malam, harus beberapa kali bawa ke dokter padahal ke dokter aja ga pake mikir bayarnya, ga pake mikir harga obatnya…*ngapunten Gusti*

Mana si bapak ini bilang kalo anaknya juga masih bayi, masih umur 1than… Dan beliau harus mondar mandir nyari rujukan dan nyari uang buat biayai sakit anaknya dengan naik sepeda. Dan gara2 aq sama sodara ngasih beliau uang buat anaknya biar bisa ditangani dokter selama belum dapat rujukan, beliaunya maksa mau ngasih sepedanya untuk jaminan buat ditinggal di rumah sodaraku.. Ga usah ditinggal pak sepedanya, dibawa aja, kalo itu sepeda bapak tinggal di sini trus bapak nanti mondar mandirnya naik apa..??? Dan akhirnya beliau pergi sambil ga keitung berapa kali ngomong makasinya…

Yaaaah…semoga nantinya bapak ibu yg kepilih jadi wakil rakyat, siapa pun beliau dari partai apa pun…bisa memperjuangkan masalah yg 1 ini…

suara…suara…itu

Sebenarnya udah mau posting cerita ini dari minggu lalu, tapi apa daya anak sakit dan tiap malam rewel bikin mood mau nulis menguap… Karena biasanya aq posting malam2 saat anak2 udah pada bobo, gara2 cerita ini juga bikin mood ku hilang mau posting malam2..mending merem aja biar ga dengar macam2…

Seingetku sih sejak aq hamil Wildan, di trimester 3 udah mau dekat2 lairan..karena kan kalo udah masuk trimester 3 gitu suka susah bobo nyenyak, jadi sering kebangun tengah malam entah mau minum ato ke kamar mandi.. Lupa tepatnya kapan aq mulai dengar suara itu di tengah malam, jadi kl aq kebangun tengah malam gitu aq sering dengar suara kaya kaca di ketok pake koin ato kunci motor..tektektek dan biasanya sih ga lama sekitar 5x aja dan bunyi itu biasanya aq dengar sekitar jam 2 pagi. Karena tiap kali aq dengar biasanya aq langsung liat jam dan slalu sekitaran jam 2 pagi…

Awalnya sih rada takut karena kan kl suami ga pulang, di kamar cuma kami bertiga, aq, Keysha sama Alea kl sekarang sih berempat sama Wildan. Meskipun di luar ada eyangnya anak2 yg nemeni di rumah… Tapi lama2 karena suara itu kedengaran hampir tiap hari dan di jam yg hampir sama tiap dengarnya..jadi aq pikir mungkin itu ada tetangga yg pulang kerjanya malam2..Tapi juga ga pernah denger suara kunci ato pintu dibuka kalo emang itu orang minta bukain pintu… Dan aq juga ga tau itu suara dari rumah yg mana..

Selain itu kadang..iya kalo yg ini jarang, dan baru dengarnya sih seingetku waktu Wildan udah lair.. Jadi kalo malam Wildan bangun dan minta nenen, aq suka denger suara musik..musik dangdut..kaya dangdut2 koplo gitu…Kalo yg ini sih aq ga pernah merhatiin jamnya, karena aq mikirnya ini orang kok ya belum tidur jam segini masih dengerin lagu sekenceng itu sampe kedengeran sayup2 di kamarku. Dan lagi2 mikirnya…ini sapa ya yg nyalain musik sekenceng ini tengah malam, dari rumah yg mana…?

Dan beberapa hari yg lalu, sore2 ada tetangga datang ke rumah buat nagih iuran kampung..biasanya sih pak RT nya sendiri yg nagih dan ini entah kenapa kok si bapak ini yg datang nagih.. Sambil nunggu suami yg masih di kamar mandi akhirnya aq sama bapak & ibu nemeni si bapak ini di ruang tamu. Tiba2 aja beliau membuka pembicaraan dan cukup bikin deg2an juga… Ibu ga pernah dengar suara2 gitu kalo malam bu??? Suara2 apa pak, saya sih biasanya dengar suara jam 2 pagi, kaya suara kaca di ketok pake logam… Ow bukan bu, suara kaya orang dorong gerobak biasanya antara jam 1-2 pagi…eh lah kok ibuku langsung ngomong..iya kalo saya sering dengar pak, kirain itu suara orang jualan kok sampe malam baru pulang.. Emangnya itu jualan apa pak sampe jam segitu baru pulang.. Ga ada bu, ga ada wujudnya cuma suara aja…ow…ow….

Lah kok bapak tau kl cuma suara? Soalnya saya sama istri beberapa kali keluar rumah kl dengar suara itu tapi saya tungguin ga ada yg lewat. Kan jam segitu saya sama istri sudah bangun bu buat siap2 mau jualan… Kalo suara itu saya ga pernah dengar pak, tapi kadang saya juga suka dengar ada suara musik dangdut itu darimana ya pak, yg sering nyalain musik malam2 gitu? ow yg itu..itu sama aja bu, tapi udah beberapa minggu ini udah ga ada *iya juga sih* Dulu dari rumah bapak X tapi sekarang kan udah ga kosong udah ada yg nempati rumahnya…

Dan 2 hari yg lalu waktu ngobrol sama suami sampai pagi buta gara2 abis ngopi ga bisa bobo…tiba obrolan terhenti gara2 dengar suara kaca diketok *again* langsung suami reflek buka gorden kamar sambil intip2 ada siapa dan darimana tuh suara, tapi ya ga kliatan apa2 kl dr kamar gara2 ketutup tembok pagar..dan liat jam..jam 2:10 pagi… dan suami pun nanya, kamu percaya sama cerita bapak itu??? Ga tau deh…Kalo aq ga dengar sendiri sih aq udah pasti ga bakalan percaya, tapi karena aq dengar sendiri dan itu sebelum si bapak cerita jadinya ya…*mbuh wes*

Masih dapet pe er sih dari suami untuk tanya pak satpam yg standby tiap malam di depan rumah…emang ada yg sering pulang jam segitu dan ketok2 minta bukain pintu apa ga? Tapi kok ya rasanya ga sanggup dengarnya kalo ternyata si pak satpam nantinya jawab ga ada kok bu…

thanks to…

Sore2….lagi siap2 mau pulang lah kok didatangi pak satpam sambil bawa paket. Perasaan ga ada pesan barang onlen tapi kok ada kiriman… Dan ternyata dari baginda ratu dan setelah dibuka ternyata jreng…jreeeeng…..

20140401_160136

Dibolak balik bungkusannya kok ga ada no hape, mau kasih tau kl paketnya udah nyampe dan mau bilang makasiiiii… buat kirimannya. Dan selanjutnya tongkat estafet untuk posting i’m in nyampe juga ke tanganku…dari bulan kemarin pengen posting kok ragu2, takut ga ada yg komen.. 🙂 soalnya bikin blog juga masih baru beberapa bulan, ato ga usah posting tapi langsung ngirim aja ya ke orang2 yg aq pilih sendiri…sapa yg pengen aq kirimi.. ato langsung aq upload aja barang yg mau aq bagiin dan yg mau bisa langsung komen mau yg mana… *bingung*

Mudah2an bulan ini ato mungkin bulan depan bisa melanjutkan tongkat estafet ini…once again, thank u ya baginda ratu…

Tukang Tipu-Tipu

Sapa bilang kejahatan mengancam kita hanya saat kita di luar rumah ato di jalan?? Hari gini, emang wajib..harus..waspada setiap saat. Bahkan saat kita lagi nyante duduk2 di ruangan kantor sambil nunggu jam pulang pun masih ada orang yg berniat jahat sama kita, hanya lewat telpon…Alat yg harusnya membawa banyak manfaat untuk komunikasi jarak jauh malah disalahgunakan untuk tipu2..

Jadi ceritanya kemarin sore menjelang jam pulang kantor seisi ruangan pada heboh, gara2 ada salah satu ibu2 teman seruangan kena tipu lewat HP. Beliau ini dapet telpon, begitu diangkat kata Beliau adalah suara anaknya yg nangis minta tolong karena udah dijebak temannya dan sekarang kena razia dari kepolisian.. Karena ditelpon anaknya pesan supaya ibu ini ga cerita sama teman2 kantornya dan sambil terus nangis2 minta ibunya segera bayar tebusan buat dia karena diancam mau dijebloskan ke penjara..yang ada ibu ini makin panik dan langsung aja ke luar ruangan lari ke ATM yg ada di kantor sambil telpon masih tetap on karena ga boleh dimatikan sama si penelpon. Untungnya ada teman yg duduk di sebelahnya curiga sama tingkah si ibu ini, jadinya dia langsung buntuti ibu tadi ke ATM.

Udah beberapa kali ibu ini dihalangi, diingatkan untuk jangan buru2, jangan panik..coba cek, telpon dulu hape anaknya..tapi tetap aja beliau maksa mau tranfer uang ke si penelpon sejumlah 800rb karena takut anaknya kenapa2. Selain itu si penelpon juga minta pulsa 200rb sama 300rb ke 2 nomor yg berbeda. Si mbak yg buntutin ibu tadi punya adek juga di kepolisian dan maunya si mbak ini minta tolong adeknya, karena kan kondisinya sama2 ga tau itu bener ato cuma aksi tipu-tipu..

Baru si mbak ini telpon adeknya eh lah kok si ibu udah sukses tranfer sama kirim pulsa..langsung aja si mbak yg ada di sebelahnya ngerebut ATM di tangan si ibu soalnya si penelpon ini rupanya minta tranfer lagi dengan jumlah yg lebih gedhe, 3juta…langsung aja si ibu ini diajak balik ke ruangan soalnya ternyata anaknya di telpon lagi ada di kantor ga kemana2…dan tetep lho ibu ini kekeeuh kl yg telpon tadi itu anaknya, itu suara anaknya nangis2 minta tolong..Dan dia belum lega kalo belum ketemu sama anaknya langsung. Ga lama kemudian anaknya sampe dateng ke kantor untuk mastikan ke ibunya kalo dia baik2 aja…

Entah masih kena pengaruh hipnotis ato emang mirip suaranya..tapi ibu mana sih yg ga langsung deg2an dan panik kalo dpt telpon tiba2 langsung dengar suara anaknya nangis2 gitu..Duh Gusti mudah2an dijauhkan dari kejahatan2 macam ini, dan kalopun harus diuji kejadian macam ini..Mudah2an aq bisa tenang dan masih bisa berpikir jernih untuk menyadari bahwa itu hanya aksi tipu-tipu orang2 yg pengen kaya dengan cara instan. Entah dimana otaknya para penipu2 ini yg udah bikin para orang tua parno..dan rasanya mereka emang ga punya otak… 😦

Dan tadi pagi si ibu cerita kl orang yg udah nipu dia sekitar jam 5 sore masih lho sms, ngancam mau nembak kaki anaknya kl ga di tranfer itu duit yg 3jt.. Kalo saja si ibu ini ga dicegah waktu mau tranfer yg 3jt, rasanya si tukang tipu2 ini pun masih bakalan minta duit lagi untuk yg ke 3x nya dan tentunya dengan jumlah yg lebih besar lagi…Untungnya hari ini si ibu udah ceria lagi, udah bisa senyum dan ketawa lagi…Ikutan sedih liat beliau nangis2 dan panik kaya kemarin mikirin nasib anaknya… 😦

sumber : http://islam-update.com/kabar/jelajahi-kemampuan-anak Sorry ya kl gambar ga nyambung sama judul, daripada pake gambar tukang tipu2 di sini mending majang gambar kasih ibu dan anak aja...

sumber : http://islam-update.com/kabar/jelajahi-kemampuan-anak
Sorry ya kl gambar ga nyambung sama judul, daripada pake gambar tukang tipu2 di sini mending majang gambar kasih ibu dan anak aja…

hijab

Pertama kali memutuskan untuk berhijab di tahun 2003, kalo ditanya tanggal dan bulannya aq ga inget tapi waktu itu bulan syawal..iya selepas ramadhan di tahun itu. Boleh dibilang telat, iya kuliah semester 3 baru berhijab…tapi meskipun sebelumnya aq ga berhijab aq ga suka kok pake baju lengan buntung ato pun celana/rok di atas lutut untuk pergi kluar rumah. Entah kenapa begitu masuk kuliah ngeliat di kampus dan di tempat kos begitu banyak cewek2 berhijab kok jadi pengen..Dan ditambah adanya mentoring di kampus untuk mahasiswa baru, jadi ngerasa diingatkan sama kewajiban yang 1 ini. Tiap kali datang mentoring kan mahasiswi diwajibkan berhijab, entah kenapa kok rasanya nyaman dengan penampilan berhijab. Setelah ngumpulin beberapa hijab dan baju2 panjang..belajar berhijab selama ramadhan dan selepas ramadhan/lebaran memutuskan untuk seterusnya berhijab.  

Sempet ada kekhawatiran sih dari keluarga masalah keputusan ini, karena takutnya dengan berhijab nantinya sulit dapet kerja..Tapi aq pikir, kalo niat kita baik untuk menjalankan salah satu perintah-Nya..masa iya sih bakalan sulit dapet kerja, toh yg ngasih rezeki juga Alloh.. Aq sih cuma bisa berdoa aja mudah2an aq nantinya kerja di tempat yg emang ga mempermasalahkan tentang penampilan, dan lebih menghargai kemampuan serta kinerjaku bukannya pekerjaan yg mewajibkan aq harus tampil sesuai aturan mereka dan hanya menomorsatukan penampilan..  

Setelah lulus kuliah…namanya juga fresh graduate ya, semangat dong nyari kerja masukin lamaran sana sini dan aq ga pernah tertarik sama lowongan2 di bidang IT. Jujur sih sebenarnya minder, mau masukin lamaran untuk bidang itu..karena aq cukup tau diri kok sama kemampuanku..programmer abal2 ini 🙂 Dan lamaran kerja pertama aq masukin ke perusahaan elektronik untuk posisi administrasi, setidaknya ilmu IT ku yg cuma segitu2 aja masih bisa dimanfaatkan pikirku. Dan ternyata dapet panggilan donk… berangkatlah dari Probolinggo ke Surabaya untuk interview, dan ternyata sama bapak supervisor yg nge interview aq malah ditawari untuk posisi teknisi karena beliau liat aq lulusan dari politeknik elektronika. Karena saking pengen tau rasanya kerja, aq nekat aja ambil tawaran itu…aq pikir kalo mau belajar apa sih yg ga bisa..Dan untuk kontrak awal 3 bulan dan gaji masih hitungan harian, perharinya waktu itu sekitar 30rb.  

Pertama kali masuk, aq udah ngerasa ga nyaman…sama rekan kerjanya apalagi sama kerjaannya. Orang yg aq gantiin posisinya sebagai teknisi di situ sama sekali ga mau sharing knowledge yg ada aq dikasih buku dan disuruh baca belajar sendiri. Liat itu rangkaian aja udah bikin mual…gimana belajarnya, aq sama sekali ga ngerti. Dan untuk pertama kalinya aq bongkar hape liat komponen dalamnya, pegang solder, blower pemanas dan pinset..*lap keringet* Baru beberapa minggu di situ ternyata tempat kerja aq sekarang buka rekrutmen gedhe2an, gara2 diajakin suami *calon suami maksudnya, krn dulu sih masih belum nikah* akhirnya ikut aja deh nitip lamarannya karena dia masukin lamaran juga.  

Belum genap sebulan di tempat kerja di perusahaan elektronik, eh lah kok si bapak supervisor manggil ke ruangannya dan ngasih tau kalo aq mau tetap kerja di situ aq harus mau lepas hijab. Karena katanya ada pegawai sebelum aq yg dulu berhijab karena ada aturan itu jadinya dia rela lepas hijab demi pekerjaannya di situ dan waktu liat aq teknisi baru di situ berhijab dia ga terima dan lapor ke atasannya. Lah kan saya masukin lamaran dan interview sudah berhijab kenapa masih diterima kalo emang ada aturan aneh macam ini? Dan ternyata si bapak supervisor ini sebenarnya ga pengen mempermasalahkan aq berhijab ato ga dan dia pikir juga ga masalah kalopun aq berhijab. Untungnya beliaunya ini juga baik, aq masih inget apa yg dia bilang waktu itu.. Istri saya juga berhijab mbak dan saya juga ga nyaranin kamu tetap di sini dengan konsekuensi harus lepas hijab. Saya dapet hidayah untuk berhijab ini jauh lebih susah drpd saya dapet tawaran kerja di sini pak dan saya tidak mungkin menukarnya. Saya pilih keluar aja dari sini, saya mau kuliah lagi sambil nyari kerja di tempat lain…  

Setelah aq cerita ke ortu, eh lah kok ibuku ngerasa ga rela anaknya ngelepas kerjaannya mungkin dipikirnya baru aja dapet kerja udah keluar..Untung aja ada calon suami yg full support jadinya ga ngerasa sendirian ngadepi ujian ini. Dia cuma bilang, mungkin bukan di sini rezekimu dan aq percaya kok ga lama juga kamu bakal dapet kerjaan baru yg jauh lebih baik dari ini. Dan alhamdulillah ternyata doanya terkabul meskipun gara2 kelamaan nunggu proses rekrutmen dan aq udah keburu daftar kuliah lagi. Dan terpaksa harus tertatih menjalani keduanya, pagi kerja sore kuliah..  

Selalu ada hikmah di balik setiap peristiwa, seandainya aja aq tetap di sana dengan resiko lepas hijab mungkin aq ga akan pernah dapet kesempatan kerja di kantor sekarang. Rekan kerja yg menyenangkan, tempat kerja yg nyaman dan tentu saja gaji yg jauh lebih besar. Alhamdulillah yaaaa….

hujan debu

SP_A1848

Bangun pagi disambut dengan teras dan halaman yg udah penuh debu…
Karena hujan kemarin sore sampai malam belum reda, bikin kami malas keluar rumah dan memaksa untuk tidur lbh awal, karena hari jumat masuk kantor juga lebih pagi jadinya anak2pun masuk kamar juga lbh awal biar besoknya ga susah dibanguninnya..

Karena tidur lebih awal itu pula yang bikin kami ketinggalan berita, tau2 pagi bangun dan buka pintu teras rumah udah kotor penuh debu. Awalnya sih ngira gara2 abis ujang angin semalam ternyata gara2 efek letusan gunung kelud..

Anak2 yg sebelumnya udah siap2 mau berangkat sekolah udah selesai ganti baju tinggal sarapan aja, ternyata ada sms dari guru sekolah mereka kalo sekolah diliburkan. Kirain mereka bakalan seneng denger sekolah libur eh lah kok malah protes minta sekolah, katanya mau main sama temen2nya..oala ndhuk bunda aja yg harus masuk males pgn libur aja kok malah yg libur mau masuk..hahaha

Dan rencana untuk ikutan senam perdana di kantor setelah libur senam selama hamil dan melahirkan, GAGAL… yang awalnya udah mau berangkat pake baju olahraga terpaksa balik lagi ke kamar untuk ganti celana biasa aja. Baju yg udah disiapin di tas buat ganti pun ga sempet ngebongkar lagi…biarin deh dibilang salah kostum, lah baju yg dah disiapin warna putih dg kondisi ujan debu ky gini kan pe er banget kl pulang2 kotor smua bajunya… 😦
Perjalanan ke kantor berasa kabut, debu dimana2 bikin mata pedih dan sesak napas..Nyampe kantor jilbab, baju dan tas pun kotor penuh debu.

Ini yg jaraknya jauh dari lokasi aja udah kaya’ gini efeknya apalagi yg dekat sama lokasi.. Ya Alloh mudah2an diberikan ketabahan, kesabaran dan keselamatan untuk saudara2 kami yg sedang dilanda bencana..Aamiin